Connect with us

Politik

PKS Dirayu Berkoalisi, Waketum Gerindra: Makin Stres Kelihatannya Pak Jokowi

Published

on

Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra, Ferry Juliantono. Foto: NUSANTARANEWS.CO/Ucok Al Ayubbi

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Presiden Joko Widodo diketahui mengajak Partai Keadilan Sejahtera (PKS) untuk berkoalisi. Ajakan tersebut tersampakan tatkala Jokowi melakukan pertemuan dengan elite PKS, Sohibul Iman dan Ketua Majelis Syuro Salim Segaf Al Jufri. Baik Jokowi maupun elite PKS mengakui hal tersebut.

Menanggapi hal tersebut, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Ferry Juliantono menilai ajakan tersebut sebagai bentuk kepanikan menghadapi Pilpres 2019.

Baca Juga:

“Pak Jokowi ngomong gitu (ngajak koalisi). Makin stres aja kelihatannya Pak Jokowi itu,” kata Ferry kepada media, Jakarta, Jumat (27/4/2018).

Di samping itu, terkait dengan bocornya sejumlah pertemuan yang sebenarnya dilakukan secara tertutup, Ferry menduga itu sebagai bagian dari strategi kubu Istana untuk memutarbalik fakta yang ada. Misalnya, kata dia, pertemuan dengan PKS dan pertemuan ulama Alumni aksi 212.

Loading...

“Kalau ngintrik-ngintrik gini kan gak baik ngundang teman-teman 212, kemudian dibocorin. Kelihatannya kalau cara-caranya sudah kayak intelijen gitu,” ujarnya.

Dia menambahkan, hal serupa juga terjadi saat Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto disebut-sebut memiliki peluang atau dibukain pintu untuk menjadi masuk koalisi Jokowi.

Lantas, kata Ferry, kubu Istana kemudian membuat opini seolah-olah Prabowo meminta untuk dicalonkan sebagai wakil presiden untuk mendampingi Jokowi di Pilpres 2019 nanti.

Baca Juga:  Pentingnya Harmonisasi Regulasi dalam Memacu Kinerja Industri Nasional

“Jadi dia sering ngomong terus yang kek gitu-gitu, terus diputar balik sepertinya seakan-akan Gerindra, Pak Prabowo, yang minta jadi wapres,” bebernya.

Pewarta: M. Yahya Suprabana
Editor: Achmad S.

Loading...

Terpopuler