Berita UtamaRubrikaTerbaru

Pentingnya Melestarikan Budaya Lewat Media Sosial

Pentingnya Melestarikan Budaya Lewat Media Sosial.
Pentingnya Melestarikan Budaya Lewat Media Sosial/Foto: H. Bobby Adhityo Rizaldi SE. AK. MBA. CFE.

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Negara Kesatuan Republik Indonesia memiliki karunia dan anugerah yang sangat luar biasa. Tanah Air ini dilahirkan dengan kekayaan alam dan ragam budaya yang tidak ditemui di belahan dunia manapun.

Untuk itu, wajib hukumnya bagi setiap anak bangsa untuk melestarikan kekayaan budaya yang dimiliki oleh bangsa ini.

Anggota Komisi 1 DPR RI, H. Bobby Adhityo Rizaldi, SE, AK., MBA, CFE menjelaskan, bahwa keragaman budaya tersebut meliputi hampir seluruh aspek. Mulai dari bahasa, upacara, pakaian, rumah adat, makanan tradisional, alat musik tradisional, tarian daerah, bahkan senjata tradisional.

“Terdapat tiga wujud yang mendorong terjadinya pembentukan kebudayaan. Wujud pertama adalah kebudayaan sebagai gagasan, ide, nilai atau norma. Kedua adalah wujud kebudayaan sebagai aktivitas atau pola tindakan manusia dalam bermasyarakat misalnya, kerjasama atau gotong royong. Wujud ketiga dari kebudayaan sebagai benda-benda hasil karya manusia, misalnya candi, artefak, kain batik, dan sebagainya,” jelas Bobby saat memaparkan materinya dalam webinar bertajuk “Ngobrol Bareng Legislator: Melestarikan Budaya Lewat Media Sosial” pada Selasa (12/4).

Baca Juga:  Posko Solusi Bantuan Final PT SMI Ramai Didatangi Member

Menurutnya, ada berbagai keuntungan jika seorang anak bangsa mampu melestarikan budaya negerinya, di antaranya dapat memperkukuh persatuan dan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia, mampu meneguhkan jati diri bangsa, serta membangun karakter bangsa yang kuat

“Selain itu, melestarikan budaya juga dapat meningkatkan ketahanan budaya, membangun keharmonisan dalam keanekaragaman budaya bangsa, memberi manfaat untuk kesejahteraan rakyat, memperkuat keberlanjutan pembangunan nasional, dan memperkuat budaya maritim Indonesia,” sambungnya.

Adapun untuk melakukannya, kata Bobby, dapat dijalani dari berbagai aspek kehidupan. Misalnya, melalui media sosial.

Ia mengutarakan bahwa alangkah baiknya, jika perkembangan digital ini dapat dimanfaatkan oleh anak bangsa untuk melestarikan budaya.

Seperti halnya, yang telah dilakukan oleh salah seorang content creator Tanah Air, Juju Onyols.

Pasalnya menurut dia, secara tidak sadar di era digital saat ini, peran sosial media sungguh berdampak untuk memperkenalkan dan melestarikan budaya.

“Caranya, antara lain dengan cukup aktif di media sosial, buat akun publik tentang daerah, serta posting hal-hal unik di daerah,” paparnya.

Baca Juga:  Perundungan Timpa Siswa SD di Malang Sampai Koma, Siadi: Waspada Pengaruh Teknologi Negatif

Jika hal itu dapat diterapkan, maka secara tidak langsung para pengguna media sosial sudah berkontribusi untuk meningkatkan nilai bangsa, dan mempertahankan originalitas masyarakat Indonesia.

Selain itu, melestarikan budaya melalui media sosial juga dapat membantu terbentuknya masyarakat yang toleran, dan memanfaatkan kecanggihan zaman sebagai alat pemersatu bangsa.

“Terdapat sebuah kutipan dari Maisie Junardy, Man’s Defender mengenai budaya, dia mengatakan bahwa, ‘Budaya tidak pernah berakhir, selalu ada yang baru. Selalu ada bentuk kesenian yang baru, gerak tari, lagu, lukisan. Budaya adalah kisah tanpa akhir,” tutupnya. (DA)

Related Posts

No Content Available