Berita Utama

Skema Kerjasama Arab-Indonesia di Sektor Kelautan Perikanan

Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti dan Menteri Lingkungan Hidup, Perairan dan Pertanian Kerajaan Arab Saudi, Abdurrahman Abdul Mohsen al-Fadhil tandatangani kontrak kerja sama di sektor Kelautan dan Perikanan/Foto: Dok. Humas KKP
Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti dan Menteri Lingkungan Hidup, Perairan dan Pertanian Kerajaan Arab Saudi, Abdurrahman Abdul Mohsen al-Fadhil tandatangani kontrak kerja sama di sektor Kelautan dan Perikanan/Foto: Dok. Humas KKP

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Pemerintah Indonesia kini telah menjalin kerja sama dengan Pemerintah Kerajaan Saudi Arabia di sektor kelautan dan perikanan. Kerjasama itu tertuang dalam bentuk nota kesepahaman antar kedua negara.

Penandatanganan tersebut dilakukan antara Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti dan Menteri Lingkungan Hidup, Perairan dan Pertanian Kerajaan Arab Saudi, Abdurrahman Abdul Mohsen al-Fadhil di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Rabu (1/3/2017) lalu.

Susi mengatakan poin utama pada kerjasama ini merupakan pertukaran informasi karantina ikan dan pengamanan, sebab mengingat standar produk dagang yang masuk ke Arab Saudi sangat tinggi. “Jadi kita pertama harus menyamakan persepsi untuk karantina ikan. Standarnya bagaimana dan seperti apa. Hal ini tentunya juga dibutuhkan pertukaran ahli dan teknologi pertukaran standar,” kata Susi dalam keterangan resminya yang diterima, Jumat (3/3/2017).

Susi menjelaskan memang saat ini belum ada spesifik investasi yang disepakati. Namun KKP telah berencana akan mengundang importir maupun pengusaha Arab Saudi untuk bertemu langsung dengan eksportir Indonesia dalam acara Marine Business Forum yang rutin digelar di KKP setiap bulannya.

Susi berharap kerja sama ini dapat mempermudah akses pemasaran produk perikanan Indonesia ke wilayah Timur Tengah, yang sebelumnya tidak menjadi tujuan utama ekspor produk kelautan dan perikanan.

“Jadi dengan adanya kerjasama ini, akan terbuka peluang untuk menambah tujuan ekspor perikanan Indonesia, terutama ke negara yang tidak punya wilayah laut atau negara yang wilayah lautnya kecil. Prospeknya akan sangat menarik ke depan,” ungkap Susi.

Untuk diketahui, kerjasama yang dilakukan ini yakni di bidang pembangunan kelautan dan perikanan seperti keamanan pangan dan karantina ikan, promosi dan pemasaran produk perikanan, pengelolaan dan konservasi sumber daya laut pesisir,  pengetahuan dan penelitian terapan serta pelatihan teknis modern, dan pertukaran informasi dan pengalaman sebagai tambahan untuk pelatihan teknis modern.

Selain itu, kedua negara juga sepakat untuk saling mendorong kunjungan oleh sektor publik dan swasta dan kegiatan-kegiatan lain yang disetujui oleh kedua belah pihak.

Reporter: Richard Andika

Komentar

To Top