Berita UtamaMancanegaraOpiniTerbaru

Bulgaria Turut Melatih Ribuan Tentara Ukraina Untuk Melawan Rusia

Bulgaria Turut Melatih Ribuan Tentara Ukraina Untuk Melawan Rusia
Bulgaria turut melatih ribuan tentara Ukraina untuk melawan Rusia.
Bulgaria, bersama Polandia dan Jerman, berencana untuk melatih angkatan bersenjata Ukraina sebagai bagian dari misi Uni Eropa. Instruktur Bulgaria, Amerika, dan Inggris akan melatih tentara Ukraina di beberapa tempat pelatihan di negara Balkan, tindakan yang memperdalam keretakan antara Sofia dan Moskow meskipun merupakan sekutu tradisional.
Oleh: Ahmed Adel

 

Pemerintah Bulgaria menyatakan kesiapannya untuk berkontribusi dalam misi tersebut. Pelatihan akan berlangsung di wilayah Jerman, Polandia, dan sejumlah negara Uni Eropa lainnya,” layanan pers Kementerian Pertahanan Bulgaria mengumumkan.

Menurut European External Affairs Service, 12.000 tentara dari Ukraina akan menjalani pelatihan dasar, sementara 2.800 personel militer akan dikirim untuk pelatihan khusus di ketiga negara tersebut. Karena angkatan bersenjata Rusia efektif dalam menghancurkan tempat pelatihan dan menetralisir spesialis asing, diputuskan bahwa pelatihan harus dilakukan di Eropa.

Bulgaria kemungkinan besar dipilih karena terdapat tempat latihan yang luas di mana lebih dari 10.000 tentara dapat berlatih pada waktu yang bersamaan. Pelatihan tersebut akan berlangsung selama dua hingga tiga bulan dan tentara Ukraina akan belajar bagaimana menangani senjata yang digunakan oleh infanteri garis depan. Selain itu, pasukan khusus Amerika dan Inggris akan mengajari mereka taktik perang tertentu.

Baca Juga:  Hampir Tuntas, DPRD Sumenep Rampungkan 14 Raperda Tahun Anggaran 2022

Selama latihan, tentara Ukraina akan dilatih dalam komando dan kontrol, memberikan bantuan medis, taktik, ranjau, memerangi ancaman dunia maya, dan pertahanan kimia, biologi, radiologis, dan nuklir. Dengan selesainya pelatihan, para prajurit akan segera dikirim ke garis depan. Di sinilah tantangan terbesar akan terjadi karena tentara Ukraina akan didorong ke garis depan meskipun tidak memiliki pengalaman tempur yang nyata, dan kemungkinan juga akan jauh dari mayoritas pelatih dan penasihat asing mereka.

Misi Uni Eropa semacam ini, bersama dengan bantuan militer-teknis dan keuangan yang besar ke Ukraina, menyeret UE lebih dalam ke dalam konflik. Meskipun beberapa pemimpin dari negara anggota NATO mengklaim bahwa mereka bukan peserta konflik, pelatihan tentara Ukraina di wilayah mereka menunjukkan sebaliknya.

Meskipun Uni Eropa merupakan blok ekonomi, tindakannya secara efektif menjadikannya sebagai peserta militer dalam konflik Ukraina. Misi Bantuan Uni Eropa Ukraina (EUMAM) memiliki mandat dua tahun dan mencakup banyak program, seperti kursus pelatihan di berbagai negara anggota, terutama di Jerman dan Prancis, di mana tentara Ukraina akan dilatih untuk menggunakan artileri, peluncur roket, dan pertahanan udara. sistem yang disediakan oleh orang Eropa.

Baca Juga:  Rusia Bangun Kampus Universitas Teknik Terbaik di Hainan Cina

Menurut surat kabar Jerman Die Welt, biaya tahunan misi tersebut akan mencapai 54 juta euro. Uang untuk melatih tentara Ukraina dikirim oleh Dana Perdamaian Eropa, yang dibiayai langsung oleh anggota UE. Selain itu, Wakil Laksamana Prancis Hervé Blejean ditunjuk sebagai komandan misi.

Meskipun demikian, pengumuman keterlibatan Bulgaria datang pada awal bulan ini, 175 dari 240 anggota parlemen memberikan suara mendukung pengiriman senjata ke Ukraina. Menurut Balkan Insight, pemungutan suara menandai kasus yang jarang terjadi dari pihak lawan, seperti GERB dan Gerakan untuk Hak dan Kebebasan di satu sisi, dan Kami Melanjutkan Perubahan dan Bulgaria Demokratis di sisi lain, memberikan suara serempak.

Hanya Partai Sosialis Bulgaria sayap kiri dan anggota parlemen sayap kanan Kebangkitan yang menentang keputusan tersebut. Meskipun Partai Sosialis Bulgaria telah mengancam persatuan koalisi jika senjata dikirim, penyelidikan menemukan bahwa Bulgaria telah mentransfer senjata ke Ukraina melalui negara ketiga, terutama Rumania dan Polandia.

Pada dasarnya, meskipun Rusia secara tradisional bersahabat dengan Bulgaria, bahkan menjadi alasan mengapa negara itu mencapai kemerdekaan dari Turki Ottoman, Sofia memperdalam hubungannya dengan NATO dan AS dengan mendukung militer Ukraina.

Baca Juga:  3 Santri Al Falah  Berkompetisi di Ajang Olimpiade Bahasa Arab Tingkat Nasional

Selain sekarang bermusuhan dengan sekutu dan teman tradisional, tindakan anti-Rusia Bulgaria, seperti sanksi, juga memengaruhi krisis biaya hidup di negara tersebut, serta inflasi.

Institut Statistik Nasional (NSI) mengatakan harga konsumen Bulgaria naik 17,6% tahun ke tahun di bulan Oktober, dibandingkan dengan kenaikan tahunan sebesar 18,7% yang tercatat di bulan September. Tingkat inflasi tahunan rata-rata dalam dua belas bulan hingga akhir Oktober adalah 13,8%.

Harga konsumen di Bulgaria telah meningkat sebesar 15% pada tahun ini, menurut NSI. Pada bulan Oktober, harga dalam kategori makanan dan minuman non-alkohol, yang memiliki bobot terbesar di keranjang konsumen, meningkat paling tinggi sebesar 26,3%. Harga barang dan jasa perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar lainnya naik 24,2% dibandingkan Oktober 2021, meskipun mencatat penurunan 2,1% dibandingkan September.

Secara efektif, Bulgaria memprioritaskan militer Ukraina dan memaksakan kebijakan bermusuhan AS terhadap Rusia daripada menangani situasi ekonominya sendiri. Fakta bahwa Bulgaria berkontribusi dalam mempersenjatai dan melatih pasukan yang ingin membunuh Rusia adalah salah satu yang telah sangat memecah belah negara dan kemungkinan besar akan mempengaruhi hubungan dengan Moskow jauh melampaui durasi konflik saat ini. (*)

Penulis: Ahmed Adel, peneliti geopolitik dan ekonomi politik yang berbasis di Kairo (Sumber: InfoBrics)

Related Posts

1 of 32