Connect with us

Berita Utama

Cina dan Rusia Tegas Dukung Kesepakatan Nuklir Iran

Published

on

Cina dan Rusia Tegas Dukung Kesepakatan Nuklir Iran

Cina dan Rusia tegas dukung kesepakatan nuklir Iran/Ilustrasi: Info Brics

Iran telah menerima konfirmasi dukungan Rusia dan Cina untuk negosiasi kesepakatan nuklir yang akan dimulai kembali akhir bulan ini.

 

Oleh: Paul Antonopoulos

 

Rusia dan Cina menyambut baik keputusan Iran untuk kembali ke kesepakatan nuklir setelah Amerika Serikat (AS) secara sepihak menarik diri darinya pada 8 Mei 2018. Kesepakatan nuklir yang juga dikenal dengan Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) itu masih berlaku jika AS bersedia. untuk kembali ke sana, sesuatu yang tidak hanya didorong oleh Rusia dan Cina, tetapi juga Uni Eropa.

Terlepas dari dukungan luas untuk kembali ke JCPOA, Cina menekankan kembali dukungannya untuk negosiasi kesepakatan nuklir 29 November yang dijadwalkan. Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov juga mengungkapkan pandangan serupa. Dalam panggilan telepon dengan timpalannya dari Iran Hossein Amir-Abdollahian, Lavrov mengatakan bahwa semua pihak, terutama AS, harus mengembalikan kepatuhan penuh terhadap perjanjian nuklir 2015. Sementara itu, Amir-Abdollahian mencatat bahwa untuk mempercepat negosiasi nuklir yang akan datang, AS dan Eropa harus menolak permintaan apa pun di luar kerangka perjanjian 2015 dan mengambil pendekatan konstruktif.

Sementara itu, dalam sebuah wawancara dengan CNN pada 7 November, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan menuduh Iran tidak menunjukkan keinginan untuk melanjutkan negosiasi. Pada 8 November, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh menuntut jaminan dari AS bahwa mereka tidak akan lagi meninggalkan JCPOA jika pembicaraan Wina mendatang berhasil. Dia juga mengatakan bahwa Washington harus mencabut semua sanksi yang dijatuhkan oleh mantan pemerintahan AS.

Khatibzadeh mengatakan di Twitter bahwa “Jake Sullivan mengklaim Iran telah meninggalkan JCPOA. Apakah dia tidak menyadari bahwa AS yang pergi? Jalan untuk kembalinya AS jelas: pengakuan kesalahan, akhiri kampanye ‘kegagalan maksimal’ dan jaminan bahwa hukum internasional tidak akan diejek lagi. JCPOA secara fundamental mendikte ekspektasi dasar ini.”

Baca Juga:  Baterai Kendaraan Listrik Sejuta Mil Akan Segera Datang

Rusia dan Cina dengan jelas mendefinisikan posisi mereka terhadap sanksi AS karena sanksi yang sah hanya dapat dijatuhkan oleh Dewan Keamanan PBB. Kedua negara telah memperjelas bahwa sanksi sepihak yang dijatuhkan AS terhadap Iran dan mungkin dikenakan pada negara lain tidak dapat diterima. Washington tidak siap untuk mencabut sanksi terhadap Iran dan karena itu mungkin tidak siap untuk memperpanjang JCPOA.

Namun, kemungkinan besar kepatuhan terhadap perjanjian akan dilanjutkan, meskipun mencapai hasil ini pasti akan sulit. Karena Iran menderita sanksi besar, Washington berharap Teheran akan membuat konsesi karena dapat memanfaatkan situasi ekonomi. Namun tak terhindarkan, jika Iran membuat konsesi, AS kemungkinan akan meningkatkan pengaruhnya terhadap negara dan wilayah yang lebih luas.

Meskipun ada persaingan dan konfrontasi antara Cina dan AS, khususnya dalam hal teknologi dan kontrol atas kawasan Pasifik, ada juga banyak bidang di mana mereka dapat bekerja sama. Dengan negosiasi mengenai kesepakatan nuklir Iran hanya beberapa minggu lagi, Cina telah melakukan pembicaraan multi-level dengan Iran, Rusia dan AS. Kemungkinan aktivitas diplomatik Beijing akan meningkat sebagai hasilnya.

Sanksi AS terhadap Iran memberikan pukulan besar bagi ekonomi Cina karena menargetkan ekspor minyak Iran. Sebagian karena alasan ini, Cina menginginkan pemulihan JCPOA sehingga dapat mengembangkan hubungan yang komprehensif dengan Republik Islam dan memiliki lebih banyak ketahanan energi. Iran masih mengekspor minyak melalui perantara, tetapi ini adalah proses yang sulit.

Cina ingin Iran mengatasi kesulitan, terutama masalah ekonomi, sehingga dapat mengembangkan hubungan dengan Iran tanpa hambatan. Iran adalah salah satu pemain kunci di kawasan itu, dan Cina menginginkannya menjadi komponen landasan dari Inisiatif Sabuk dan Jalan yang ambisius.

Baca Juga:  Polres Palopo Perketat Keamanan Usai Aksi Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral Makassar

Untuk meningkatkan citra Iran, Cina berupaya membantu negara itu melepaskan diri dari isolasi internasional melalui berbagai saluran. Dalam satu contoh, Cina menyarankan agar Iran menggunakan pengaruh politiknya untuk menyelesaikan masalah Afghanistan. Dalam panggilan telepon dengan timpalannya dari Iran, Menteri Luar Negeri Cina Wang Yi mengumumkan bahwa Cina berencana untuk mengadakan pertemuan ketiga negara-negara tetangga Afghanistan. Menteri mengatakan bahwa Beijing bermaksud untuk memperkuat koordinasi dengan semua pihak untuk membuat pertemuan ini lebih sukses. Wang Yi menjelaskan bahwa dia ingin membiarkan Iran, serta negara-negara tetangga Afghanistan lainnya, untuk memainkan peran konstruktif untuk membangun perdamaian dan stabilitas yang langgeng – tugas yang sulit dengan Taliban yang berkuasa.

Meskipun demikian, membebaskan Iran dari sanksi era Trump tidak hanya akan menguntungkan Cina dan Rusia karena masalah utama di kawasan itu sekali lagi diselesaikan, tetapi juga akan memfasilitasi perdagangan global karena Iran menjadi lebih terintegrasi ke dalam Belt and Road Initiative, tetapi juga ekonomi koridor yang melibatkan Dunia Arab, Asia Tengah, India dan Eropa.***

Penulis: Paul Antonopoulos, analis geopolitik independen (Info Brics)

Loading...

Terpopuler