Connect with us

Ekonomi

DPRD: Bank DKI Bisa Jadi Stimulan Pertumbuhan Ekonomi Jakarta

Published

on

Bank DKI. Foto IGD/ NusantaraNews.co

NusantaraNews.co, JakartaCorporate Secretary Bank DKI, Zulfarshah mengungkapkan bahwa, Sejak Januari hingga akhir Agustus, Bank DKI telah melayani 453 ribu transaksi Pajak Bumi Bangunan (PBB) warga Jakarta dengan total transaksi mencapai Rp 3,7 triliun.

“Sejumlah upaya juga telah dilakukan Bank DKI untuk meningkatkan pelayanan kepada wajib pajak yang ingin menunaikan kewajibannya. Termasuk melakukan jemput bola ke titik-titik permukiman warga,” kata Zulfarshah kepada media, Kamis, 7 September 2017.

Wajib pajak yang belum melakukan pembayaran PBB, kata Zul, dapat melakukan pembayaran melalui kantor layanan, ATM Bank DKI dan aplikasi JakMobile.

“Wajib pajak kini lebih dimudahkan melakukan pembayaran dengan berbagai alternatif sarana yang disediakan Bank DKI,” ujarnya.

Selain penerimaan PBB, Bank DKI juga melayani penerimaan pajak dan retribusi daerah lainnya seperti Pajak Kendaraan Bermotor (PKB), Surat Setoran Pajak (SSP), Bea Perolehan Hak Atas Tanah & Bangunan (BPHTB), Pajak Kir dan Pajak Reklame.

Dia menambahkan, Bank DKI juga menyediakan layanan transaksi non tunai termasuk pembayaran sewa rumah susun (rusun) secara autodebet yang dilakukan mulai tanggal 5 sampai 20 setiap bulannya.

Selain itu, lanjut Zul, Bank DKI juga sudah menyediakan ATM di 23 rusun yang tersebar di empat  wilayah DKI Jakarta serta penyediaan bank keliling atau mobile branch. Bahkan, sejak Agustus 2016 Bank DKI juga membantu pemprov mengimplementasikan absensi elektronik bagi penghuni rusun.

“Absen elektronik dengan sidik jari dan tampilan foto untuk memudahkan identifikasi penghuni. Bank DKI juga menyediakan barang-barang promosi bagi penghuni rusun aktif melakukan absensi,” tandasnya.

Sementara itu, menurut Ruddin Akbar Lubis, Anggota komisi C DPRD DKI Jakarta bahwa sangat mengapresiasi apa yang sudah di lakukan oleh Bank DKI dalam rangka meningkatkan kualitas kinerja pelayanan kepada masyarakat.

Baca Juga:  APBD DKI Jakarta Diketok Tepat Waktu, M Taufik Bingung Kenapa Ahok Marah-Marah

“Kami sangat mengapresiasi perbaikan kinerja pelayanan Bank DKI, dengan sistem jemput bola misalnya, tapi yang lebih penting dari itu adalah keberadaan Bank DKI dapat menstimulasi perkembangan kondisi perekonomian warga Jakarta,” tutur Ruddi yang juga anggota Fraksi Partai Golkar DPRD DKI JAKARTA kepada pers di gedung DPRD DKI Jakarta,kamis,7/9/2017

Menurutnya, posisi Bank DKI sangat strategis dalam menstimulasi pertumbuhan ekonomi bagi Provinsi DKI Jakarta beserta warga nya, karena itu di harapkan konstribusi fiskal dan peran aktif nya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Jakarta.

“Ya, banyak cara yang bisa di lakukan Bank DKI Jakarta untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Jakarta, itu harapan kami dan jangan lupa, kami akan terus memantau kinerja Bank DKI untuk kepentingan warga,” pungkas Ruddi. (IDG)

Editor: Ach. Sulaiman

Loading...

Terpopuler