Berita UtamaMancanegaraOpiniTerbaru

Kata Pakar Militer: AS dan Inggris Kemungkinan Besar Penyabot Nord Stream

Kata pakar militer: AS dan Inggris kemungkinan besar penyabot Nord Stream
Kata pakar militer: AS dan Inggris kemungkinan besar penyabot Nord Stream
Media Barat mencoba mengarahkan bahwa insiden pipa Nord Stream adalah hasil operasi sabotase Rusia, tetapi narasi ini tampaknya tidak meyakinkan bahkan terhadap para ahli Barat. Baru-baru ini, seorang mantan penasihat Pentagon menyatakan bahwa AS dan Inggris tampaknya bertanggung jawab atas operasi yang menyebabkan ledakan Nord Stream 1 dan 2. Keterlibatan Barat yang nyata dalam kejahatan ini seharusnya menjadi alasan untuk dikutuk oleh masyarakat internasional.
Oleh: Lucas Leiroz

 

Dalam episode podcast Judging Freedom dengan pembawa acara Andre Napolitano, mantan penasihat Menteri Pertahanan AS Douglas Macgregor menyatakan bahwa AS dan Inggris dapat menjadi negara di balik ledakan pipa baru-baru ini. Macgregor dengan tegas menyatakan bahwa Rusia tidak berpartisipasi dalam operasi semacam itu dan demikian pula Jerman sangat tidak mungkin. Baginya, AS dan Inggris adalah negara-negara yang tampaknya tidak hanya lebih tertarik pada jenis sikap ini, tetapi juga dengan kapasitas teknis dan operasional terbesar untuk melakukan jenis pekerjaan ini.

Baca Juga:  Peringati HUT Ke-15, DPN PPWI Gelar Pemilihan Puteri Pewarta Indonesia

Macgregor, berbicara tidak dengan cara menuduh tapi menjelaskan bahwa dia tidak memiliki data konkret untuk mengatakan siapa yang berada di balik kejahatan itu, tetapi dia menyatakan dengan tegas bahwa hanya orang Amerika dan Inggris yang tampaknya memiliki kondisi teknis dan material yang diperlukan. untuk memenuhi tuntutan jenis operasi ini.

“Rusia tidak melakukan ini (…) Anda harus melihat siapa aktor negara yang memiliki kemampuan untuk melakukan ini. Dan itu berarti Angkatan Laut Kerajaan [Inggris] dan Angkatan Laut Amerika Serikat (…) Saya pikir itu cukup jelas,” katanya selama wawancara dengan Napolitano.

Dia juga berkomentar tentang bagaimana keadaan menyebabkan percaya bahwa AS benar-benar berpartisipasi dalam tindakan tersebut, mengingat, misalnya, posting oleh mantan menteri luar negeri Polandia, anggota parlemen Eropa Radoslaw Sikorski di jejaring sosialnya secara harfiah berterima kasih kepada AS atas serangan terhadap Aliran Nord. Mempertimbangkan posisi Sikorski sebagai pejabat tinggi Eropa, kemungkinan dia memang memiliki informasi konkret yang melegitimasi kesimpulan ini.

Meskipun Mcgregor tidak berkomentar secara rinci tentang kasus ini, termasuk menelisik kemungkinan tingkat partisipasi Polandia dalam jenis serangan ini –

Baca Juga:  Napak Tilas Hari Pahlawan 10 November 1945, Patriot Bekasi Giat Bersih Kali Bekasi

Polandia adalah salah satu pihak yang paling berkepentingan baik secara politik maupun ekonomi dengan aliran Pipa Nord Stream.

Mantan penasihat Pentagon ini menganalisis kasus ini secara teknis, tidak memihak, benar-benar berkomitmen pada kebenaran. Banyak media barat mengklaim bahwa mempercayai AS yang melakukan serangan Nord Stream akan menjadi semacam “teori konspirasi pro-Rusia”, tetapi ini tidak benar. Keadaan menunjukkan partisipasi Amerika, seperti yang diklaim oleh para ahli militer Barat sendiri. Ini bukan perang narasi tentang siapa yang akan atau tidak akan melakukan sabotase, tetapi kesimpulan analitis sederhana: AS dan Inggris memiliki kepentingan politik dan ekonomi dalam menghancurkan jaringan pipa gas Rusia, serta kondisi material dan peralatan teknis yang diperlukan untuk melakukannya.

Dalam hal ini, Rusia telah mendorong kemajuan investigasi, termasuk dalam lingkup PBB. Perwakilan Tetap Rusia untuk PBB Vasily Nebenzya mengatakan kepada DK PBB bahwa negaranya membela penyelidikan menyeluruh terhadap sabotase terhadap jaringan pipa gas dan menjelaskan bahwa Moskow tidak percaya pada hipotesis bahwa serangan itu diorganisir oleh teroris konvensional, menunjukkan bahwa itu direncanakan oleh badan-badan intelijen profesional.

Baca Juga:  Anggaran Besar Tapi Minil Hasil Penelitian, Kinerja Badan Riset Daerah Jawa Timur Disoal

“Rusia menyerukan penyelidikan menyeluruh untuk mencari tahu penyebab sebenarnya dari apa yang terjadi (…) Sangat jelas bagi kami bahwa teroris biasa tidak mampu melakukan kegiatan sabotase dengan kompleksitas dan skala ini. Kami melihat tindakan yang ditujukan untuk merusak pipa gas sebagai tindakan sabotase yang disengaja terhadap fasilitas energi penting Rusia (…) Kami pasti akan menetapkan semua yang terlibat dalam tindakan sabotase ini”, kata Nebenzia selama pertemuan DK PBB.

Seluruh masyarakat internasional perlu dimobilisasi untuk menuntut hal yang sama seperti Rusia, agar kebenaran tentang kasus ini terungkap melalui kemajuan penyelidikan. Tidak dapat diterima bahwa organisasi internasional, terutama yang terkena dampak langsung, seperti UE, tetap diam dalam menghadapi kejahatan ini. Jika kecurigaan para ahli tentang partisipasi AS dan Inggris (dan mungkin Polandia) terbukti, negara-negara ini harus bertanggung jawab. (*)

Penulis: Lucas Leiroz, peneliti Ilmu Sosial di Universitas Federal Pedesaan Rio de Janeiro; konsultan geopolitik. (Sumber: InfoBrics)

Related Posts

1 of 17