Connect with us

Ekonomi

Program Belt and Road, Cina Jalin Kesepakatan dengan Uzbekistan

Published

on

Xi Jinping & Shavkat Mirziyoyev/Xinhua/Wang Ye

NUSANTARANEWS.CO, Beijing – Presiden Cina Xi Jinping pada hari Jumat menyerukan perluasan kerja sama dengan Uzbekistan untuk mencapai kemajuan baru dalam melaksanakan Belt and Road Initiative. Xi mengatakan saat bertemu dengan rekannya dari Uzbekistan Shavkat Mirziyoyev, yang berada di Beijing untuk menghadiri Belt and Road Forum for International Cooperation.

Dikutip Xinhua, Xi mengatakan bahwa selama 25 tahun sejak kedua negara membentuk hubungan diplomatik, hubungan bilateral telah mencapai lompatan pengembangan dan kedua negara telah menjalin kemitraan strategis yang komprehensif dengan ketulusan, saling percaya, saling menguntungkan dan kerjasama yang saling menguntungkan.

Kedua negara telah bekerja sama erat di bawah kerangka Belt dan Road dan menerapkan serangkaian proyek besar, memberikan manfaat nyata bagi masyarakat kedua negara.

Xi menyerukan agar terus saling mendukung isu-isu yang menyangkut kepentingan inti masing-masing dan keprihatinan utama, mengkonsolidasikan dan memperdalam kepercayaan politik bersama dan strategis untuk pembangunan bersama dan kemakmuran.

Xi mengatakan Cina bersedia untuk menjaga komunikasi dan koordinasi yang erat dengan Uzbekistan mengenai isu-isu termasuk urusan internasional, situasi di Asia Tengah dan pengembangan Organisasi Kerjasama Shanghai.

Loading...

Dia mendesak kedua negara untuk menyesuaikan strategi pembangunan mereka, menguraikan prioritas untuk kerjasama, menjajaki potensi untuk meningkatkan kerjasama ekonomi dan perdagangan, meningkatkan perdagangan bilateral, mengoptimalkan struktur perdagangan, dan memastikan pertumbuhan perdagangan bilateral jangka panjang dan stabil.

Cina juga ingin memperluas kerjasama dengan Uzbekistan mengenai kapasitas industri, investasi serta pembangunan kawasan industri dan infrastruktur berdasarkan kesetaraan, kesukarelaan, saling menguntungkan dan kerjasama yang saling menguntungkan.

Menyebut Cina sebagai tetangga besar Uzbekistan, Mirziyoyev mengatakan Uzbekistan menghargai dukungan Cina untuk negara tersebut dalam mengambil jalur pembangunan sesuai dengan kondisi nasionalnya. Dia mengatakan bahwa peran Cina dalam mempromosikan perdamaian, stabilitas dan pembangunan dunia sangat penting. Dia mengatakan bahwa Uzbekistan akan terus mengikuti kebijakan One China dan mendukung upaya Cina dalam memerangi tiga kekuatan jahat; terorisme, separatisme dan ekstremisme.

Baca Juga:  Kekuatan Solidaritas Rakyat Venezuela Melawan Intervensi AS

Mirziyoyev juga menyerukan untuk memperdalam kerjasama dengan Cina di bidang ekonomi dan perdagangan, investasi, kapasitas industri, infrastruktur dan konservasi air. Setelah pertemuan tersebut, kedua pemimpin menandatangani sebuah deklarasi bersama untuk memperdalam kemitraan strategis komprehensif tersebut. Kedua negara akan terus saling mendukung mengenai isu-isu kepentingan utama termasuk kedaulatan nasional, keamanan dan integritas teritorial, sesuai dengan deklarasi tersebut.

Kedua belah pihak tidak akan membiarkan negara ketiga, organisasi atau kelompok manapun untuk melakukan aktivitas di lahannya yang akan merusak kedaulatan, keamanan, dan integritas teritorial pihak lain. Dalam deklarasi bersama, kedua belah pihak sepakat mengenai perlunya membangun jalur kereta api yang efisien dan nyaman antara Cina dan Uzbekistan, dan mereka akan meningkatkan koordinasi mengenai proyek perkeretaapian Cina-Kyrgyzstan-Uzbekistan.

Pewarta: Eriec Dieda

Loading...

Terpopuler