Connect with us

Sport

GBT Bau Sampah, Pemprov Jatim Sodorkan Venue Alternatif untuk Piala Dunia U-20

Published

on

Kepala Biro Humas dan Protokol Prov. Jatim Aries Agung Paewai

Kepala Biro Humas dan Protokol Provinsi Jatim Aries Agung Paewai. (Foto: Setya W/NUSANTARANEWS.CO)

NUSANTARANEWS. CO, Surabaya – Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyambut sangat baik terpilihnya Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20 FIFA Tahun 2021. Bahkan, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa telah menyatakan kesiapan Jawa Timur untuk menjadi salah satu venue tempat pertandingan.

Selain Gelora Bung Tomo, Gubernur Khofifah mengajukan empat stadion lain sebagai alternatif lokasi pertandingan antara lain Stadion Kanjuruhan Malang, Stadion Gelora Delta Sidoarjo, Stadion Surajaya Lamongan, dan Stadion Gelora Bangkalan. Alternatif stadion ini dipersiapkan lantaran FIFA mensyaratkan sejumlah hal dimana salah satunya yaitu tersedianya tempat berlatih bagi para peserta piala dunia U-20.

“Ibu Gubernur sangat berharap Jatim bisa dipilih menjadi salah satu venue dari 6 venue yang dibutuhkan untuk piala dunia U-20. Karenanya beberapa alternatif tengah kami siapkan dengan baik,” terang Kepala Biro Humas dan Protokol Prov. Jatim Aries Agung Paewai saat ditemui di Kantor Gubernur Jatim, Kota Surabaya,Minggu (3/11/2019).

Terkait Stadion Gelora Bung Tomo (GBT), lanjut Aries, Gubernur Khofifah sangat menghargai semangat Bonek Mania dan Pemkot Surabaya agar GBT dapat terpilih sebagai salah satu alternatif venue pelaksanaan piala dunia U-20. Namun demikian, harus tetap disiapkan alternatif sebagai pendukung bila terjadi sesuatu yang tak terduga. Sehingga, dengan adanya alternatif ini, maka opsi Jatim sebagai salah satu venue tuan rumah piala dunia U-20 tidak akan pindah ke provinsi lain.

“Ibu Gubernur sangat mengapresiasi Bonek Mania dan Pemkot Surabaya. Akan tetapi alternatif lain harus tetap disiapkan, agar kesempatan menjadi venue tuan rumah piala dunia U-20 ini tidak akan berpindah ke provinsi lain,” tegas Aries.

Baca Juga:  Natalius Pigai Desak Pasukan Keamanan Ditarik dari Papua

Aries menambahkan, terkait pernyataan Gubernur Khofifah mengenai bau sampah di sekitar GBT, merupakan bentuk masukan dan motivasi bagi pemerintah kota Surabaya untuk segera menyelesaikan persoalan sampah. Hal ini perlu dilakukan, agar tidak ada hal-hal teknis yang mengganggu penilaian saat FIFA melakukan peninjauan.

“Kita berbicara skala nasional, bukan daerah per daerah. Hal ini jangan disalah artikan dan ditanggapi negatif. Tidak ada Surabaya, tidak ada Malang, yang ada Jawa Timur dan Indonesia,” pungkas Aries.

Pewarta: Setya W

Terpopuler