Connect with us

Berita Utama

Indonesia Tidak Akan Bergabung dengan QUAD

Published

on

Indonesia Tidak Akan Bergabung dengan QUAD

Indonesia Tidak Akan Bergabung dengan QUAD

Indonesia Tidak Akan Bergabung dengan QUAD

Setelah Menteri Pertahanan Jepang Nobuo Kishi bertemu dengan timpalannya dari Indonesia Prabowo Subianto awal pekan ini, dia menyatakan bahwa kedua negara sepakat untuk memperluas kerja sama pertahanan dan melakukan latihan militer bersama di Laut China Selatan.
Oleh: Paul Antonopoulos

Menteri Pertahanan dan Menteri Luar Negeri Indonesia mengunjungi Tokyo untuk pembicaraan bilateral dengan mitra Jepang mereka. Pertemuan tersebut merupakan bagian dari upaya Indonesia untuk secara hati-hati menyeimbangkan hubungannya dengan seluruh pemain Indo-Pasifik, termasuk China, AS, dan Jepang, terkait isu regional seperti demarkasi Laut China Selatan dan krisis politik di Myanmar.

Pada Oktober tahun lalu, Jepang dan Indonesia – keduanya negara kepulauan – mengadakan latihan angkatan laut di Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia di lepas pantai Natuna di sebelah barat pulau Kalimantan. Beijing dan Jakarta berselisih mengenai garis demarkasi Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia di Laut China Selatan, sehingga pengamat percaya bahwa mengadakan latihan militer bersama bisa menjadi provokasi terhadap China. Jepang menekankan bahwa pihaknya sedang mengembangkan hubungan militer dengan mitranya di Asia Tenggara sebagai tanggapan atas kebijakan China yang semakin tegas di Laut China Selatan.

Jepang, AS, Australia, dan India adalah bagian dari Dialog Keamanan Segi Empat (QUAD), salah satu mekanisme regional utama untuk menghentikan dominasi China di kawasan Indo-Pasifik. Sepertinya Jepang sedang mencoba menarik Indonesia ke dalam QUAD sehingga bisa menjadi bagian dari aliansi yang ditujukan untuk melawan China.

Namun, Indonesia sepertinya tidak akan berpartisipasi dalam QUAD dalam waktu dekat. Meskipun Indonesia memiliki ketidaksepakatan besar dengan China mengenai batasan maritim di Laut China Selatan, pembuat keputusan di Jakarta tidak akan membahayakan hubungan perdagangan. Jika Indonesia bergabung dengan QUAD melawan China, tidak diragukan lagi akan menyebabkan reaksi negatif dari Beijing dan kerugian yang ditimbulkannya pasti akan lebih besar daripada keuntungan yang dirasakan.

Baca Juga:  Di Pacitan, Ibas Sembelih Lima Sapi

Bahkan Vietnam, yang telah berabad-abad bermusuhan dengan China dan hubungan yang lebih tegang di Laut China Selatan, tidak menunjukkan niat untuk bergabung dengan QUAD. Selain kurangnya minat dari Vietnam, dan kemungkinan dari Indonesia juga, anggota QUAD sendiri, pada saat ini, belum menyebutkan calon tertentu untuk bergabung dengan koalisi anti-China mereka.

Kebijakan Jakarta saat ini adalah menyeimbangkan hubungannya dengan Washington, New Delhi, Canberra, Tokyo, dan Beijing. Meskipun ekonominya bergantung pada Beijing, Indonesia telah mengidentifikasi Jepang sebagai negara yang dapat meningkatkan hubungan militer karena mereka juga merupakan negara angkatan laut yang memiliki masalah maritim dengan China.

Hal ini tidak menghentikan Indonesia untuk melakukan tindakan yang akan dianggap bermusuhan oleh AS. China sebagai eksportir terbesar dunia, dan Indonesia sebagai ekonomi terbesar di Asia Tenggara, pada September lalu sepakat untuk mempromosikan penggunaan Yuan China dan Rupiah Indonesia dalam transaksi perdagangan dan investasi antara kedua negara, bukan dolar AS. Saat ini, sekitar 10% perdagangan global Indonesia menggunakan Yuan dan pada tahun 2018 nilai Yuan mencapai $ 29 miliar atau sekitar 63% dari seluruh pasar Indonesia.

Namun, pertemuan Jepang-Indonesia 2 + 2 tidak direduksi untuk meningkatkan hubungan militer. Pertemuan tingkat menteri di Tokyo juga mencerminkan pendekatan Jepang dan Indonesia yang berbeda terhadap situasi di Myanmar. Sejak militer Myanmar berkuasa melalui kudeta pada 1 Februari, Menteri Luar Negeri Jepang dan Indonesia, Toshimitsu Motegi dan Retno Marsudi , mengadakan dua percakapan telepon tentang masalah tersebut.

Setelah pertemuan di Tokyo, para pihak sepakat untuk bekerja sama untuk memperbaiki situasi Myanmar. Menlu Jepang menyambut baik upaya Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dalam menyikapi krisis Myanmar. Menurut kantor berita Barat, Motegi dengan keras mengkritik penindasan militer Myanmar yang meningkat terhadap protes sipil. Sementara itu, belum ada informasi mengenai tanggapan Menlu RI atas penilaian Jepang tersebut, maupun pernyataan yang menentang pemerintah militer Myanmar.

Baca Juga:  Malaysia dan Singapura Batalkan Proyek Kereta Api Berkecepatan Tinggi

Indonesia, bersama Singapura dan Malaysia, memimpin inisiatif ASEAN untuk mengakhiri kekerasan dengan mendorong pertemuan puncak khusus yang memungkinkan dialog dengan militer Myanmar. Ini sangat berbeda dengan Jepang, penyedia bantuan ekonomi terbesar untuk Myanmar ($ 1,7 miliar pada 2019), yang pada Selasa menangguhkan bantuan baru untuk negara itu dan menyerukan pembebasan Presiden Win Myint dan anggota Liga Nasional lainnya yang ditahan. Demokrasi, yang menang telak dalam pemilihan umum November lalu.

Meskipun Jepang dan Indonesia memiliki perbedaan yang mencolok tentang bagaimana menangani situasi di Myanmar, hal itu kecil kemungkinannya akan mempengaruhi hubungan bilateral mereka karena mereka memprioritaskan dan fokus pada kerja sama dan koordinasi angkatan laut. Dengan cara ini, Indonesia dengan hati-hati menyeimbangkan hubungannya dengan semua negara besar di kawasan Indo-Pasifik. (Sumber: infobrics.org)

Penulis: Paul Antonopoulos, analis geopolitik independen.

Loading...
Advertisement

Terbaru

Advertisement

Terpopuler