Connect with us

Mancanegara

Pertemuan Puncak ASEAN Dibuka Melalui Video Conference

Published

on

Pertemuan Puncak ASEAN dibuka melalui video conference

Pertemuan Puncak ASEAN dibuka melalui video conference. Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc menyampaikan pidato pada upacara pembukaan KTT ASEAN ke-36 di Hanoi, Vietnam, Jum’at (26/6)/Foto: AP

NUSANTARANEWS.CO, Hanoi – Pertemuan Puncak ASEAN dibuka melalui video conference pada Jumat (26/6). KTT para pemimpin dari 10 negara Asia Tenggara (ASEAN) tersebut sempat tertunda selama lebih dari dua bulan akibat pandemi virus korona. Di Hanoi, upacara pembukaan tetap diselenggarakan dengan meriah menampilkan tarian dan lagu tradisional yang dihadiri oleh sekitar 200 pejabat Vietnam dan para diplomat asing dengan mengenakan masker.

Para pemimpin ASEAN diperkirakan akan membahas dampak parah pandemi ini terhadap perekonomian ASEAN. Termasuk topik hangat lainnya mengenai Laut Cina Selatan (LCS), di mana Cina dan beberapa negara anggota ASEAN terlibat sengketa klaim wilayah.

Vietnam sebagai pemimpin pertemuan puncak merupakan salah satu pihak yang terlibat dalam sengketa wilayah dengan Cina di LCS. Vietnam berharap dapat membendung Cina melalui pertemuan puncak tersebut.

Beberapa negara ASEAN, termasuk Kamboja, menekankan pentingnya hubungan dengan Cina. Perhatian difokuskan pada apakah para pemimpin ASEAN akan dapat menyepakati sebuah sikap kuat terhadap isu kawasan.

“Pandemi COVID-19 adalah ujian bagi ASEAN,” kata Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc. Dia mengatakan bahwa wabah itu telah “mengipasi bara yang tidak aktif” dalam lingkungan politik, ekonomi dan sosial dan yang meningkatkan gesekan di antara kekuatan-kekuatan utama.

Negara-negara Asia Tenggara terkena dampak pandemi secara berbeda, dengan Indonesia yang terpukul keras menghadapi lebih dari 50.000 infeksi dan lebih dari 2.600 kematian, dan negara sosialis kecil Laos melaporkan hanya 19 kasus. Namun demikian, wilayah yang beraneka ragam dari 650 juta orang telah menjadi hot spot COVID-19 Asia, dengan total gabungan lebih dari 138.000 kasus yang dikonfirmasi yang telah melampaui kasus Cina, di mana wabah dimulai.

Baca Juga:  Pacitan Berdoa di Malam Satu Suro

Krisis ekonomi yang parah telah melanda ekonomi utama ASEAN, termasuk Singapura, Indonesia, Thailand dan Malaysia – salah satu resesi paling parah dalam beberapa dekade.

“Kami menyadari biaya yang signifikan dan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kawasan dan dunia yang disebabkan oleh pandemi penyakit coronavirus,” lanjutnya.

“Kami mencatat dengan keprihatinan besar biaya manusia dan sosial ekonomi yang disebabkan oleh COVID-19 dan tetap berkomitmen untuk menerapkan kebijakan yang ditargetkan untuk menanamkan kepercayaan bahwa ASEAN berada di garis depan dalam pertempuran kritis ini,” tambahnya.

Sementara seorang diplomat senior Asia Tenggara mengatakan kepada The Associated Press secara anonim bahwa royek prioritas tinggi adalah pembentukan dana respon COVID-19 ASEAN yang dapat digunakan untuk membantu negara-negara anggota membeli pasokan medis dan pakaian pelindung.

Thailand telah berjanji untuk berkontribusi US$ 100.000 dan mitra ASEAN, termasuk Cina, Jepang dan Korea Selatan, diharapkan mengumumkan kontribusi setelah persyaratan dana tersebut baru saja diselesaikan, katanya.

Seperti diketahui, ASEAN terus berupaya memproyeksikan persatuan yang telah terbelah oleh persaingan dan perselisihan yang telah berlangsung lama, khususnya di LCS yang melibatkan Vietnam, Filipina, Malaysia dan Brunei – yang juga kini menjadi pertempuran perebutan pengaruh oleh Beijing dan Washington.

Perselisihan LCS yang berkepanjangan, bersama dengan nasib buruk Muslim Rohingya di Myanmar yang mendekam di kamp-kamp pengungsi di negara tetangga Bangladesh, merupakan salah satu masalah paling pelik dalam agenda ASEAN.

Sementara rancangan komunike ASEAN menyebutkan beberapa hal penting seperti: non-militerisasi dan pengendalian diri dalam melakukan semua kegiatan oleh penggugat dan semua negara lain, yang dapat semakin memperumit situasi dan meningkatkan ketegangan di LCS, bunyi draf rancangan komunike ASEAN.

Baca Juga:  Lapas Nunukan Bebaskan 77 Narapidana Untuk Cegah Corona

Cina mendapat kecaman atas tindakan agresif di perairan yang disengketakan ketika negara-negara berjuang untuk menangani wabah virus. Vietnam memprotes pada bulan April setelah sebuah kapal penjaga pantai Tiongkok menabrak dan menenggelamkan sebuah kapal dengan delapan nelayan di lepas Pulau Paracel. Filipina mendukung Vietnam dan memprotes distrik-distrik teritorial baru yang diumumkan oleh Cina di LCS. (Banyu)

Loading...

Terpopuler