Connect with us

Puisi

Puisi untuk Calon Pemimpin – Puisi Arif Gumantia

Published

on

Negara tanpa Kepala Negara - Lukisan Bismar Siagian
Negara tanpa Kepala Negara - Lukisan Bismar Siagian

PROLOG

Dalam geliat awal waktu:  Kata-kata mengalir
serupa  linangan hujan. Merendam. Melukai
tubuh-tubuh kota. Menyisakan deretan-deretan
kepala. Menjelma wajah-wajah pada poster dan
baliho, dengan ragam senyum penuh kepalsuan

Ketika langit tidak pernah terasa siang:  Banyak
orang coba membingkai masa lalu. Merangkai
waktu dengan tetes-tetes hujan. Menyulamnya
dengan segenap ingatan. Berharap itu menjadi
sebuah peta—petunjuk menuju Rumah Tuhan

waktu terlepas dari tangkai musim . Aku melihat
Perempuan-perempuan menggantungkan nasib
pada embun di ujung daun di kesunyian dini hari
pada ranting hidup–dingin dan rapuh

Januari … Januari. Pelan melingkari kenangan
pada beku musim.  Jalan lengang, jalan basah,
dan pohon-pohon menyimpan kuncup bunga,
yang akan bermekaran di sepanjang nafas dunia

Loading...

Januari  2017

PUISI UNTUK CALON PEMIMPIN

Di wajah itu:  terlihat ada sungai
di mata. Aliran menghanyutkan,
membawa serta semua masa lalu

Di tepi garis bibir:  ada seutas tali
cahaya penjerat masa depan kita

Kita bagai deretan angka,  dihitung selepas
senja–dimasukkan ke dalam keranjang, di
mana  pesona serta derita berbaur. Selebihnya,
selanjutnya, cuma ditusuk mimp. Bianglala raib

Januari 2017

Arif Gumantia, Ketua Majelis Sastra Madiun. akun twitter : @arifgumantia

__________________________________

Bagi rekan-rekan penulis yang ingin berkontribusi karya baik berupa puisi, cerpen, esai, resinsi buku/film, maupun catatan kebudayaan serta profil komunitas dapat dikirim langsung ke email: redaksi@nusantaranews.co atau selendang14@gmail.com.

Loading...

Terpopuler