Connect with us

Mancanegara

“The Deep State”: “Dewa Mahakuasa” Hegemoni Ekonomi Global AS

Published

on

The Deep State": "Dewa Mahakuasa" Hegemoni Ekonomi Global AS

The “Deep State”: “Dewa Mahakuasa” Hegemoni Ekonomi Global AS

 

The “deep state” adalah konsep yang selalu berhubungan dengan struktur kekuasaan Amerika Serikat (AS). Ia berdiri sejajar dengan pemerintah AS yang sah dan yang fungsi utamanya adalah “mengamankan” dasar demokrasi dari pemerintah serta lembaga-lembaga yang mewakili dan memperkuat pemerintah itu. Oleh karena itu, tanggung jawab fundamental dari “negara bagian” untuk melindungi pemerintah AS dari serangan internal dan eksternal yang bertujuan untuk melemahkan dan menghancurkan fondasi “demokratis” nya. Justru itulah alasan mengapa “keadaan dalam” secara teknis lebih dikenal sebagai “negara keamanan”.

 

Oleh: Prof. Ruel F. Pepa

 

Dunia, secara umum, telah dikondisikan untuk percaya bahwa pemerintah AS yang sah adalah teladan utama demokrasi. Oleh karena itu, pada prinsipnya ditafsirkan bahwa setiap serangan terhadap pemerintah AS sama dengan serangan terhadap demokrasi. Pemrograman mental ini telah menciptakan kondisi yang menjalin serat demokrasi dengan pemerintah AS. Dalam analisis kritis sastra, kami menyebutnya “telescoping”.

Dalam peristiwa teleskop, karakteristik dan properti yang unik untuk setiap peristiwa dikaburkan dan dianggap tidak signifikan hingga menyatukan peristiwa tersebut dan karenanya menjadikannya identik. Mengekspresikan situasi seperti itu dalam pola proposisional logis formal, “Ada x sehingga jika x maka y,” menghasilkan pernyataan substansial berikut:

“Jika pemerintah AS adalah demokrasi, maka serangan terhadap pemerintah AS adalah serangan terhadap demokrasi.”

Dan untuk mencegah serangan semacam itu terhadap pemerintah AS atau untuk membela pemerintah AS dari serangan semacam itu, sebagaimana kasusnya, “negara keamanan” yang, dalam keadaan normal setara dengan “negara demokratis yang sah,” mengambil kendali situasi abnormal saat ini menggunakan kekuatan otokratisnya. Dengan kata lain, ketika keadaan normal, kekuasaan dimiringkan di sisi negara demokrasi yang sah sedangkan dalam situasi darurat, ia berada di sisi negara keamanan otokratis.

Baca Juga:  Lebaran Ini, Aku Pulang

Kondisi ini secara teoritis dianggap sebagai masalah mendesak dan karena itu bersifat sementara. Pada umumnya, dinamika esensial yang membentuk keadaan ini diambil dari pentingnya “sekuritisasi” yang tidak dapat dinegosiasikan untuk mempertahankan dan melindungi pembawa cita-cita demokrasi yang “asli”, yaitu Amerika Serikat.

Namun demikian, apa yang kita lihat saat ini adalah permukaan epidermis yang memproyeksikan yang terbaik dan terbaik dari apa yang dipancarkan oleh “model utama” dari “demokrasi” ini. Namun, ada lebih dari yang terlihat. Di bawah konfigurasi superfisial terdapat jaringan yang lebih kompleks dari infrastruktur tersembunyi yang dianggap lebih penting dan terpenting daripada yang terletak di laut dan terlihat dengan mata telanjang. Seperti halnya gunung es, apa yang kita lihat hanyalah ujung kecil tetapi sebagian besar bentuk padatnya jauh di bawahnya. Dan ini persis sebanding dengan bagaimana negara keamanan beroperasi yang kami berikan julukan alternatif, “deep state“.

Apa yang menjadi perhatian deep state/security state lebih dari sekadar negara demokratis pemerintah AS. Ia lebih prihatin tentang industri bisnis besar-besaran yang terdiri dari roda penggerak multipleks perusahaan ekonomi AS yang mendominasi dunia. Ini adalah mesin-mesin yang berada dalam kendali penuh pemerintah AS.

Dengan kata lain, yang terakhir tidak memiliki kekuatan yang melekat pada dirinya sendiri tetapi mendapatkan kekuatannya dari pembangunan industri kolosal berskala global ini. Dalam hubungan ini, yang kita lihat adalah pemerintah yang terikat pada konglomerat industri bisnis besar dan yang keputusan dan tindakannya tidak terbantahkan atas perintah raksasa industri bisnis tersebut. Ini adalah dewa “mahakuasa” yang dipertahankan dan dilindungi oleh negara bagian/negara keamanan yang dalam.

Keseluruhan pengaturan ini membawa kita pada konfirmasi tentang kenyataan bahwa tatanan sosial-politik Amerika Serikat hanyalah kemiripan demokrasi (semblance of democracy) – demokrasi palsu (counterfeit democracy). Pemerintahannya, bertentangan dengan rumusan Lincoln yang disajikan dalam Pidato Gettysburg, bukanlah “dari rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat.”

Baca Juga:  Lion Air Ralat Pernyataannya Soal Pencarian CVR Usai Sindir KNKT

Pemerintah AS adalah industri bisnis besar, industri bisnis besar, dan industri bisnis besar. Apa yang didapat warganya hanyalah remah-remah roti yang jatuh dari meja makan dewa “yang sangat kuat” mereka – taipan industri yang memiliki mesin yang menjalankan ekonomi AS. Mereka adalah para diktator ekonomi perkasa yang berjalan di koridor kekuasaan dan secara aktif dibela dan dilindungi oleh deep state/security state.

Pengaruh deep state/security state melampaui lokasi geografis dari “tanah kebebasan dan rumah para pemberani” yang dilindungi dan dipertahankan.

Kekuatannya dirasakan di setiap negara di mana kebijakan luar negeri AS berkuasa.

Itu mendominasi kawasan Eropa Barat melalui proxy yang dikenal sebagai Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO).

Di Asia Tenggara, ia menguasai negara-negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Postur agresifnya telah sangat diterapkan di Timur Tengah karena menciptakan semua bentuk kampanye destabilisasi sebagian besar melalui perang di Afghanistan, Irak, Libya, Suriah, dan Yaman dengan bantuan yang mampu dari sekutu destruktifnya, Wahabist Arab Saudi dan Zionis Israel. .

Untuk mempromosikan dan melindungi kepentingan ekonominya di kawasan Eropa Timur, ia telah melakukan semua upaya agresif yang mungkin dilakukan untuk menahan Rusia dengan ancaman konfrontasi kekerasan jika Rusia bereaksi dengan sikap permusuhan.

Di Amerika Selatan, telah memicu destabilisasi di Venezuela untuk menggulingkan pemerintah Nicolas Maduro yang terpilih secara demokratis dan mengambil kendali penuh atas industri perminyakan negara itu. Dalam perkembangan terbaru, juga telah memprvokasi Iran yang tampaknya hanya gertakan kosong.

Berfokus pada apa yang telah terjadi di Timur Tengah, tujuan utama negara bagian/negara keamanan dalam adalah untuk mengambil kendali penuh atas seluruh wilayah untuk mencapai keberhasilan akhir Greater Israel Project di mana Zionis Israel dianggap sebagai satu-satunya kekuatan politik sebagai perpanjangan tangan dominasi AS atas semua negara Arab di sekitar wilayah tidak sahnya yang dicuri dari Palestina.

Baca Juga:  Tahap II, Anggota DPRD Jatim Rame-Rame Vaksinasi Covid-19

Proyek ini yang menempatkan Zionis Israel pada posisi hegemoni sentral kekuasaan yang secara konsisten mendukung teori bahwa deep state/negara keamanan tidak hanya liga taipan industri bisnis besar Amerika yang kuat tetapi juga komplotan rahasia yang dipengaruhi Zionis yang kesetiaan ganda kepada Zionisme dan supremasi global AS.***

Penulis: Prof. Ruel F. Pepa adalah seorang filsuf Filipina tinggal di Madrid, Spanyol. Seorang pensiunan akademisi (Associate Professor IV), ia mengajar Filsafat dan Ilmu Sosial di Trinity University of Asia, sebuah universitas Anglikan di Filipina.

Loading...

Terpopuler