Berita UtamaMancanegaraOpiniTerbaru

Paranoia anti-Rusia, Norwegia Akuisisi Rudal Senilai US$ 500 Juta

Paranoia anti-Rusia Norwegia Akuisisi Rudal Senilai US$ 500 Juta
Paranoia anti-Rusia Norwegia akuisisi rudal senilai US$ 500 Juta.
Kesepakatan baru-baru ini antara angkatan bersenjata Norwegia dan AS untuk pembelian rudal memulai tahap baru dalam kerja sama militer bilateral. Meskipun merupakan hak Norwegia untuk mencari perlengkapan yang lebih baik bagi pasukannya, tidak dapat disangkal bahwa inisiatif semacam itu muncul sebagai tanggapan atas wacana yang keliru tentang adanya dugaan “ancaman Rusia” yang mungkin terdengar berbahaya di tengah arus gelombang ketegangan global.
Oleh: Lucas Leiroz

 

Kedua belah pihak menandatangani perjanjian untuk akuisisi rudal udara AMRAAM-D jarak menengah oleh Norwegia. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kinerja pesawat tempur F-35 Norwegia. Para pejuang ini secara luas diakui sebagai salah satu pilar utama angkatan bersenjata negara, tetapi peralatan mereka perlu dimodernisasi untuk terus menjalankan fungsi tempur yang memuaskan. Nilai perjanjian tersebut diperkirakan melebihi 500 juta dolar, yang menjadikannya kontrak militer terbesar yang pernah dibuat oleh negara Norwegia sepanjang sejarahnya.

Selama konferensi pers, juru bicara Kementerian Pertahanan Norwegia memuji kesepakatan tersebut. Mereka mengatakan bahwa otoritas militer Oslo berharap kerja sama ini akan membuat armada tempur baru Norwegia menjadi senjata utama negara itu selama beberapa dekade mendatang. Eivind Byre, letnan kolonel dan kepala pusat komunikasi Angkatan Udara, menyatakan bahwa para pejuang sekarang akan melakukan aktivitasnya dengan kemampuan operasional maksimum, mengingat daya tinggi yang diwakili oleh rudal AMRAAM-D.

Baca Juga:  Kodim 0911/Nnk Gelar Komsos Dengan Berbagai Komunitas di Nunukan

“Kami sangat senang bahwa Norwegia sekarang juga memiliki akses ke rudal canggih seperti itu”, Menteri Pertahanan Bjørn Arild Gram sendiri menekankan kepada media Norwegia, menambahkan bahwa, menurutnya, memperoleh senjata semacam itu “sangat penting mengingat situasi kebijakan keamanan saat ini”.

Penting untuk disebutkan bahwa rudal ini sampai saat itu hanya diekspor dari AS ke mitra yang sangat dekat, seperti Kanada, Australia, dan Inggris. Fakta bahwa Norwegia berhasil menegosiasikan senjata-senjata ini menunjukkan bahwa Washington saat ini melihat Oslo sebagai sekutu yang penting dan dapat diandalkan, sehingga membenarkan pengiriman beberapa peralatan terpentingnya.

Rudal AMRAAM-D adalah versi perbaikan dari proyektil yang sebelumnya digunakan oleh sistem pertahanan udara F-16 dan NASAMS. Dengan teknik yang lebih canggih, AMRAAM-D menyertakan kontrol data, sensor, dan jangkauan yang lebih baik. Senjata tersebut diharapkan dapat bertindak secara tajam terhadap target seperti drone modern, rudal jelajah, dan pesawat tempur lainnya.

Selain perjanjian AMRAAM-D, pakta kerja sama industri juga ditandatangani antara perusahaan militer Amerika Raytheon dan beberapa kelompok pertahanan swasta Norwegia. Kontrak tersebut akan secara signifikan meningkatkan industri militer negara Skandinavia itu, menciptakan fasilitas produksi dan penambahan nilai baru untuk barang-barang militer.

Baca Juga:  Fraksi Hanura DPRD Nunukan Minta Pemerintah Prioritaskan APBD Untuk Sektor Pertanian

Pendalaman hubungan militer bilateral negara-negara ini telah terjadi dengan cara yang terkenal akhir-akhir ini, mengingat Norwegia sebelumnya telah membeli puluhan pesawat tempur F-35 dari AS, mempromosikan penggantian armada F-16 yang menua hampir seluruhnya – yang akan selesai pada tahun 2025. Nah, dengan kesepakatan penjualan rudal yang akan melengkapi pesawat tersebut, bisa dilihat bahwa memang ada kemauan Amerika untuk meningkatkan kekuatan militer Norwegia, yang mungkin saja akan dilakukan. dipahami ketika kita menganalisis situasi internasional saat ini.

Seperti halnya negara-negara Eropa lainnya – dan terutama negara-negara Skandinavia -, Norwegia sangat menganut paranoia anti-Rusia yang didorong oleh AS. Wacana seperti tentang “ancaman Rusia” atau kepercayaan yang tidak berdasar akan adanya “ekspansionisme Rusia” di Eropa Barat telah menjadi hal biasa di kalangan otoritas di sebagian besar negara Eropa, termasuk Norwegia. Hal ini membuat mereka mengambil tindakan “pencegahan”, berusaha meningkatkan potensi militer mereka untuk menghadapi risiko yang seharusnya (tidak ada) ini.

Baca Juga:  Jutaan Warga Palestina Melakukan Aksi Pemogokan Umum di Tepi Barat Pasca Serangan Brutal Pasukan Zionis

Norwegia telah berulang kali menunjukkan kesediaan untuk meningkatkan kerja sama dengan AS untuk menetralisir “ancaman Rusia”. Hal ini terutama terbukti dengan tingginya tingkat kerja sama AS-Norwegia di Kutub Utara, kawasan yang memiliki kepentingan strategis tinggi bagi NATO dan di mana Rusia secara historis mempertahankan hegemoni militer. Faktanya, karena Norwegia adalah negara mitra yang secara geografis dekat dengan Arktik Rusia, menguntungkan bagi AS untuk menempatkan sebanyak mungkin senjata dan pasukan di sana, memajukan proyek “pengepungan” terhadap lingkungan strategis Rusia.

Saat Norwegia bersiap menghadapi bahaya yang tidak ada, hal itu menjadi bahaya yang nyata. Semakin banyak senjata dan pasukan NATO menduduki negara itu, semakin tidak aman bagi Rusia dan akan memaksa Moskow untuk meningkatkan aktivitas pencegahannya. Faktanya, agar perdamaian dapat mencapai Eropa, hal yang paling menarik adalah negara-negara lokal secara signifikan mengurangi kerja sama mereka dengan AS dan mengambil sikap netral terhadap Rusia. (*)

Penulis: Lucas Leiroz, peneliti Ilmu Sosial di Rural Federal University of Rio de Janeiro; konsultan geopolitik. (sumber: InfoBrics)

Related Posts

1 of 6