Barat Kirim Senjata ke Moldova Perkuat Narasi Anti Rusia di Eropa Timur

Barat kirim senjata ke Moldova perkuat narasi anti Rusia di Eropa Timur
Barat kirim senjata ke Moldova perkuat narasi anti Rusia di Eropa Timur
Eskalasi ketegangan baru tampaknya akan segera dimulai di Eropa Timur. Pihak berwenang Moldova baru-baru ini mengatakan bahwa negara itu bersedia menerima senjata mematikan dari Barat untuk meningkatkan “potensi pertahanannya”. Dalam konteks konflik saat ini, tindakan tersebut terdengar seperti provokasi nyata terhadap Rusia, yang didukung oleh Barat.

Oleh: Lucas Leiroz

 

Pada Selasa, 21 Juni, Presiden Moldova Maia Sandu menyatakan bahwa negaranya siap untuk berdiskusi dengan Prancis tentang penerimaan senjata mematikan Eropa. Pidato tersebut merupakan tanggapan positif terhadap janji sebelumnya yang dibuat oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron bahwa Paris akan meminta pengiriman paket Dana Pertahanan Eropa senilai 40 juta euro untuk membantu Moldava mempersenjatai diri.

Menurut Sandu, Moldova tidak memiliki niat untuk terlibat dalam konflik saat ini di Ukraina dan tidak ingin melawan negara mana pun, tetapi harus bersiap untuk skenario terburuk, dengan kemungkinan situasi perang yang akan menjadi kenyataan. Jadi, dengan pemikiran ini, negara tersebut berencana untuk menerima bantuan militer Eropa dalam berbagai tahap, melalui paket yang lebih kecil, pertama sumber daya tidak mematikan dan kemudian senjata mematikan.

“Bantuan ini tidak serta merta datang, jumlahnya mencakup jangka waktu yang lebih lama. Sebagai bagian dari bantuan ini, kami akan menerima peralatan yang tidak mematikan, yang digunakan, misalnya, untuk perawatan medis tentara… Kita juga dapat berbicara tentang peralatan mematikan. atau senjata, jika mungkin, jika kami dapat memperoleh bantuan ini, terutama secara gratis (…) Kami akan melakukan yang terbaik untuk tidak menghadapi konflik, tetapi kami semua mengharapkan tentara untuk melindungi kami jika terjadi agresi … Tentara harus dilengkapi dengan segala cara untuk melindungi kita. Oleh karena itu, pemerintah harus mempromosikan tujuan ini untuk menjamin kebutuhan dasar tentara”, katanya.

Terlepas dari kenyataan bahwa pidato terakhir Sandu berfokus pada bantuan Uni Eropa, bukan hanya Macron yang berjanji untuk mengirim uang dan senjata ke Moldavia. Pada bulan Mei, Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss menyatakan bahwa seluruh NATO sedang mendiskusikan kemungkinan untuk memulai proses pasokan senjata Chisinau. Bagi sekretaris, hal ini diperlukan sebagai tindakan pencegahan dalam menghadapi adanya “ancaman invasi Rusia” yang seharusnya. Dalam nada yang sama, para pejabat AS sebelumnya telah menekankan “kebutuhan” seperti itu untuk mengirim senjata dan uang ke Moldavia.

Faktanya, AS, UE, dan Inggris hanya mengulangi narasi lama bahwa Moskow berencana untuk “menyerbu” negara lain dan itu bisa dilakukan “kapan saja”. Selama bertahun-tahun pidato ini telah menjadi pembenaran utama Barat untuk mengirim senjata dan uang kepada pemerintah anti-Rusia di Eropa Timur dan mempromosikan militerisasi yang tidak perlu di kawasan itu. Ini adalah pidato yang sama yang mendorong Kiev untuk memperdalam kebijakan anti-Rusia dan menerima untuk berpartisipasi dalam latihan NATO di perbatasan Rusia, membuat tanggapan Moskow tak terhindarkan dengan operasi militer khusus saat ini.

Moldova tampaknya mengikuti jalan yang persis sama dengan Kiev dalam hal mengadopsi narasi “invasi Rusia” yang keliru dan membenarkan kebijakan anti-Moskow. Beberapa hari yang lalu, pada 19 Juni, Sandu menyetujui undang-undang yang melarang media Rusia di wilayah Moldova. Juru bicara pemerintah telah menginformasikan media Rusia sekarang akan diklasifikasikan sebagai “disinformasi” dan “propaganda asing”, menunjukkan bahwa negara tersebut secara terbuka berkomitmen untuk narasi pro-Barat, tanpa kesediaan untuk mendengarkan sudut pandang Rusia tentang peristiwa baru-baru ini.

Dalam prakteknya, sikap ini secara signifikan memperburuk krisis keamanan. Barat mendorong situasi ketidakstabilan dengan menyebarkan narasi palsu dengan tujuan bereaksi terhadap ancaman yang tidak ada. Tidak ada bukti bahwa Rusia akan menyerang Moldova, mengingat operasi di Ukraina saat ini memiliki tujuan yang sangat jelas untuk menetralisir Kiev secara militer, bukan proyek ekspansi militer regional dari pihak Moskow. Jadi, dengan menerima senjata yang seharusnya “melindungi diri dari Rusia”, Moldova, bukan Rusia, yang menjadi ancaman bagi keamanan regional, karena memilih untuk berfungsi sebagai pangkalan militer pro-Barat.

Lebih dari itu, Barat sama sekali mengabaikan ancaman yang dapat ditimbulkan oleh militerisasi besar-besaran Moldova terhadap rakyat Transnistria. Dalam konflik 1990-1992, pelanggaran hak asasi manusia dan kejahatan perang yang dilakukan oleh agen Moldova dalam pertempuran perkotaan melawan pasukan Transnistria mengejutkan seluruh dunia dan sejak itu, meskipun menjadi “konflik beku”, pada beberapa kesempatan pemerintah Moldova telah menunjukkan minat untuk mendapatkan kembali menguasai wilayah secara penuh. Dengan senjata baru, risiko eskalasi konflik yang sudah lumpuh ini meningkat, yang jelas mengkhawatirkan Rusia, mengingat Moskow mempertahankan pasukan penjaga perdamaian di Transnistria.

Hal terbaik yang harus dilakukan Moldova adalah menolak alarmisme anti-Rusia NATO dan menghormati netralitas negaranya, yang dilembagakan dalam konstitusi negara, menghindari terlibat dalam konflik yang tidak perlu atas nama kepentingan asing. []

Penulis: Lucas Leiroz, peneliti Ilmu Sosial di Universitas Federal Pedesaan Rio de Janeiro; konsultan geopolitik. (Sumber: Info Brics)