Connect with us

Berita Utama

Kawasan Asia-Pasifik Menjadi Zona Perdagangan Bebas Terbesar di Dunia

Published

on

Pertemuan Para Pemimpin Kawasan Asia Pasifik/Foto: China.org

NUSANTARANEWS.CO – Seruan untuk mempercepat proses Kawasan Perdagangan Bebas Asia Pasifik (FTAAP) terjadi di tengah situasi batas arus globalisasi gelombang ketiga – di mana pemulihan ekonomi dunia terasa berjalan lamban dan rentan. Oleh karena itu, kawasan Asia Pasifik diharapkan mampu sebagai motor pemulihan bagi pertumbuhan ekonomi global.

Banyaknya perjanjian perdagangan bilateral dan regional di kawasan Asia Pasifik merupakan bukti antusiasme pasar dan negara berkembang untuk menjalankan perdagangan bebas dan ekonomi terbuka. Pada akhir tahun 2015, sekitar 160 Perjanjian Perdagangan Bebas (FTAs) telah ditandatangani antara anggota APEC, termasuk lebih dari 60 FTA regional.

Namun, adanya jaringan kesepakatan perdagangan yang kompleks, yang dikenal sebagai efek “spaghetti bowl”, kemungkinan akan mengarah pada biaya administrasi yang lebih tinggi, sementara efek pengalihan perdagangan dapat mengimbangi keuntungan awal FTA, menurut Collective Strategic Study on Issues Terkait dengan Realisasi FTAAP yang disetujui oleh para pemimpin anggota APEC pada tahun 2016.

FTAAP, yang dulu didirikan, akan menjadi zona perdagangan bebas terbesar di dunia dan akan “secara fundamental menyelesaikan ‘efek spaghetti bowl’, dan berfungsi sebagai kerangka kelembagaan yang komprehensif dan efektif untuk integrasi regional,” kata Liu Chenyang, direktur pusat studi APEC di Tianjin berbasis Universitas Nankai.

Menurut Liu, cara yang layak untuk mencapai FTAAP adalah melalui “docking, mengintegrasikan atau memperluas FTA skala besar yang saat ini sedang dibuat.”

Ini termasuk TPP yang goyah yang sekarang memiliki 11 anggota setelah penarikan Amerika Serikat, dan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), yang mengelompokkan 10 anggota Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) dan enam mitra dagang utama mereka – Cina, Jepang, Korea Selatan, India, Selandia Baru dan Australia.

Baca Juga:  Indonesia Darurat Jaga Keamanan Kawasan Asia-Pasifik

Ke 21 anggota APEC, yang mencakup sekitar 40 persen populasi global, menyumbang sekitar 60 persen dari ekonomi dunia dan setengah dari perdagangan global.

FTAAP akhirnya bisa “membawa peluang besar bagi kawasan Asia Pasifik dan menciptakan eksternalitas positif bagi negara-negara lain di dunia,” menurut studi strategis APEC.

“FTAAP sebagai tujuan jangka panjang untuk integrasi pasar kawasan Asia Pasifik, pasti disambut oleh mayoritas negara di kawasan ini,” kata Jin Jianmin, rekan senior di Fujitsu Research Institute di Tokyo.

“Dengan Amerika Serikat yang cepat mundur ke dalam proteksionisme dan isolasi, kami menantikan kepemimpinan Cina dalam mendorong agenda perdagangan bebas,” kata Oh Ei Sun, penasihat khusus untuk Urusan Internasional untuk Strategi dan Institusi Kepemimpinan Asia di Malaysia.

Sridharan Nair, mitra senior wilayah PwC, melihat dorongan Cina untuk FTAAP sebagai “katalis bagi banyak pihak untuk menjadi bagian tak terpisahkan darinya.”

“Bayangkan memiliki sebuah perjanjian dengan Cina di dalamnya versus tidak memiliki Cina di dalamnya, jelas yang pertama akan jauh lebih menarik bagi peserta lainnya,” katanya kepada Xinhua di sela-sela pertemuan APEC.

Inisiatif Sabuk dan Jalan Cina yang diusulkan, yang bertujuan untuk membangun jaringan perdagangan dan infrastruktur regional dan meningkatkan konektivitas, dapat secara efektif memfasilitasi integrasi ekonomi regional dan realisasi FTAAP, para ahli mengatakan.

Jayant Menon, ekonom utama Asian Development Bank, mengatakan Belt and Road Initiative adalah “program utama untuk meningkatkan konektivitas di wilayah ini, dan antara wilayah dan seluruh dunia.”

“Biaya perdagangan terkait langsung dengan tingkat konektivitas, dan karena biaya ini turun, integrasi pasti akan meningkat,” kata Menon.

Inti dari Belt and Road Initiative dalam banyak hal sesuai dengan FTAAP, menurut Chen Dingding, dekan asosiasi Institute for 21st Century Silk Road Studies di Universitas Jinan.

Baca Juga:  Respon Kekuatan Cina di Asia Pasifik, Selandia Baru Beli Pesawat P-8 Poseidon

Inisiatif ini dapat membantu mempercepat realisasi FTAAP dalam aspek ekonomi, politik dan budaya, sementara kesepakatan perdagangan pada gilirannya akan memfasilitasi pengembangan Belt and Road, tambahnya.

“Kami melihat Cina’s Belt and Road Initiative dengan minat,” Alan Bollard, direktur eksekutif Sekretariat APEC, mengatakan kepada Xinhua. “Ini adalah jenis pengembangan yang berbeda, ini bukan perjanjian perdagangan regional dan umumnya tidak terfokus pada peraturan dan peraturan … Ini tentang investasi, proyek dan pengembangan infrastruktur.”

“Kami sangat tertarik dengan hal itu, inisiatif yang lebih besar juga melampaui APEC,” tambahnya. (Banyu)

 

Loading...

Terpopuler