Connect with us

Hankam

Kata Jenderal John Hyten, Sekarang Ada Lima Domain Perang Modern

Published

on

Kata Jenderal John Hayten1

Kata Jenderal John Hyten, sekarang ada lima domain perang modern./Foto: Air Force Magazine

NUSANTARANEWS.CO – Kata Jenderal John Hyten, sekarang ada lima domain perang modern. Karenanya, Amerika harus mampu mengintegrasikan lima domain perang modern sekarang ini. Jenderal Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) John Hyten yang kini menjadi Wakil Ketua Kepala Staf Gabungan mengatakan bahwa sekarang ada dua domain perang lagi “cyber and space” yang perlu dipertimbangkan. Menurut Hyten, mengintegrasikan domain baru akan berbeda karena keduanya mempengaruhi hampir semua hal dalam tiga domain perang tradisional, katanya: “Seharusnya bukan masalah mengintegrasikan space dan cyber, tetapi kita harus mencari tahu hubungan komando,”

“Kuncinya adalah, sekarang semua orang harus berpikir tentang mengintegrasikan lima domain,” katanya. “Dan, omong-omong, untuk memenangkan semua domain itu, kamu harus memenangkan pertarungan di semua spektrum domain yang pada saat yang sama,” kata Hyten.

Pengalaman Perang Dunia II, membuktikan bahwa perlu domain darat, laut dan udara bekerja bersama. Angkatan Darat, Angkatan Laut, Angkatan Udara, dan Korps Marinir menghargai hal ini setelah melalui Perang Vietnam di mana gagasan itu benar-benar mulai berlaku, tambahnya.

Hyten mengatakan bahwa hal ini harus mencakup sekutu juga. Dalam sebuah wawancara pertama di posisi barunya, Hyten mengatakan, “bahwa integrasi semua kemampuan global yang kita miliki akan menjadi hal yang akan membedakan kita dari siapa pun di dunia,” Kata Hyten. Dan ketika Anda berjalan ke teater selama hampir 20 tahun terakhir, Anda melihat integrasi udara, darat dan laut; itu benar-benar mulus. Kami bahkan tidak memikirkannya lagi. Sungguh menakjubkan.”

Saat ini, setiap pos tempur di dunia memiliki campuran anggota layanan yang membentuk pasukan gabungan yang solid sesungguhnya, kata Hyten. “Inovasi terbaik datang dari sebuah proses banyak pikiran yang memandang dari sudut pandang yang berbeda,” katanya. “Itu selalu menjadi lingkungan terbaik untuk inovasi, dan itulah kekuatan Amerika Serikat dan sekutunya,” ungkap Hyten lebih jauh.

Baca Juga:  Kopdar Perdana TAKTIK Borneo bersama Pelajar Kaltim

Memberi anggota kebebasan untuk melayani seperti merencanakan, berpikir, berinovasi serta menyarankan dan mengeksekusi adalah pengganda tempur yang memiliki potensi luar biasa, terang Hyten. Ide-ide tidak datang dari atas, mereka datang dari orang-orang muda yang benar-benar melakukan misi. Para pemimpin bintang empat “tidak melakukan pekerjaan,” katanya. “Kami tidak melakukan misi. Kami tidak mengarungi kapal, kami tidak menerbangkan pesawat, kami tidak mengendarai tank. Itu adalah tanggung jawab banyak orang muda, dan dari situlah ide-ide terbaik datang dari,” pungkasnya. (Jim Garamone, DOD News)

Loading...

Terpopuler