Connect with us

Kesehatan

Tes Diagnostik Coronavirus Belakangan Ini Lebih Mudah

Published

on

Tes diagnostik Coronavirus belakangan ini lebih mudah

Tes diagnostik Coronavirus belakangan ini lebih mudah. Foto: Harvard Busniness Review.

NUSANTARANEWS.CO, Washington – Tes diagnostik Coronavirus belakangan ini lebih mudah dibanding saat pandemi baru dimulai. Tempat-tempat seperti Los Angeles, di Amerika Serikat (AS) menyediakan pengujian gratis bagi penduduk yang menginginkannya, dan di banyak negara bagian, pejabat kesehatan mendesak siapa saja yang menginginkan tes akan mendapatkannya. Tidak ada pembatasan lagi.

Ingrid Katz, MD, associate director director Global Health Institute di Universitas Harvard dan seorang associate doctor di Brigham dan Rumah Sakit Wanita di Boston mengatakan bahwa sekarang, di rumah sakit saya, ketika seseorang datang dengan gejala apa pun, mereka dapat dites. “Pedomannya telah berbeda sekarang, kata Katz.

Terlepas dari perkembangan itu, sebuah studi Harvard baru-baru ini menemukan bahwa kurang dari 10 negara telah melakukan cukup pengujian untuk membuka kembali dengan aman. Sekarang lebih banyak komunitas memiliki situs pengujian daripada di bulan Maret. Hampir setiap negara bagian memiliki lokasi pengujian drive-thru, dan 33 negara bagian menawarkan pengujian melalui toko obat utama di 240 lokasi, ungkap Asisten Sekretaris Kesehatan Brett P. Giroir, MD, pada sidang Senat tentang COVID-19, Selasa (12/5).

Giroir juga mengatakan kepada para senator bahwa diperkirakan negara akan melakukan 40 juta hingga 50 juta tes pada musim gugur, dengan mempertimbangkan setiap aspek pengembangan, otorisasi, manufaktur, dan rantai pasokan.

Menurut sebuah situs web statistik, hingga saat ini, sudah lebih dari 9 juta tes dilakukan secara nasional. Pemerintah federal, bekerja dengan pejabat negara, telah menetapkan target 12,9 juta tes dalam 4 minggu ke depan secara nasional. Giroir mengatakan kepada para senator bahwa untuk sementara AS memimpin dunia dalam jumlah tes yang dilakukan, menyusul setidaknya 30 negara lain untuk jumlah tes yang dilakukan per setiap juta orang.

Baca Juga:  Kokam Pemuda Muhammadiyah: Substansi Pesan Amien Rais adalah Amar Ma'ruf Nahi Mungkar

Eduardo Sanchez, MD, kepala petugas medis untuk pencegahan di American Heart Association dan mantan komisioner kesehatan negara bagian Texas mengatakan bahwa, Pengujian adalah bagian penting dalam perang melawan pandemi. Penting guna memberi gambaran kesehatan masyarakat yang lebih besar sebagai upaya mitigasi, membantu para penyelidik mengkarakteristikkan prevalensi, penyebaran dan penularan penyakit. Itu juga memberikan informasi penting untuk masa depan kita.

“Ketika kita melihat kembali pada gelombang pertama COVID-19 di AS, pengujian data akan membantu kita mengembangkan gambaran lengkap tentang epidemiologi dan perjalanan penyakit ini,” kata Sanchez. “Data dapat memberikan potongan puzzle penting untuk menghentikan atau memperlambat penyakit di masa depan.”

Sementara itu, Ashish Jha, MD, seorang direktur di Global Health Institute Harvard, mengatakan kepada House Select Subcommite on the Coronavirus Crisis pada hari Rabu bahwa negara ini perlu melakukan 900.000 tes setiap hari agar negara dapat dibuka kembali dengan aman. Jumlah pengujian harian saat ini adalah sekitar 300.000 orang.

Jha meminta pemerintah federal untuk melakukan lebih banyak pengujian untuk mencapai target pengujian mereka, dan mendorong tes baru yang lebih inovatif untuk mengidentifikasi mereka yang positif COVID-19.

Jha dan tim penelitinya menganalisis data pengujian masing-masing negara bagian dan memproyeksikan jumlah yang dibutuhkan mengingat ukuran wabah masing-masing negara. Analisis Harvard menemukan bahwa 41 negara bagian dan Distrik Columbia tidak melakukan pengujian yang cukup untuk membuka kembali dengan aman.

Ingrid Katz menambahkan bahwa hanya sembilan negara yang hampir mencapai atau telah melampaui target pengujian harian: Alaska, Hawaii, Montana, Dakota Utara, Oregon, Tennessee, Utah, Virginia Barat, dan Wyoming.

Negara-negara bagian ini, kecuali Oregon, sudah mulai dibuka kembali. Tetapi, negara-negara lain termasuk Georgia, Texas, dan Colorado, juga sebagian dibuka kembali meskipun jauh dari mencapai target mereka, kata Katz.

Baca Juga:  Kapolres Palopo Menginisiasi Pembentukan Asosiasi Finance Palopo

Sementara para pejabat negara mengatakan mereka ingin meningkatkan pengujian tetapi mengeluhkan kurangnya bantuan federal dan koordinasi dengan masalah rantai pasokan peralatan pendukung.

Eric Blank, DrPH, kepala program officer di Asosiasi Laboratorium Kesehatan Masyarakat mengungkapkan bahwa ada kekurangan swab hidung, alat pengumpul, dan media transportasi yang diperlukan untuk mengambil, mengumpulkan, dan membawa sampel pasien ke laboratorium untuk pengujian.

Ada juga kekurangan “reagen,” yang merupakan laboratorium persediaan perlu untuk menjalankan tes termasuk bahan kimia yang diperlukan untuk mengekstrak RNA dari sampel pasien. “Kit ekstraksi adalah tantangan terbesar sejak awal,” kata Blank.

Terkait dengan keluhan itu, Giroir berupaya meyakinkan para senator pada sidang hari Selasa bahwa negara bagian akan menerima 12,9 juta swab dan 9,7 juta media tabung bulan ini. Pemerintah federal juga akan memperoleh lebih dari 135 juta swab dan 132 juta media tabung dan mendistribusikannya ke negara bagian hingga akhir tahun ini.

“Untuk swab dan media tabung, ada industri non-mature di AS yang akan menjadi pasokan secara terpusat, mengindari terlalu banyak perusahaan yang dikendalikan tanpa tangan federal,” kata Giroir.

Dia juga mengumumkan bahwa FDA baru saja menyetujui tes antigen “point of care” cepat COVID-19 pertamanya. Pabrikan, Quidel, “mengantisipasi untuk dapat mendistribusikan 300.000 tes setiap hari dalam beberapa minggu ke depan,” pungkas Giroir. (CL/WebMD/ed. Alya Karen).

Loading...

Terpopuler