Connect with us

Puisi

Malam Ini Sebut Aku Penyair – Puisi Daruz Armedian

Published

on

Istimewa - No Title / Foto: Dok. pelukisbadai.blogspot.co.id
Istimewa - No Title / Foto: Dok. pelukisbadai.blogspot.co.id

Malam Ini Sebut Aku Penyair

malam ini akulah penyair
puisi-puisi dari dalam diriku lahir
mungkin pagi nanti bukan lagi
bila aku ke laut dan menangkap ikan
akulah nelayan
bila aku ke ladang dan menyemai padi-padi
akulah petani
bila aku pergi dan menyusuri kota demi kota
rimba demi rimba
akulah pengembara

puisi-puisiku adalah anakku
yang telah durhaka dan tak pernah menyebut siapa ibunya
puisi-puisiku berdiri sendiri
semenjak baru pertama membuka mata
puisi-puisiku berontak sejak pertama mampu berteriak:
aku anak hujan, anak waktu, anak peradaban
aku anak kemarau, anak daun gugur, anak alam
ibuku hanya bidan bahasa
yang membantuku lahir ke dunia

maka sebutlah aku penyair
saat sedang menulis puisi
meski di lain hari
kau sebut aku pandir
sebab puisi-puisiku berkata padamu
ibunya si pengaku yang dungu

2015

Mencari

alangkah tololnya aku
mengembara, menziarahi peradaban-peradaban manusia
mengetuk pintu negeri paling asing
mencari jati diri
yang itu dalam diriku sendiri

alangkah bebalnya kepala ini
menyepi di kamar, mengasingkan dari dunia yang berkobar
setiap hari
mencari sunyi
yang itu dalam diriku sendiri

2015

Doa

aku menunggu
ruang-ruang meraung, waktu menggerutu
menceritakan kegelisahannya atas kehadiranku

aku menunggu
jasadku meneriakkan kebebasan
memandang rohku melayang-layang

2015

Berteduh

aku berteduh di tengah hujan deras
dari matahari yang ganas

aku berteduh di tengah malam
dari garing dan garangnya siang

aku berteduh di tengah kobaran api
dari panas dadaku sendiri

aku berteduh di tengah diri-Mu
dari bentuk keakuanku

2016

Daruz Armedian

Daruz Armedian

 

Daruz Armedian, lahir di Tuban dan menjadi mahasiswa filsafat di UIN Sunan Kalijaga semester 3. Tinggal di Jl. Parangtritis km. 7,5 dan bergiat di Lesehan Sastra Kutub Yogyakarta. Tulisannya pernah di Media Indonesia, Suara Merdeka, Republika, Kedaulatan Rakyat, Pikiran Rakyat, Lampung Pos, dll.

Baca Juga:  Sunyi Adalah Kunci - Esai Joko Pinurbo

_____________________________

Bagi rekan-rekan penulis yang ingin berkontribusi karya baik berupa puisi, cerpen, dan esai dapat dikirim langsung ke email: [email protected] atau [email protected]

Terpopuler