HankamMancanegara

India Kembali Pesan R-73 Rusia Setelah Sukses Merontokkan F-16 Pakistan

India kembali pesan R-73 Rusia
India kembali pesan R-73 Rusia

NUSANTARANEWS.CO – India kembali pesan lebih dari 300 misil udara-ke-udara R-73 jarak pendek dan 400 misil udara-ke-udara berpemandu RVV-AE jarak menengah. Perintah itu juga termasuk sistem pengacau radar buatan Rusia, X-31. Selain itu, Angkatan Darat India juga telah meminta Rusia untuk memasok peluncur rudal untuk sistem pertahanannya, termasuk peluncur multi-barel.

Pada bulan Maret, setelah “insiden 27 Februari” di mana MiG-21 Bison India menembak jatuh F-16 Pakistan dengan misil udara-ke-udara R73 – Rusia telah menawarkan rudal udara-ke-udara dengan jangkauan yang lebih jauh daripada yang digunakan India saat ini.

Menurut Russian Tactical Missiles Corporation, pengembang dan penghasil sebagian besar misil udara-ke-Rusia, jangkauan R-73 adalah 30 km. Rentang versi terbarunya, RVV-MD, adalah 40 km.

Sama halnya dengan R-77, yang dapat mencapai target pada jarak hingga 80 km, sementara versi terbarunya, RVV-SD, dapat mencapai 110 km.

R-77 versi terbaru Rusia setara dengan misil jarak menengah AIM-120 AMRAAM AS. Namun rudal AS ini gagal digunakan oleh Angkatan Udara Pakistan (PAF) untuk menargetkan Su-30 MKI India pada insiden 27 Februari, sehari setelah IAF menyerang Balakot.

Baca Juga:  Iran Akan Gelar Latihan Angkatan Laut Multilateral Bersama Rusia dan Cina

Setelah serangan angkatan udara Pakistan, India ingin meningkatkan persediaan misil udara-ke-udaranya, di mana pemerintah Modi segera memesan tambahan persenjataan bernilai sekitar US$ 700 juta untuk Angkatan Udara India dari Rusia.

Rusia saat ini juga menawarkan India misil RVV-MD udara-ke-udara jarak pendek, rudal RVV-SD udara-ke-udara jarak-jauh, rudal RVV-BD jarak jauh udara-ke-udara, dan Kisaran misil udara-ke-udara RVV-AE (R-77).

Rusia dan India memang sedang bekerjasama untuk memodernisasi persenjataan Angkatan Udara India (IAF), terutama dengan peningkatan kemampuan misil udara-ke-udara. Sementara untuk mengintegrasikan misil buatan Israel ke Su-30 – India harus meminta izin dahulu kepada Rusia.

Seperti diketahui, sebelum pecah insiden 27 Februari yang melibatkan bentrokan jet tempur pertama India-Pakistan dalam beberapa dasawarsa terakhir – pada 26 Februari jet tempur India telah melakukan serangan udara “non-militer, serangan “pre-emptive” di Balakot, Pakistan, untuk menghancurkan “markas” yang diduga milik kelompok teror Jaish- e-Mohammed.

Kelompok teroris tersebut telah mengaku bertanggung jawab atas serangan Pulwama pada 14 Februari di mana 40 tentara India terbunuh di negara bagian India, Jammu dan Kashmir.

Baca Juga:  Rusia Bangun Kampus Universitas Teknik Terbaik di Hainan Cina

Angkatan Udara India (IAF) meminta tambahan pembelian segera misil udara-ke-udara dan peluru kendali untuk memenuhi kebutuhan misi patroli tempur di sepanjang perbatasan dengan Pakistan – untuk melengkapi persenjataan jet tempur utama seperti Su-30MKI, MiG-29, dan Mirage 2000. (Agus Setiawan)

Related Posts

1 of 3,076