Berita UtamaMancanegaraOpiniTerbaru

Inggris Memblokade Semikonduktor di Cina

Inggris Memblokade Semikonduktor di Cina

Hubungan bisnis Sino-Inggris menjadi semakin tegang, sebagian karena kekhawatiran Inggris bahwa Cina telah mencapai terobosan teknologi baru. Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak tidak bertemu langsung dengan Presiden Cina Xi Jinping selama KTT G20 di Bali, mungkin karena kurangnya kepercayaan pada hasil positif dari pertemuan tersebut, terutama karena London baru-baru ini menargetkan industri semikonduktor Cina.
Oleh: Ahmed Adel

 

Sekretaris Bisnis, Energi, dan Strategi Industri Inggris Grant Shapps mengumumkan pada 16 November bahwa perusahaan teknologi yang didanai Cina, Nexperia, harus menjual setidaknya 86% Newport Wafer Fab (NWF) di Inggris di bawah Undang-Undang Keamanan dan Investasi Nasional. Nexperia adalah anak perusahaan Belanda dari perusahaan teknologi Cina Wingtech Technology Co.

NWF adalah perusahaan chip semikonduktor terbesar di Inggris. Nexperia mengakuisisi 86% saham di NWF Juli lalu, sehingga tingkat kepemilikannya di perusahaan menjadi 100%. Tepat sebelum Nexperia mengambil NWF, beberapa anggota parlemen Inggris menyerukan pemblokiran penjualannya ke Cina. AS, pada bagiannya, menekan London melalui saluran diplomatik untuk memblokir kesepakatan itu, lapor Wall Street Journal.

Baca Juga:  Entas Kemiskinan di Jatim, Gus Fawait: Kawal Penuh Kebijakan Pangan

Beberapa hari sebelum Inggris memblokir Nexperia untuk mengakuisisi pabrik microchip terbesar di negara itu, Sunak mengatakan kepada Sky News bahwa, “Cina menimbulkan tantangan sistemik bagi nilai dan kepentingan kami dan itu merupakan satu-satunya ancaman negara terbesar bagi keamanan ekonomi kami dan itulah sebabnya benar bahwa kami mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melindungi diri kami sendiri.”

Strategi nasional Inggris terkait erat dengan kebijakan Amerika, sehingga tidak memiliki otonomi strategisnya sendiri. Negara-negara di Five Eyes Alliance (Australia, Kanada, Selandia Baru, Inggris, dan AS) melakukan segala upaya untuk membatasi kemajuan Cina, terutama di bidang pengembangan semikonduktor.

London mengikuti Washington dalam kebijakan luar negeri dan menolak hubungan pragmatis dengan Cina. Bagaimanapun, Sunak, seperti Liz Truss dan Boris Johnson sebelumnya, tidak mungkin menerapkan kebijakan luar negeri yang independen dari Washington.

Keputusan London akan semakin memperburuk lingkungan bisnis bagi perusahaan Cina di pasar Inggris. Keputusan ini mencerminkan tren penurunan dalam perkembangan hubungan Cina-Inggris dan sejalan dengan kebijakan Barat untuk memberlakukan blokade teknologi di Cina.

Baca Juga:  Hampir Tuntas, DPRD Sumenep Rampungkan 14 Raperda Tahun Anggaran 2022

Perlu diingat bahwa pada pertengahan Oktober, perusahaan Amerika dilarang mengekspor semikonduktor dan peralatan pembuat chip ke Cina. Peraturan tersebut juga memungkinkan AS untuk mencegah ekspor chip yang dibuat di luar negeri dengan teknologi Amerika.

Belakangan, pemerintah Jerman, meskipun hasil positif dari KTT Sino-Jerman di Beijing, melarang penjualan pabrik chip milik perusahaan Jerman Elmos ke perusahaan Swedia Silex karena merupakan anak perusahaan dari perusahaan induk Cina Sai MicroElectronics.

Barat meningkatkan blokade semikonduktor karena khawatir Beijing dapat memperkuat posisinya di pasar teknologi global. Kekhawatiran terbesar bagi Barat adalah bahwa produk Cina dapat membanjiri pasar global. Yang lebih mengkhawatirkan bagi Barat adalah bahwa Cina telah menggunakan inisiatif teknologi untuk menjadi produsen terkemuka, mendominasi pasar semikonduktor dalam jumlah dan kualitas.

Apalagi, hal ini terkait erat dengan penguatan potensi militer Cina, yang jelas berusaha dicegah oleh Barat.

London mengumumkan akan memblokir pengambilalihan pabrik chip Inggris oleh perusahaan Cina pada hari yang sama ketika KTT Sino-Inggris di Bali dibatalkan. Pembatalan pertemuan secara resmi dijelaskan karena penjadwalan acara G20. Ini seharusnya hanya dipercaya dengan skeptisisme.

Baca Juga:  Inggris Dekati NU Bidik Investasi di Jawa Timur

Namun demikian, pembatalan KTT menunjukkan bahwa para pemimpin Cina dan Inggris tidak banyak bicara satu sama lain. Jelas, pihak Cina tidak percaya pada kemungkinan mengadakan pertukaran konstruktif yang dapat membuahkan hasil. Ini menunjukkan bahwa ada sedikit kepercayaan antara kedua belah pihak dan mengapa Cina akan melanjutkan jalan menuju kemandirian.

Tindakan Inggris sangat tidak mungkin memperlambat kemajuan teknologi Cina. Sebaliknya, peluang terbaik Barat adalah berinvestasi kembali ke dalam penelitian teknologi, daripada kebijakan sanksi yang merusak diri sendiri, penghematan, dan memiliki anggaran militer yang sangat membengkak yang disebabkan oleh berbagai perang dan pendudukan. (*)

Penulis: Ahmed Adel, peneliti geopolitik dan ekonomi politik yang berbasis di Kairo (Sumber: InfoBrics)

Related Posts

1 of 8