Connect with us

Hukum

Ini Pembicaraan Sunny dengan Sanusi yang Disadap KPK

Published

on

NUSANTARANEWS.CO – Sidang lanjutan dengan agenda pemeriksaan saksi untuk terdakwa Ariesman Widjaja masih terus berlangsung. Dalam sidang tersebut Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK memutarkan sebuah percakapan via telepon antara Staff Khusus Gubernur DKI Jakarta, Sunny Tanuwidjaja dan Anggota DPRD DKI Jakarta Mohammad Sanusi yang kini menjadi tersangka kasus suap reklamasi. Pemutaran rekaman percakapan tersebut pun disaksikan oleh Ahok selaku saksi dan orang lain yang berada di lokasi tersebut.

Dalam rekaman yang tertanggal 19 Maret 2016 itu terungkap adanya pembicaraan antara keduanya yang mengarah kepada pengaturan Raperda Reklamasi. Berikut isi rekaman tersebut :

Sanusi: Halo halo
Sunny: Duh di mana bro?
Sanusi: Hahaha kangen juga gua sama elo nih, harus ketemu sama lu, susah sih sekarang
Sunny: (Tertawa) ah gua yang susah lu gila lu
Sanusi: Gue-gue ikut lu, kali lu ‘Ci sini’, gua langsung berangkat bro.
Sunny: (Tertawa)
Sanusi: Gimana?
Sunny: Gua per… Kita perlu ngobrolin soal itu, belum ketok-ketok tuh
Sanusi: Aduh gua udah bilang lah, lu nih, gua kemarin si Harco telpon kan
Sunny: Ha terus
Sanusi: Gua bilang sampai gua datangin, ini ga beresin, ngerti ga lu, si Sepuluh tetep pimpinannya, ga tahu lah, ga smooth-in orang, ngerti ga lu. Gua bilang head to head, orang ini track satu tarik, klek, tuktaktek, jadi kok ini ga bro
Sunny: Wah gawat dong
Sanusi: Yah, gua udah… Kemarin tuh sampe gue bilang ini paling ga jadi lagi
Sunny: Hehehe
Sanusi: Ah lu mas, yah gua udah tahu, orang gini lho jadi gini, ini bukan rahasia umum kali, lepas dari orang bilang takuu wah begini-begini, begini-begini
Sunny: Iya
Sanusi: Ngerti ga lu
Sunny: Iya
Sanusi: Tapi bukan rahasia umum
Sunny: Iya
Sanusi: Kalau bukan rahasia umum, jadi lu harus head to head datengin. O ini kuci si X datengin kunci si Z datengin, jangan semua dipegang satu orang bagi dong. Maksudnya gua gitu lho.
Sunny: Ohh.
Sanusi: Nah gua udah arahin banget, tapi gua ga diinstruksiin gua ga berani bro, ngerti ga lu.
Sunny: Ohh
Sanusi: Jadi ee si Sepuluh ga itu.. Ini ginilah, ini ada ada ada serakah-serakahan juga, ngerti ga lu.
Sunny: (tertawa)
Sanusi: Ga cakep lah, pokoknya benar-bener gua gua sih terus terang aja, tapi karena gua kan prajurit gitu kan, maksud gua gua udah berkarya, gua ini prajurit, gua gak bisa karena direct orang sama gitu yah, terus gua anak bawah
Sunny: Iya
Sanusi: Kan ga berani gua dong, gua hargai kalau gua orangnya jaga etika gitu sepanjang ga diinstruksikan sama yang di..
Sunny: Oh tapi kuncinya ada berapa?
Sanusi: Ya gak banyak bro kuncinya. Kemarin tuh udah lima puluh satu, ngerti ga lu kan tinggal dua puluhan orang kemarin tanda tangan lima satu kan
Sunny: Hmmm
Sanusi: Kan dua puluhan orang, misalnya PPP gitu kan
Sunny: Hmmmm
Sanusi: Nah ga kan, kalau lu gak mau kan ga semuanya PPP itu ikut Lulung, gua tahu itu siapa yang enggak
Sunny: Oohh
Sanusi: Sit sit sit beres ya oke Golkar misalnya
Sunny: Ooh
Sanusi: Ini gitu-gitu bro, tapi ini head to head ga bisa lu main-main, tapi kalau lu diemin aja ya gak kumpul, ini kan didiemin bro, seolah-olah dia bilang ini ga berani ga ada isi. Situasi begini begini kata mereka mereka ya lu ngomong ga berani gua udah tau, kasar kan gitu loh
Sunny: Lu udah lapor si Budi segala udah?
Sanusi: Gua udah lapor, gua malah ee gua lapor si Pupung. Pupung langsung telpon lagi, pada saat itu di paripurna Pupung bilang lu lapor gue informasi gue. gua langsung lapor bos nih. Gua langsung lapor ini gak jadi paripurna neh, jam empat ga jadi udah jam dua jadi gak jadi-jadi bro karena itu yah apa ee termasuk yang Central Park lu jelasin juga gitu ini. ee gua kan kalau lu tahu gua kalau main dong gitu kan ngerti gak lu
Sunny: Dia ga, dia ga mau keluar kali tuh yang Central Park
Sanusi: Gua gak ngerti, maksudnya gua gua ngelaporin ke dia kan dia kan cuma Central Park sama Harco kan
Sunny: Iya betul
Sanusi: Ha tapi maksdunya gua kan dia delegasinya kan langsung kepada ketua dong. gua kan anggota gua gak berani
Sunny: Iya ya
Sanusi: Termasuk sama lantai sepuluhnya PDIP-nya
Sunny: Iya betul
Sanusi: Tapi gua gak ngerti juga maksunya gua udah ingetin mereka waktu mau ketemu di PIK itu
Sunny: He eh
Sanusi: Kan datang semua tuh
Sunny: He eh
Sanusi: Gua dampingi kan dia tanya gua baiknya gimana Ci, ini lantai sepuluh nih PDIP lantai sepuluh kan nanya gua
Sunny: Iya iya
Sanusi: Gua bilang gini caranya, ini satu ini begini, ini dua begini lu dari fraksi nanti paripurna begini, balegda begini
Sunny: Hmm
Sanusi: Sesudah itu gua udah ajarin satu-satu sampai ketemu cost ini ke sini cost ini ke sini totalnya segini gitu kan, kasarnya gitu ya
Sunny: He eh
Sanusi: Dan itu yang gua sebutin totalnya karena masih jauh ngerti ga lu
Sunny: Ooh
Sanusi: Yang yang yang dia yang dia beres sama teman-teman gitu kan
Sunny: Iya iya
Sanusi: Itu setuju juga dia ga, kan gua pusing, ngeres juga ga lu, jadi sebetulnya aduh malu lu bro, lu bayangin empat empat kali paripurna empat kali gagal
Sunny: Iya ya gagal
Sanusi: Iya
Sunny: Senin ya siang ya ketemu ya, gua cari lu Senin ya
Sanusi: Ya dong, iya lu call gua dah kita ketemuan yah
Sunny: Oke Senin siang ya gua cari lu ya
Sanusi: Iya
Sunny: Oke sip sip thank you
Sanusi: Yo

Baca Juga:  Tim Gus Ipul-Puti Tolak Kiriman Tumpeng Persaudaraan Dari Khofifah

Setelah diputarkan, Sunny mengaku bahwa rekaman tersebut adalah pembicaraannya dengan Sanusi saat itu. “Iya itu pembicaraan saya,” jawabnya di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Senin (26/7/2016).

Namun saat jaksa mempertanyakan isi makna dari pembicaraan tersebut yang kerap mengeluarkan beberapa istilah, salah satunya soal ‘keserakahan’. Sunny berkilah tidak memahami semua pembicaraannya dengan Sanusi.

Loading...

“Saya tidak tahu maksud dari pak Sanusi,” singkatnya.

“Apakah yang saudara tangkap maksudnya adalah uang?” tanya Jaksa.

Mendapat cecaran pertanyaan dari JPU, Sunny pun kembali menjawab tidak tahu. “Saya tidak bisa menginterpretasi, kalau dipaksakan saya untuk menjawab, nanti saya disebut memfitnah Sanusi. Intinya saya menanyakan kenapa pembahasan Reperda itu lambat,” jawab Sunny.

“Yang dari awal disampaikan terkait central park dan harco, jadi ditanyakan saja yang disampaikan ke beliau (Sanusi),” tambahnya.

Kurang puas mendapat jawaban Sunny, jaksa pun kembali menanyakan soal Budi Nirwono yang juga disebut Sunny dia akhir pembicaraannya dengan Sanusi. Perihal pertanyaan tersebut dia mengungkapkan bahwa Budi merupakan salah satu Drektur Kapuk Niaga Indah. Budi juga merupakan salah satu pengembang yang mendapatkan izin reklamasi dari Pemprov DKI. (restu/red)

Loading...

Terpopuler