India Menciptakan Tata Dunia Baru

India Menciptakan Tata Dunia Baru
India menciptakan tata dunia baru.
Barat mengklaim bahwa perang Putin melawan Ukraina berarti bahwa Rusia sekarang diisolasi oleh komunitas internasional. Namun nyatanya, yang terjadi justru sebaliknya. Sebagian besar dunia pro-Rusia atau netral sehubungan dengan perang di Ukraina.

 

Oleh: Chris Ogden

 

Sikap netral India sangat penting untuk keseimbangan kekuatan internasional ini. Dan sementara hubungan historis India dengan Rusia sangat membantu menjelaskan situasi saat ini, visi India untuk masa depan juga menginformasikan sikapnya. Bersama dengan Cina dan Rusia, India bertujuan untuk mengakhiri hegemoni global barat, dan mengantarkan era baru tatanan internasional multipolar.

Meskipun mungkin tampak dari perspektif Barat bahwa Rusia berubah menjadi negara paria yang terisolasi karena operasi militer khususnya ke Ukraina, tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran. Pada kenyataannya, mayoritas dunia, dalam hal populasi, tetap netral atau pro-Rusia terkait konflik tersebut. India, dengan populasi lebih dari 1,38 miliar orang, menyumbang sebagian besar dari keseimbangan populasi itu. Selain itu, penolakan New Delhi untuk mengutuk aksi militer Moskow mengungkapkan perubahan signifikan dalam keseimbangan kekuatan global, yang sekarang tampaknya menjauh dari kekuatan Barat yang dulu dominan.

Sikap New Delhi bertentangan dengan asumsi strategis barat bahwa India adalah bagian alami dari blok pro-demokrasi. Sebaliknya, India telah menunjukkan dirinya sebagai bunglon yang cerdik di panggung dunia yang mampu membina hubungan positif dengan berbagai negara yang seringkali saling bersaing. Ini juga menggarisbawahi kurangnya pengetahuan Barat tentang diplomasi dan strategi India, khususnya visi multipolar masa depan.

Masa depan ini membayangkan sebuah sistem internasional di mana sejumlah kekuatan besar yang berbeda bersaing untuk mendapatkan pengaruh di lingkup global, daripada dunia yang didominasi oleh satu negara (seperti andalan tatanan internasional saat ini di bawah AS). Sistem seperti itu akan menjadi pluralistik politik dengan baik rezim demokratis maupun otoriter tidak sepenuhnya dominan. Ini pada dasarnya akan menandakan berakhirnya hegemoni barat dalam urusan global dan bentuk politik internasional yang jauh lebih kompleks dan tidak dapat diprediksi, yang akan mengganggu keseimbangan kekuatan yang diandalkan oleh Barat.

Pada intinya, masa depan seperti itu akan menjadi ciri khas keinginan India akan fleksibilitas dan otonomi strategis, di mana New Delhi tidak ingin dibatasi oleh aliansi yang sudah berlangsung lama, melainkan mencari beberapa kemitraan kooperatif secara bersamaan, bahkan jika mereka kontra-intuitif dalam hal strategis. penyelarasan. Tatanan multipolar yang lebih luas akan menormalkan kompleksitas seperti itu dan kebijakan yang tampaknya tidak menentu, dan juga mengurangi agar India tidak pernah sepenuhnya ditempatkan dalam lingkup pengaruh kekuatan seperti AS atau Inggris. Dengan aktor-aktor utama utama lainnya – termasuk Rusia dan Cina – juga berlomba-lomba untuk masa depan multipolar pasca-hegemonik, pasca-barat, pandangan seperti itu akan diformalkan lebih lanjut, yang akan memungkinkan India – dan negara-negara besar lainnya – untuk melanjutkan taktik bunglon semacam itu.

Baca Juga:  Kemenperin Pacu Kemandirian Industri Dalam Negeri dengan Mobil Pedesaan
Hubungan India dengan Rusia

India dan Rusia telah menikmati hubungan yang mengakar, bertahan lama, dan tangguh sejak tahun 1950-an. Berasal dari orientasi sosialis awal politik domestik India, sejumlah besar bantuan Soviet membantu India mengembangkan industri berat dan basis teknologi yang otonom. Sejak saat itu, New Delhi juga menerima kerja sama militer Soviet, dan dukungan diplomatik di dalam Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB).

Yang terpenting, Uni Soviet tetap netral selama perang India-Cina 1962, karena sentimen bersama mengenai niat Cina. Sebelum Perang Pakistan Timur 1971 (yang mengarah pada pembentukan Bangladesh), kedua belah pihak menandatangani Perjanjian Perdamaian, Persahabatan, dan Kerjasama Dua Puluh Tahun yang melindungi India dari kecaman PBB dan seimbang terhadap tiga ketentuan Islamabad–Beijing–Washington yang muncul. Keberhasilan New Delhi dalam konflik tersebut memperkuat fondasi kepercayaan dengan Moskow selama sisa Perang Dingin.

Setelah berakhirnya Perang Dingin, hubungan dekat terus berlanjut. India terus mendapatkan “keunggulan strategis” dari hubungan ini mengenai pasokan senjata militer, dengan Moskow memasok New Delhi dengan senjata senilai lebih dari $44 miliar dari tahun 1992 hingga 2021, 65% dari semua impor militer India selama periode ini. Bagi India, hubungan ini bertujuan untuk memperbaiki ketidakseimbangan strategis dengan Cina, memastikan keunggulan atas Pakistan dan memproyeksikan citra sebagai kekuatan besar. Semua domain militer India dipasok oleh Rusia, terutama angkatan laut (perusak, fregat, kapal selam, kapal induk) tetapi juga tentara (tank, artileri, kendaraan lapis baja) dan angkatan udara (jet tempur, radar, rudal).

Di luar domain militer, perlindungan diplomatik Rusia melalui DK PBB memperkuat klaim India di Kashmir dan keunggulannya di Asia Selatan, sementara Rusia adalah pemasok utama hidrokarbon ke India dan investor utama dalam berbagai proyek reaktor nuklir. Hubungan tersebut juga melibatkan operasi militer bersama dan kerjasama teknologi (terutama militer dan luar angkasa). Pada tahun 2010, hubungan Rusia-India ditingkatkan menjadi “khusus dan istimewa”, menjadikannya kemitraan strategis global terpenting New Delhi.

Menuju Tatanan Internasional Multipolar

Sinergi strategis yang jelas terlihat dalam berlanjutnya konvergensi pandangan dunia India dan Rusia mengenai promosi tatanan internasional yang multipolar, seimbang, stabil, dan non-hegemonik. Tatanan multipolar seperti itu tidak akan secara jelas dipimpin oleh satu negara tertentu dan tidak akan menandakan penggantian sederhana AS oleh Cina. Juga tidak akan melibatkan perebutan kekuasaan hanya antara Beijing dan Washington tetapi akan mencakup pertempuran yang lebih luas dan berlarut-larut untuk pengaruh yang melibatkan aktor-aktor besar lainnya seperti New Delhi, Moskow, Tokyo dan Brussel. Dalam praktiknya, tatanan multipolar seperti itu akan menjadi kompleks dan berbelit-belit dengan aktor-aktor terkemuka yang bekerja bersama dalam domain tertentu tetapi berbenturan dengan yang lain, karena kepentingan strategis mereka terkait dengan kompleksitas yang semakin meningkat.

Baca Juga:  Wanita Masa Depan Bisa Pakai Mobil Listrik Seksi ini

Mengadvokasi pandangan seperti itu konsisten dengan keanggotaan mereka dalam kelompok-kelompok seperti BRICS (Brasil-Rusia-India-Cina-Afrika Selatan) dan segitiga Rusia-India-Cina. Hal ini juga didukung oleh ambisi bersama untuk menjadi kekuatan besar, mempromosikan pembangunan dan kesetaraan (dalam hal mencapai kesetaraan dengan kekuatan besar lainnya, seperti Amerika Serikat) dan mencari non-intervensi (yaitu menolak kritik terhadap apa pun yang dianggap sebagai masalah internal). masalah dari negara). lainnya, bukan hanya Rusia atau India, yang untuk Moskow termasuk Ukraina, untuk India termasuk Kashmir dan untuk Cina termasuk Taiwan).

Secara khusus, pembentukan pengelompokan BRICS pada tahun 2010 menyatakan bahwa ‘dunia sedang mengalami perubahan besar dan cepat yang menyoroti perlunya transformasi yang sesuai dalam tata kelola global di semua bidang yang relevan’. Anggotanya juga berpendapat bahwa komando kolektif mereka atas sebagian besar populasi dunia (41% dari total pada 2021) dan produksi ekonomi (31% dari total pada 2021) menuntut renovasi semacam itu. Bersama-sama, Cina, India, dan Rusia juga akan menyumbang 18% dari semua pengeluaran militer pada tahun 2021.

Argumen ini telah direplikasi mengenai Organisasi Kerjasama Shanghai, sebuah organisasi keamanan, yang awalnya didirikan pada tahun 1996. Sekarang terdiri dari Cina, Rusia, negara-negara Asia Tengah dan India dan Pakistan (yang bergabung sebagai anggota penuh pada tahun 2017), sekarang menjadi multilateral terbesar. rezim. di dunia jenisnya. Selain itu, di bidang ekonomi, di Asian Infrastructure Investment Bank, pada tahun 2021 Cina memiliki hak suara terbanyak dengan 26,57%, disusul India (7,60%) dan Rusia (5,98%), yang kembali menggarisbawahi kekuatan negara tersebut. -Negara ini dalam konser versus institusi barat.

Munculnya pengelompokan baru ini berperan menantang dominasi tatanan internasional barat. Perlu juga dicatat bahwa, meskipun para pemikir Amerika menyatakan kemenangan yang tak tertahankan dari tatanan internasional liberal Barat sebagai tanda “akhir sejarah”, sekarang ada alternatif yang berhasil untuk visi semacam itu. Jika didominasi oleh Cina, Rusia dan India, alternatif seperti itu akan lebih otoriter dan tidak liberal, tanpa anggapan universalitas demokrasi atau nilai-nilai liberal yang terkait. Otoritarianisme tidak akan secara aktif dipromosikan dalam visi seperti itu – bertentangan dengan bagaimana AS sering mempromosikan demokrasi dengan penuh semangat – tetapi akan diterima secara diam-diam, sehingga merugikan keseluruhan kekuatan demokrasi secara global.

Klaim Barat semacam itu juga mengandung unsur praduga, karena tidak semua dunia – termasuk Cina, India, bekas blok Soviet, sebagian besar dunia Islam dan banyak negara berkembang – telah dimasukkan dalam konsep seperti itu, baik selama Perang Dingin. maupun selama Perang Dingin. memang di era sekarang ini. Tatanan pasca-Barat akan menolak asumsi semacam itu dan mengadopsi sistem yang jauh lebih mewakili realitas politik global.

Bahwa India juga menunjukkan kecenderungan otoriter yang meningkat lebih lanjut menunjukkan bahwa jarak strategis New Delhi dari Barat yang demokratis ini bukanlah fenomena yang murni terkait dengan dinamika Perang Dingin tetapi merupakan fenomena yang saat ini memperoleh kehidupan barunya sendiri. Pada tahun 2016, menurut Indeks Demokrasi Economist, India dianggap sebagai “demokrasi yang cacat”, dan “sebagian bebas” oleh Freedom House pada tahun 2021 tentang politik dan hak asasi manusia. Selain itu, meningkatnya serangan terhadap lawan politik, serta terhadap penduduk Muslimnya, menghasilkan India modern yang semakin ditandai dengan ‘”intoleransi terhadap media dan kebebasan berbicara, toleransi terhadap ujaran kebencian dan polarisasi agama, kerahasiaan, kurangnya transparansi, dan kurangnya komunikasi”’.

Baca Juga:  Demi Efisiensi, Orang Bersepeda di Melbourne Mendapat Fasilitas Istimewa

Sikap India terhadap perang di Ukraina dengan demikian tampaknya membawa ciri-ciri titik belok utama dalam urusan internasional. Tidak hanya asumsi strategis Barat yang telah ditolak, tetapi keseimbangan kekuatan global secara keseluruhan sekarang tampaknya menjauh dari demokrasi Barat. Secara vital, India telah muncul sebagai negara terkemuka yang netral atau condong ke Rusia terkait perang di Ukraina, yang merupakan posisi yang dimiliki oleh banyak orang di Asia dan Afrika dan dapat melambangkan tatanan internasional pasca-liberal. Ini juga dapat mengakibatkan Barat menjadi sangat terisolasi dari blok yang berpikiran netral seperti itu.

Isolasi Barat semacam itu akan memiliki dampak ekonomi dan diplomatik, karena negara-negara dalam blok semacam itu akan secara aktif mencari mitra non-Barat yang tidak secara terbuka mengkritik kebijakan domestik atau luar negeri mereka. Dalam jangka panjang, perkembangan semacam itu akan menciptakan perpecahan yang semakin dalam antara rezim “demokratis” dan “otoriter”. Ini akan menambah legitimasi yang lebih besar untuk yang terakhir, terutama jika aktor utama seperti Cina, Rusia dan – seperti yang telah kita lihat – India tetap berpengaruh secara global. Hubungan yang lebih kuat – bahkan jika dalam konteks yang sangat spesifik – antara New Delhi dan Moskow dan antara Moskow dan Beijing hanya akan mempercepat keseimbangan kekuatan baru. Jika India dan Cina menyelesaikan perselisihan mereka – terutama secara teritorial –, maka “konser kekuatan Eurasia yang lebih besar” dapat muncul, menandakan runtuhnya kekuatan Barat.

Mengingat hubungan strategis historis dan kontemporer yang mendalam antara New Delhi dan Moskow, kecil kemungkinan India akan mengubah posisinya terkait perang di Ukraina. Demikian pula, India tidak akan memberi sinyal bahwa mereka secara eksplisit berada di pihak Barat mengenai konflik ini. Mengingat kebutuhan Barat yang semakin besar bagi India untuk mengimbangi Cina di Indo-Pasifik – yang lebih disadari oleh New Delhi – hanya sedikit yang dapat dilakukan AS dan lainnya untuk menekan India agar mengubah sikapnya terhadap Rusia. Ini juga menandai era multipolar baru dalam urusan global yang akan semakin berantakan dan tidak dapat diprediksi. (Sumber: Info Brics)

Penulis: Chris Ogden – Dosen Senior/Profesor Associate dalam Keamanan Asia di Sekolah Hubungan Internasional, Universitas St Andrews.