Connect with us

Berita Utama

Merger Yahoo Japan dan LINE Menjadi Raksasa Teknologi di Jepang

Published

on

Merger Yahoo Japan dan LINE menjadi raksasa teknologi di Jepang.

Merger Yahoo Japan dan LINE menjadi raksasa teknologi di Jepang/Dari kiri, Presiden Z Holdings Kentaro Kawabe dan Presiden Line Takeshi Idezawa berjabat tanga/Foto: asia.nikkei.com

NUSANTARANEWS.CO, Tokyo – Merger Yahoo Japan dan LINE menjadi raksasa teknologi di Jepang. SoftBank Group Z Holdings pada hari Senin mengumumkan akan menginvestasikan US$ 4,7 miliar dan mempekerjakan 5.000 insinyur AI selama lima tahun setelah menyelesaikan merger dengan aplikasi perpesanan populer Line.

Dalam konferensi pers, Presiden Direktur Yahoo Japan Kawabe Kentaro dan CEO LINE Idezawa Takeshi mengumumkan strategi bisnis mendatang dengan meluncurkan layanan baru dan menciptakan sinergitas layanan pembayaran digital yang ada saat ini, serta menargetkan untuk mengintegrasikan Line Pay ke dalam PayPay pada April tahun depan bagi para pengguna di Jepang.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, ini akan menjadikannya salah satu layanan pembayaran ponsel pintar terbesar di Jepang dengan lebih dari 70 juta pengguna. Dengan penggabungan ini maka diprediksi dapat menghasilkan pendapatan 2 triliun yen dan 225 miliar yen laba operasional pada tahun fiskal 2023.

Bukan itu saja, serger Yahoo Japan dan LINE menjadi ancaman bagi raksasa teknologi Amerika Serikat (AS) seperti Google, Amazon, dan Facebook di Jepang,termasuk bagi raksasa e-commerce lokal Rakuten. Dilaporkan bahwa Yahoo Japan dan penyedia aplikasi pengiriman pesan, LINE, resmi melakukan merger membentuk raksasa teknologi baru yang menangani beragam layanan daring, termasuk pencarian, jejaring sosial, belanja, serta keuangan.

Di bawah struktur baru, unit SoftBank Corp dan Naver Korea Selatan masing-masing memiliki 50% dari Line – sekarang berganti nama menjadi A Holdings – yang pada gilirannya memiliki 65,3% dari Z Holdings. Z Holdings akan tetap terdaftar di Bursa Efek Tokyo dan akan memiliki Line dan Yahoo Jepang, yang menjalankan situs berita populer di Jepang dengan kapitalisasi pasar US$ 47,8 miliar.

Baca Juga:  FKMS Turun Jalan, Desak Satpol PP Tutup Permanin Tambak Udang Pakandangan Barat

Sebuah “komite produk” baru yang dipimpin oleh Jung-Ho Shin, pencipta Line, akan bertemu setiap minggu untuk membahas integrasi layanan. Tiga eksekutif Line bergabung dengan dewan direksi Z Holdings.

Penggabungan ini juga akan memberi Z Holdings kesempatan untuk memasuki tiga pasar Asia luar negeri di mana Line tetap populer: Taiwan, Thailand dan Indonesia. Karena perjanjian lisensi, Z Holdings hanya dapat menggunakan merek Yahoo di Jepang, secara umum. (AS)

Loading...

Terpopuler