Connect with us

Mancanegara

RAND Corporation Menyebarkan Propaganda Anti-Rusia

Published

on

RAND Corporation Menyebarkan Propaganda Anti-Rusia

RAND Corporation Menyebarkan Propaganda Anti-Rusia

Sekali lagi, think tank Barat mengganggu harmoni internasional dan menyebarkan ketakutan dan kepanikan untuk melayani agenda globalis.
Oleh: Lucas Leiroz de Almeida

 

Baru-baru ini, RAND Corporation, salah satu think tank Amerika Serikat (AS) terbesar merilis laporan yang menyatakan bahwa negara-negara NATO akan rentan terhadap senjata nuklir Rusia dalam konflik bersenjata melawan Rusia di Eropa. Laporan itu merupakan topik alarmisme yang tidak berdasar tentang kemungkinan konflik nuklir – yang hanya cenderung meningkatkan histeria anti-Rusia di Barat.

Dalam laporan terbarunya yang berjudul “Competing with Russia Militarily Implications of Conventional and Nuclear Conflicts, RAND Corporation menyajikan masa depan yang mengerikan bagi Eropa dan seluruh Barat. Empat penulis laporan (Clint Reach, Edward Geist, Abby Doll dan Joe Cheravitch) percaya bahwa NATO saat ini tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk mencegah Rusia memulai eskalasi nuklir di Eropa. Penulis melihat ketegangan di kawasan Baltik sebagai titik awal yang mungkin untuk konflik dengan Rusia dan menekankan kelemahan Barat sebagai masalah yang harus diperbaiki untuk memastikan keamanan Eropa.

Argumen utama penulis adalah bahwa doktrin militer Rusia menjamin kemungkinan penggunaan senjata nuklir jika terjadi respons terhadap serangan asing atau ancaman terhadap keberadaan Negara Rusia. Orientasi militer ini diambil pada 2010 dan kemudian ditegaskan kembali oleh Presiden Putin pada 2018. Namun, analis Barat menganggap otorisasi ini tidak jelas dan tidak pasti, tanpa perincian kapan penggunaan kekuatan nuklir oleh pemerintah Rusia akan “sah”. Untuk RAND Corporation, tidak ada definisi yang jelas tentang apa yang akan menjadi “ancaman terhadap keberadaan negara Rusia”, yang menciptakan ketidakstabilan nuklir.

Baca Juga:  DPR RI Apresiasi Warga Gunakan Bahan Non Plastik Sebagai Bungkus Daging Kurban

Terlepas dari aspek hukum kapan pemerintah Rusia akan atau tidak akan diizinkan untuk menggunakan senjata nuklir, titik sentral ketika kita mengatasi masalah ini adalah nilai strategis. Faktanya, tidak ada negara di dunia saat ini yang berencana menggunakan senjata nuklir. Perang nuklir bisa berarti akhir dari seluruh planet. Bukan kebetulan bahwa praktik perang telah menjadi serangkaian tindakan yang kompleks, seperti perang hibrida, konfrontasi proxy, operasi intelijen, dan lain-lain. Perang seperti yang dipraktikkan di masa lalu saat ini tidak mungkin dilakukan dan semua pemerintah di dunia mengetahui hal ini dan mempertimbangkannya ketika merumuskan strategi mereka dalam kebijakan luar negeri. Nilai senjata nuklir terletak pada kemampuannya untuk menjamin keamanan negara yang memilikinya, bukan dalam penggunaannya yang sebenarnya.

RAND Corporation mungkin bukan menunjukkan skenario tetapi hanya berspekulasi tentang skenario terburuk untuk Barat dan dengan demikian membenarkan tindakan apa pun oleh pemerintah Barat untuk menghindari bencana masa depan ini.

Logika lembaga think tank Amerika tampaknya semakin menjadi salah satu penghasil materi dengan kesimpulan yang telah ditentukan sebelumnya. Peran konsultan hanyalah untuk menulis apa pun yang membenarkan peningkatan agresivitas dalam kebijakan luar negeri sebagai cara untuk “memperbaiki pertahanan Barat.”

Kesimpulan ini terlihat ketika kita menganalisis apa yang diusulkan oleh RAND untuk memecahkan “kerentanan” Barat. Laporan tersebut mempertimbangkan kemungkinan bahwa Rusia dapat menggunakan taktik “perang nuklir terbatas” – sebuah konsep yang belum digunakan sejak akhir Perang Dingin – terhadap Barat, yang akan memungkinkan pemerintah Rusia untuk menyerang tanah Eropa. Jika NATO menanggapi serangan ini dengan pembalasan di tanah Rusia, maka Moskow pasti akan menyerang wilayah Amerika.

Baca Juga:  F-16 Fighting Falcon Masih Menjadi Primadona Angkatan Udara Dunia

Skenario ini disebabkan oleh fakta bahwa NATO memiliki sedikit pangkalan strategis – hanya AS, Prancis, dan Inggris yang memiliki senjata nuklir (selain pangkalan asing di Jerman dan Italia), yang akan membuat wilayah barat lebih rentan terhadap serangan Rusia – mengingat zona non-nuklirnya yang besar. Karena itu, solusinya adalah menghilangkan daerah-daerah yang rentan, yang tampaknya hanya menjadi alasan untuk mengalokasikan sebanyak mungkin senjata nuklir di negara-negara Eropa. Pada akhirnya, seluruh skenario hipotetis yang dibuat oleh para analis membenarkan kebangkitan ketegangan nuklir.

Sulit membayangkan bahwa analis geopolitik mana pun akan benar-benar berpikir seperti ini, yang memperkuat gagasan bahwa laporan semacam itu hanyalah pembenaran bagi NATO untuk meningkatkan agresivitasnya, dan dalam kasus khusus, bagi AS untuk menjamin keamanannya di tempat pertama dengan menciptakan zona nuklir di tanah Eropa untuk menghindari kemungkinan serangan di wilayah Amerika.

Laporan itu datang pada waktu yang sama sekali tidak tepat, ketika dunia mulai berharap untuk masa depan dengan ketegangan yang lebih sedikit karena pertemuan antara Vladimir Putin dan Joe Biden dua minggu lalu. Kedua pemimpin menjanjikan upaya untuk memperbarui perjanjian New Start, tetapi tak lama kemudian, ahli strategi Amerika menyarankan rencana pertahanan terhadap “ancaman Rusia” yang secara tepat menyiratkan proses nuklirisasi di Eropa.

Maksud laporan itu adalah jelas untuk mengekspos kerentanan NATO agar lebih mengintensifkan mentalitas anti-Rusia di pemerintah Barat dan membenarkan tindakan yang lebih agresif – sebuah proposal yang tidak menarik bagi negara-negara Eropa. Tujuan sebenarnya dari laporan tersebut adalah adalah untuk melindungi tanah Amerika dari kemungkinan serangan Rusia dengan membatasi konflik ke Eropa – untung bagi orang Eropa, rencana perang ini tidak ada di Moskow.***

Baca Juga:  Mendag: Ke Depannya Harus Ada Konsistensi Soal Impor
*Penulis: Lucas Leiroz, research fellow in international law at the Federal University of Rio de Janeiro. Sumber: infobrics.org

Loading...
Advertisement

Terbaru

Advertisement

Terpopuler