Connect with us

Sport

TelkomGroup Kembali Gelar Turnamen Bridge Telkom Indonesia Open 2019

Published

on

Direktur Human Capital Manajemen Telkom Indonesia Edi Witjara (kedua dari kiri) bersama Ketua Umum Pengurus Besar Gabungan Bridge Seluruh Indonesia (PB GABSI) Miranda Goeltom (kedua dari kanan), Ketua Badan Pembina GABSI Michael Bambang Hartono (paling kiri), serta Ketua TelkomGroup Bridge Club Rakhmad Tunggal Afifuddin (paling kanan) membuka secara resmi turnamen bridge terbuka “Telkom Indonesia Open” (TIO) di Auditorium Telkom Landmark Tower, Jakarta, Jumat (15/11).

Direktur Human Capital Manajemen Telkom Indonesia Edi Witjara (kedua dari kiri) bersama Ketua Umum Pengurus Besar Gabungan Bridge Seluruh Indonesia (PB GABSI) Miranda Goeltom (kedua dari kanan), Ketua Badan Pembina GABSI Michael Bambang Hartono (paling kiri), serta Ketua TelkomGroup Bridge Club Rakhmad Tunggal Afifuddin (paling kanan) membuka secara resmi turnamen bridge terbuka “Telkom Indonesia Open” (TIO) di Auditorium Telkom Landmark Tower, Jakarta, Jumat (15/11). (Foto: Istimewa)

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Direktur Human Capital Manajemen PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) Edi Witjara bersama Ketua Umum Pengurus Besar Gabungan Bridge Seluruh Indonesia (PB GABSI) Miranda Goeltom membuka secara resmi turnamen bridge terbuka Telkom Indonesia Open (TIO) di Auditorium Telkom Landmark Tower, Jakarta, Jumat (15/11).

Turnamen yang berlangsung pada 14-17 November 2019 ini memperebutkan piala bergilir Direktur Utama Telkom, Piala Direktur HCM dan hadiah total Rp 215 juta.

Sejalan dengan program PB GABSI, Telkom Indonesia Open 2019 mengusung tema Goes to Millennials yang bertujuan untuk menumbuhkan minat dan prestasi olahraga bridge di kalangan milenial, khususnya di TelkomGroup.

Direktur Human Capital Management Telkom, Edi Witjara mengatakan, Telkom menyambut baik diselenggarakannya kembali Telkom Indonesia Open 2019. Menurutnya, olahraga bridge melatih orang untuk terbiasa memiliki perencanaan dan strategi, yang mana hal tersebut sangat bermanfaat dalam menjalankan perusahaan sebesar Telkom.

Bridge adalah permainan dengan konsep yang sejalan dengan apa yang dilakukan oleh semua karyawan TelkomGroup, yakni mengumpulkan data, mengolahnya kemudian memutuskan, dan bertindak.

“Kegiatan ini merupakan wujud tanggung jawab sosial perusahaan terhadap pengembangan olahraga nasional  dalam rangka membangun SDM Unggul menuju masyarakat digital Indonesia,” demikian Edi Witjara yang juga merupakan pembina Tellkom Group Bridge Club (TGBC) Ia sangat mengapresiasi insiatif komunitas TGBC yang telah menyelenggarakan turnamen bridge ini.

Direktur Human Capital Manajemen Telkom Indonesia Edi Witjara (kedua dari kiri) bersama Ketua Umum Pengurus Besar Gabungan Bridge Seluruh Indonesia (PB GABSI) Miranda Goeltom (kedua dari kanan), Ketua Badan Pembina GABSI Michael Bambang Hartono (paling kiri), serta Ketua TelkomGroup Bridge Club Rakhmad Tunggal Afifuddin (paling kanan) usai membuka secara resmi turnamen bridge terbuka “Telkom Indonesia Open” (TIO) di Auditorium Telkom Landmark Tower, Jakarta, Jumat (15/11).

Direktur Human Capital Manajemen Telkom Indonesia Edi Witjara (kedua dari kiri) bersama Ketua Umum Pengurus Besar Gabungan Bridge Seluruh Indonesia (PB GABSI) Miranda Goeltom (kedua dari kanan), Ketua Badan Pembina GABSI Michael Bambang Hartono (paling kiri), serta Ketua TelkomGroup Bridge Club Rakhmad Tunggal Afifuddin (paling kanan) usai membuka secara resmi turnamen bridge terbuka “Telkom Indonesia Open” (TIO) di Auditorium Telkom Landmark Tower, Jakarta, Jumat (15/11). (Foto: Istimewa)

Ketua Umum PB GABSI Miranda Goeltom dalam sambutannya menyampaikan terima kasih kepada TelkomGroup yang telah turut melakukan pembinaan olahraga bridge dan menjadi satu-satunya perusahaan yang mampu menyelenggarakan turnamen bridge secara teratur dan bahkan sukses menyelenggarakan turnamen bridge  skala internasional pada tahun 2018.

Baca Juga:  Narasi Kebangsaan Dua Gus Pendakwah

TIO merupakan turnamen bridge terbesar di Indonesia yang memperebutkan Piala Bergilir Direktur Utama Telkom dan selalu berhasil menghadirkan atlet-atlet kompeten dari seluruh Indonesia. Sebelumnya, turnamen ini bernama Dirut Telkom Cup kemudian berlanjut menjadi TIO sampai sekarang. TIO diikuti oleh 140 tim peserta. Sistem pertandingan terbagi menjadi tiga kelompok, yaitu internal turnamen, main event, dan swiss event.

Dengan pembinaan yang dilakukan, diharapkan TelkomGroup mampu menjadi gudang pemain dan mampu mendukung prestasi bridge Indonesia di level internasional.

Turnamen yang berlangsung pada 14 – 17 November 2019 ini memperebutkan piala bergilir Direktur Utama Telkom, Piala Direktur HCM dan hadiah total Rp 215 juta. (tel/nus)

Editor: Eriec Dieda

Loading...

Terpopuler