Connect with us

Gaya Hidup

Benarkah Uang Tidak Bisa Membeli Kebahagiaan?

Published

on

Benarkah uang tidak bisa membeli kebahagiaan?

Benarkah uang tidak bisa membeli kebahagiaan?/Ilustrasi foto: inc.com

NUSANTARANEWS.CO – Benarkah uang tidak bisa membeli kebahagiaan? Ungkapan itu mungkin akan dicemooh oleh mereka yang tidak memiliki banyak uang. Namun, sebuah studi oleh London School of Economics menunjukkan ungkapan itu ada benarnya.

Menurut laporan Origins of Happiness, menghilangkan masalah kesehatan mental seperti depresi dan kecemasan akan meningkatkan kebahagiaan sebesar 20%, sedangkan menghilangkan kemiskinan hanya akan meningkatkan kebahagiaan sebesar 5%. Dengan kata lain, mengatasi masalah kesehatan mental 4 kali lebih efektif untuk meningkatkan kebahagiaan daripada mengurangi kemiskinan.

Kabar terbaiknya, kata para peneliti tersebut adalah untuk mengurangi penyakit mental tidak harus mengeluarkan biaya sepeser pun. Penelitian tersebut dipimpin oleh ekonom papan atas Lord Richard Layard, tim ahli di London School of Economics ‘Center for Economic Performance yang menyelidiki cara terbaik untuk mencapai kebahagiaan, mengurangi kesengsaraan, dan meningkatkan kesejahteraan.

Laporan mereka menghasilkan beberapa temuan menarik tentang prinsip-prinsip utama kepuasan hidup masyarakat, antara lain sebagai berikut:

Ketimpangan pendapatan menjelaskan hanya 1% dari variasi kebahagiaan di masyarakat, sementara perbedaan kesehatan mental menjelaskan lebih dari 4%

Pendidikan memiliki pengaruh yang sangat kecil terhadap kepuasan hidup, dibandingkan dengan, misalnya, memiliki pasangan. Memiliki pasangan juga baik untuk Anda karena menjadi pengangguran juga buruk bagi Anda

Ketika orang mengevaluasi pendapatan atau pendidikan mereka, mereka biasanya mengukurnya dengan norma yang berlaku secara lokal. Hal ini yang kemungkinan menjelaskan mengapa peningkatan pendapatan dan pendidikan secara keseluruhan memiliki pengaruh yang kecil terhadap kebahagiaan penduduk secara keseluruhan seperti di Australia, Inggris, Jerman dan Amerika Serikat (AS) – di barat meski telah terjadi peningkatan besar dalam standar hidup namun gagal meningkatkan kebahagiaan.

Baca Juga:  Pengamat: Politik Dua Kaki Partai Demokrat Bahaya untuk Prabowo-Sandi

Dalam bukunya yang berjudul Thrive: The Power of Psychological Therapy (2015), yang ditulis bersama dengan David M Clark, Layard berbicara tentang bagaimana mengatasi masalah kesehatan mental di masyarakat yang sebenarnya dapat menghemat uang pemerintah karena manfaat ekonominya lebih besar daripada biaya perawatan.

Sakit mental sama nyatanya dengan rasa sakit fisik. Ini dialami di area otak yang sama dengan nyeri fisik dan seringkali lebih melumpuhkan. Namun kedua jenis nyeri ini tidak diperlakukan sama. Meskipun hampir semua orang yang sakit fisik mendapatkan perawatan, dua dari tiga orang yang sakit mental tidak mendapatkannya. Jika tulang Anda patah, Anda dirawat secara otomatis, tetapi jika mental Anda patah, Anda tidak langsung mendapat pengobatan.

Mengobati masalah kesehatan mental menghasilkan penghematan yang luar biasa – lebih sedikit orang yang mendapatkan tunjangan kesejahteraan dan lebih sedikit orang yang dirawat karena penyakit fisik yang diperburuk oleh penyakit mental. Jadi, dengan perkiraan yang masuk akal, perawatan itu secara otomatis akan membayar sendiri. (Alya)

Loading...

Terpopuler