Disinformasi AS-NATO dan Barat Terkait Operasi Militer Khusus Rusia di Ukraina

Disinformasi AS-NATO dan Barat terkait operasi militer khusus Rusia di Ukraina
Disinformasi AS-NATO dan Barat terkait operasi militer khusus Rusia di Ukraina/Foto: Al-Jazeera.

NUSANTARANEWS.CO – Disinformasi AS-NATO. Operasi militer khusus yang digelar Rusia di Ukraina sungguh menarik untuk dicermati, khususnya terkait disinformasi global yang dilakukan oleh media mainstream Amerika Serikat (AS) dan negara-negara sekutunya – khususnya negara-negara anggota NATO.

Hal tersebut bukanlah hal baru. Ketika AS dan Barat membantai rakyat Yugoslavia dengan menggunakan tangan NATO dan Al-Qaeda – disinformasi berita yang menyesatkan sangat masif. Tidak ada berita yang muncul selain yang bersumber dari pihak AS-Barat. Segala fitnah terhadap Slobodan Milosevic dilancarkan demi proyek Balkanisasi yang begitu penting demi perluasan wilayah NATO setelah bubarnya Uni Soviet.

Meski akhirnya Slobodan “terbukti” tidak bersalah dalam pengadilan kejahatan perang di Den Haag – namun dia “harus mati”. Bayangkan bila Yugoslavia sebagai negara komunis yang makmur di bawah Slobodan masih berdiri – apakah NATO bisa memperluas pengaruhnya ke wilayah bekas Uni Soviet hari ini?! Boleh jadi Slobodan akan menghidupkan pakta “Warsawa Baru” untuk membendung pengaruh NATO di Eropa Tenggara dan Timur.

Kembali ke soal disinformasi, sama halnya dengan senjata pemusnah massal yang dituduhkan kepada Presiden Irak Saddam Hussein. Meski tidak terbukti, namun negeri 1001 Malam tersebut telah hancur di bombardir AS-NATO. Irak, Libya, Suriah adalah contoh sederet negara-negara yang ingin berdaulat dan tidak mau tunduk di bawah ketiak AS. Sehingga Muammar Khadafi dan Saddam Hussein harus dibunuh tanpa perlu alasan. Sementara Presiden Suriah Bashar al Assad masih bertahan meski sebagian wilayahnya masih diduduki oleh koalisi tentara AS-teroris secara ilegal.

Nah, bila kita menyoroti operasi khusus yang digelar Rusia di Ukraina baru-baru ini, perhatikan bahwa tidak ada kebebasan pers seperti yang dijunjung tinggi oleh AS dan Barat. Semua informasi ditutup rapat-rapat. Tidak boleh ada berita terkait operasi khusus militer Rusia di Ukraina disiarkan secara adil. Semua sumber berita dari pihak Rusia dianggap tidak benar. Jadi dunia sehari-hari hanya disajikan informasi resmi dari AS-NATO – meski terbukti kebanyakan bohongnya setelah dikonfirmasi dengan fakta di lapangan.

Bahkan narasi kriminalisasi terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin kini menjadi santapan sehari-hari. Bahkan berita kekalahan militer Rusia di Ukraina telah menjadi menu wajib untuk disiarkan. Intinya adalah memutarbalikkan kenyataan

Dalam iklim media global seperti ini, sangat sulit untuk mendapatkan informasi yang akurat. Meski begitu ada sebuah wawancara menarik terkait operasi militer khusus Rusia di Ukraina bersama Kolonel Wolf, seorang pensiunan perwira militer dan mantan anggota unit pertahanan udara Angkatan Darat Yugoslavia. Kolonel Wolf telah berada di militer selama 40 tahun sebelum pensiun dan memiliki pengalaman tempur yang luas, termasuk melawan angkatan udara yang jauh lebih unggul, karena ia telah berjuang untuk mempertahankan negaranya dari serangan udara AS dan NATO pada tahun 1999.

Berikut sebagaimana yang disajikan Drago Bosnic, analis geopolitik dan militer independen yang ditayangkan di Info Brics.

– Terima kasih telah meluangkan waktu untuk berpartisipasi dalam wawancara ini, Kolonel. Kami ingin memulai dengan mengajukan pertanyaan yang paling jelas akhir-akhir ini. Apakah Anda pikir tujuan dari kampanye propaganda media Barat yang sedang berlangsung adalah untuk mendiskreditkan struktur negara Federasi Rusia dan mengubah operasi militer khusus menjadi konflik jangka panjang untuk menguras Rusia?

Pertama-tama, saya ingin menyampaikan salam saya kepada pembaca Anda dan terima kasih telah mengundang saya untuk wawancara. Adapun situasi saat ini, pertama-tama saya ingin mengatakan bahwa krisis ini adalah tragedi. Dan dengan ini, maksud saya bukan operasi militer yang dimulai pada akhir Februari, tetapi seluruh konfrontasi yang mengadu domba Ukraina dan Rusia satu sama lain dan yang dimulai pada 2014, berkat kejahtan campur tangan asing. Dalam hal ini, saya pikir niat Barat lebih dari jelas.

Dan ini bukan hal baru, karena Rusia telah berada di garis bidik selama berabad-abad. Situasi saat ini adalah konsekuensi dari keputusan naif yang diambil oleh kepemimpinan Soviet dan kemudian Rusia untuk mempercayai AS dan NATO. Ini hanya berubah dalam 20 tahun terakhir, tetapi kerusakan sudah terjadi, karena NATO sudah berada di depan pintu Rusia. Konsekuensinya adalah bencana, karena pengorbanan besar yang diambil oleh orang-orang Rusia dan orang-orang lain dari bekas Uni Soviet dalam mengalahkan Nazisme telah dihilangkan dengan goresan pena. Dan sekarang orang-orang Rusia dipaksa untuk berperang dalam pertempuran yang sama melawan musuh yang sama, yang merenggut nyawa tentara dan warga sipil.

Ketika datang ke kampanye media yang ditujukan ke Rusia, sekali lagi, itu bukan hal baru. Menggambarkan Rusia sebagai buruk telah menjadi norma untuk beberapa waktu sekarang, tetapi krisis saat ini telah mendorong menjadi ekstrem, pijakan perang, seolah-olah Barat sedang mempersiapkan publik mereka untuk perang dengan Rusia. Informasi yang diberikan kepada orang-orang mungkin benar-benar salah, tetapi itu tidak masalah. Endgame cukup jelas. Mendorong Rusia ke dalam ketidakrelevanan geopolitik 1990-an lainnya, sehingga kemudian bisa dijarah dan perlahan-lahan dibongkar, sepotong demi sepotong. Ini akan mencapai dua tujuan yang sangat penting bagi Barat. Pertama, penghapusan saingan geopolitik utama, terutama militer, dan kedua, itu akan memberi Barat akses ke sumber daya Rusia yang tak terbatas. Ini telah menjadi tujuan semua aktor geopolitik Barat selama hampir seribu tahun hingga sekarang – dari Ksatria Teutonik hingga Napoleon, Hitler, dan NATO saat ini. Sangat jelas, yang perlu Anda lakukan hanyalah mengambil peta dan membandingkan area pementasan dari masing-masing penyerbu ini. Mereka hampir sama.

– Bagaimana Anda menilai tindakan Angkatan Bersenjata Rusia di Krimea, Suriah, Kazakhstan?

Ketiga operasi tersebut memiliki kesamaan tertentu, tetapi juga sangat berbeda dalam banyak hal. Operasi di Krimea dilakukan tanpa melepaskan satu tembakan pun. Itu sangat cepat dan sangat terorganisir dengan baik. Kecerdasan di baliknya luar biasa. Itu juga saat yang tepat, karena rezim baru di Kiev tidak cukup terkonsolidasi untuk merespons secara efektif, dan tidak hanya di Krimea, tetapi di mana pun di Ukraina, dalam hal ini. Dari sudut pandang militer, saya pikir Rusia bisa saja melakukan operasi semacam itu secara keseluruhan atau setidaknya sebagian besar Ukraina pada saat itu. Namun, ini adalah masalah lain seberapa efektif Rusia akan menangani sanksi ekonomi dan lainnya oleh Barat pada saat itu, terutama pada skala yang kita lihat hari ini.

Adapun Suriah, konflik itu masih merupakan upaya yang jauh lebih rumit bagi Rusia dan militernya. Konsentrasi pemain regional dan global yang terlibat di sana adalah mimpi buruk geopolitik dan militer. Terus terang, saya kagum dengan cara Rusia dan elit diplomatiknya berhasil menjaga keseimbangan strategis yang rapuh di sana hampir utuh selama bertahun-tahun. Kemampuan Rusia untuk mengkotak-kotakkan semua krisis, tidak hanya di Suriah, tetapi di Timur Tengah secara umum, bukanlah keajaiban. Ada begitu banyak elemen independen, namun terhubung dan saling terkait erat dalam kisah tragis Suriah. Ada Rusia, Israel, Iran, Suriah, Irak, Lebanon, Turki, AS, Inggris, Uni Eropa, NATO, berbagai kelompok seperti Kurdi, tetapi juga banyak kelompok teroris, yang tidak diterima secara universal sebagai teroris, karena beberapa menganggap banyak dari mereka menjadi apa yang disebut “oposisi demokratis”.

Jadi, ketika melakukan operasi di Suriah, Rusia harus memperhitungkan semua aktor tersebut. Terkadang, mungkin untuk bekerja sama dengan beberapa dari mereka, tetapi seringkali, ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Dari sudut pandang militer, operasi ini luar biasa. Terlepas dari kesulitan dan situasi yang terus berubah, pasukan Rusia di sana konsisten dan bertekad untuk menyelesaikan misi mereka. Saya sangat kagum dengan kinerja luar biasa dari unit pertahanan udara Rusia. Meskipun serangan harian oleh drone, mortir, roket dan senjata lainnya, pengelompokan pasukan Rusia tidak hanya aman, tetapi terus maju dan memberikan dukungan kepada militer Suriah, yang juga telah diubah menjadi kekuatan yang mematikan, mampu menghadapi ancaman teroris, dan serangan udara.

Ketika datang ke operasi di Kazakhstan, itu jatuh di suatu tempat antara Suriah dan Krimea, meskipun lebih dekat dengan yang terakhir. Situasi di Kazakhstan adalah upaya untuk mengalihkan perhatian Rusia dan menjebak negara itu, sehingga Ukraina dapat mengambil Donbass dengan sedikit atau tanpa campur tangan dari Rusia. Jelas, ini gagal, tetapi ini membuktikan bahwa Barat masih memiliki pengaruh yang cukup besar di Asia Tengah dan di tempat lain di wilayah pasca-Soviet. Reaksi Rusia dan CSTO sangat mirip dengan yang terjadi di Krimea, meskipun ada beberapa korban di Kazakhstan. Untungnya, itu tidak jauh dari peristiwa di Suriah atau Ukraina. Secara militer, itu dilakukan secara profesional seperti dua sebelumnya. Badan intelijen juga melakukan pekerjaan dengan baik. Operasi itu juga mengungkapkan perlunya kerja sama dan interoperabilitas yang lebih besar di dalam CSTO, yang, jika saya tidak salah, juga dibahas dalam pertemuan baru-baru ini di Moskow.

– Tindakan Angkatan Bersenjata Rusia bertujuan untuk mencegah korban besar-besaran di antara penduduk sipil dan bahkan kerugian besar Angkatan Bersenjata Ukraina. Contoh yang baik adalah penarikan pasukan Rusia dari Kiev untuk menghindari korban sipil skala besar. Dalam hal ini, taktik Rusia berbeda dari tindakan AS yang benar-benar menghancurkan kota-kota seperti Mosul dan Raqqa. Bagaimana Anda menilai perbedaan tindakan kedua pasukan?

Perbedaannya terutama bersifat doktrinal. AS-NATO sangat fokus pada kekuatan udara. Tanpa itu, gaya perang mereka secara efektif runtuh. Pasukan darat negara-negara NATO tidak pernah terlibat dalam pertempuran tanpa dominasi udara sepenuhnya. Dan bahkan kemudian, mereka ragu-ragu, seperti yang terjadi di negara saya, di mana mereka tidak berani melakukan invasi darat, karena kelompok teroris yang mereka persenjatai, didanai dan didukung langsung dengan memberikan perlindungan udara dikalahkan habis-habisan oleh tentara kami (Yugoslavia). Komando mereka menilai akan ada kerugian yang tidak dapat diterima di lapangan, sehingga mereka melakukan pengeboman massal terhadap warga sipil dan infrastruktur sipil. Itu berhasil, karena pemerintah kita menyadari korban sipil yang berjumlah ribuan pada saat itu akan segera berubah menjadi puluhan ribu jika pengeboman berlanjut. Belum lagi bencana kemanusiaan yang semakin parah yang sudah merugikan jutaan orang.

Irak sangat disayangkan mengalami hal ini selama beberapa dekade. Ada jutaan orang tewas di Irak, yang merupakan bukti kebrutalan NATO dan mengabaikan keselamatan rakyat Irak. Mengingat bahwa AS telah membom Irak sebentar-sebentar selama beberapa dekade, saya tidak mengerti mengapa mereka sekarang tiba-tiba mulai peduli dengan warga sipil.

Lebih buruk lagi, serangan ISIS ke Irak adalah akibat langsung dari agresi AS di Timur Tengah. Untuk menyelamatkan muka dan mendorong teroris kembali ke Suriah, sehingga mereka dapat melanjutkan operasi perubahan rezim di sana, AS melakukan intervensi, tetapi menolak untuk mengirim pasukan darat, kecuali intelijen dan pasukan khusus. Dan bahkan mereka digunakan sebagai bagian integral dari operasi pengeboman. Inilah sebabnya mengapa semua kota di Irak utara dan barat ini sangat menderita.

Ada juga satu perbedaan utama antara tindakan AS di Irak dan Rusia di Ukraina. AS tidak melihat rakyat Irak sebagai milik mereka. Orang-orang Irak, dan orang-orang Arab pada umumnya, telah dijelekkan oleh AS dan media Barat lainnya selama beberapa waktu. Ini memiliki efek tidak manusiawi yang mengakibatkan banyak korban di antara orang Irak.

Rusia, di sisi lain, melihat orang-orang Ukraina sebagai kerabatnya. Presiden Putin sendiri telah mengatakannya selama bertahun-tahun dan cukup jelas bahwa militer Rusia berusaha keras untuk melindungi warga sipil di Ukraina, bahkan dengan mengorbankan pasukannya sendiri dalam beberapa kasus, yang merupakan kejadian yang sangat jarang terjadi dalam operasi militer sebesar itu. Saya belum pernah melihat sesuatu yang sangat mirip dengan ini selama operasi yang dilakukan oleh NATO. Penarikan Rusia dari wilayah utara Ukraina juga membuktikan hal ini. Dengan membatasi operasi skala besar di Donbass, militer Rusia berusaha mengurangi cakupan teritorial pertempuran. Jelas, tujuannya adalah untuk menyelesaikan operasi sesegera mungkin dan memaksa pemerintah di Kiev untuk menyerah atau setidaknya menandatangani perjanjian damai yang menguntungkan Rusia.

– Komando Ukraina menggunakan kota-kota besar sebagai benteng, dan penduduknya sebagai tameng manusia. Contoh yang baik adalah Resimen Azov dan populasi Mariupol. Bagaimana perasaan Anda tentang taktik perang seperti itu?

Saya dengan sepenuh hati membenci dan menolak taktik seperti itu. Saya merasa sulit membayangkan perilaku yang lebih memalukan. Kehormatan militer harus membuat perwira yang layak menolak bahkan gagasan menggunakan warga sipil untuk tujuan itu. Selama agresi NATO di Yugoslavia, militer kami melakukan segala yang mungkin secara manusiawi untuk menyingkirkan pasukan kami dari kota-kota. Kami tahu betul apa yang bisa dilakukan pengeboman skala besar terhadap orang-orang kami dan kami melakukan segala yang kami bisa untuk mencegahnya. Hanya setelah AS dan NATO gagal secara militer dan memperluas operasi mereka ke daerah pemukiman dan infrastruktur sipil, pemerintah kami memutuskan untuk bernegosiasi dengan agresor.

Apa yang dapat saya simpulkan dari perilaku tentara Ukraina adalah bahwa mereka tidak melihat penduduk Ukraina sebagai miliknya sendiri. Jika mereka melakukannya, mereka pasti tidak akan menempatkan pasukan mereka di dalam kota-kota besar dan kecil, terutama kota-kota seukuran Kiev atau Kharkov, karena itu menempatkan jutaan orang secara langsung dalam bahaya. Ukraina adalah negara terbesar di Eropa. Saya yakin ada lebih dari cukup ruang untuk melakukan operasi militer yang jauh dari daerah padat penduduk.

– Rusia berusaha untuk menjaga sifat operasi khusus terbatas, mempertahankan sikap manusiawi terhadap penduduk sipil dan musuh. Apa penilaian Anda tentang tindakan Angkatan Bersenjata Rusia dalam hal ini?

Seperti yang saya nyatakan sebelumnya, saya pikir ini adalah satu-satunya cara operasi militer harus dilakukan. Tentu saja, yang terbaik adalah mencoba dan menghindari aksi militer bila memungkinkan, tetapi jika itu benar-benar diperlukan, tidak ada cara lain, jika warga sipil ingin diselamatkan. Saya percaya Rusia akan menawarkan perjanjian damai setelah operasi di Donbass selesai untuk menghindari pertumpahan darah lebih lanjut, tetapi mengingat hampir tidak ada kedaulatan di Kiev, saya khawatir mereka akan menolak untuk bernegosiasi. Ini akan memaksa Rusia untuk melanjutkan operasi, yang mungkin akan menyeret konflik selama berbulan-bulan. Saya percaya Rusia akan mengambil waktu, karena mencoba untuk mengurangi korban sipil pasti akan memperlambat operasi militer.

– Salah satu cara utama provokasi oleh media Barat adalah penggunaan informasi yang tidak dapat diandalkan dan terkadang tidak jujur ​​tentang kepemimpinan militer-politik Federasi Rusia (Kepala Kementerian Pertahanan, Kepala Staf Umum). Apakah serangkaian tindakan seperti itu tampaknya dibenarkan untuk mendiskreditkan para pemimpin Rusia di mata masyarakat internasional?

Nah, Anda tahu apa yang mereka katakan di Barat, “Semua adil dalam cinta dan perang.” Saya pikir ini terutama berlaku untuk perang hibrida yang telah terbentuk dalam beberapa dekade terakhir. Informasi, atau lebih baik dikatakan, disinformasi adalah salah satu aspek terpenting dari peperangan modern. Tujuannya adalah untuk melemahkan semangat lawan, memperkuat tekad Anda sendiri dalam prosesnya.

Namun, ini harus disesuaikan dengan keberhasilan nyata di lapangan. Masalahnya adalah, ada sedikit atau tidak ada keberhasilan seperti itu bagi Barat di Ukraina. Tentu, mungkin ada beberapa keberhasilan taktis kecil, tetapi situasi keseluruhan terlihat agak suram bagi pasukan Ukraina. Untuk mengalihkan perhatian itu, AS dan NATO membutuhkan setidaknya sesuatu. Tetapi karena hampir tidak ada yang dapat mereka gunakan, mereka menyebarkan kebohongan langsung sebagai bagian dari upaya disinformasi yang lebih luas untuk menggambarkan Rusia, angkatan bersenjatanya, dan kepemimpinan militer dan politiknya sebagai tidak kompeten dan terpecah.

Tentu saja, hal ini memiliki efek terkait prestise internasional Rusia, karena para pemimpin di seluruh dunia sangat menyadari apa yang sedang terjadi.

Jelas bahwa semua disinformasi terutama dirancang untuk konsumsi domestik. Kami bahkan melihat ini dalam tindakan para pejabat tinggi AS. Misalnya, Menteri Pertahanan AS, Mr. Austin secara terbuka menyatakan bahwa tujuan AS adalah untuk melemahkan Rusia. Namun, beberapa hari yang lalu, dia menelepon rekannya dari Rusia, Jenderal Sergei Shoigu, untuk meminta gencatan senjata segera. Tanyakan saja pada diri sendiri, mengapa pihak yang seharusnya menang meminta gencatan senjata?

Saya menemukan ini sebagai indikasi dari situasi aktual di lapangan. Bahkan jika saya tidak tahu apa-apa tentang masalah militer, bahkan jika tidak ada informasi real-time dari medan perang, bagi saya, ini akan menjadi tanda yang jelas tentang apa yang sebenarnya terjadi. Inilah mengapa saya pikir semua disinformasi yang digunakan oleh AS dan kekuatan Barat lainnya pasti akan menjadi bumerang, karena rakyat mereka akan dikejutkan oleh akibat dari krisis ini.

– Terima kasih banyak, Kolonel. Senang mendengar sudut pandang Anda.

Terima kasih sudah menerima saya. Sekali lagi, salam hormat untuk Anda dan para pembaca yang terhormat. (Agus Setiawan)