Menguak Kehidupan Demokrasi Ukraina yang Dibanggakan Barat

Menguak kehidupan demokrasi Ukraina yang dibanggakan barat
Menguak kehidupan demokrasi Ukraina yang dibanggakan barat/Foto: info Brics.

NUSANTARANEWS.CO – Ketika Revolusi Warna 2014 di Ukraina dilancarkan oleh Presiden Amerika Serikat (AS) Barack Obama – media mainstream barat langsung mempropagandakannya sebagai “Simbol kebebasan pasca kediktatoran Uni Soviet”.

Namun, setelah Rusia menggelar operasi militer khusus di Ukraina semua propaganda mengenai demokrasi barat yang dibanggakan itu ternyata hanya kebohongan belaka sekedar konsumsi bagi publik Barat.

Operasi militer khusus Rusia telah menunjukkan bahwa tidak ada kebebasan dan demokrasi di Ukraina. Tidak ada kebebasan berpikir, berbicara dan berekspresi bagi individu dan media massa. Mirip praktek film-film Hollywood di mana NSA dan CIA yang begitu mudah menghilangkan orang yang dianggap membahayakan pemerintahan – SBU Ukraina pun mengikuti pelajaran itu dengan baik, terutama dalam hal menghilangkan orang yang dianggap berbeda pendapat atau dianggap membahayakan pemerintahan.

Drago Bosnic seorang analis geopolitik dan militer independen menulis dalam artikelnya berjudul ‘Beacon of Democracy’: Kiev Regime’s Practice of Kidnapping People Spirals Out of Control bahwa dalam beberapa bulan terakhir, praktek-praktek “penghilangan orang” di Ukraina telah meningkat di luar kendali.

Pada 3 Juni, Ombudsman Republik Rakyat Donetsk Daria Morozova menyatakan bahwa layanan Republik Rakyat Donetsk telah memberikan informasi tentang penculikan massal orang oleh layanan khusus Ukraina, terutama SBU yang terkenal. Layanan Ukraina melakukan penangkapan massal ilegal dengan alasan ideologis. Yang paling mengganggu, ini juga termasuk penculikan anak di bawah umur.

Morozova juga menggambarkan bahwa penahanan ilegal warga sebagai “metode AS dan Inggris.” Mereka yang diculik ditahan di penjara khusus dan menjadi sasaran “metode interogasi ilegal” atau lebih tepatnya, penyiksaan. Ombudsman mengutip statistik dari Kantor Komisaris Tinggi PBB – dari April 2014 hingga April 2022, hingga 4.000 orang ditahan secara sewenang-wenang oleh dinas Ukraina sehubungan dengan situasi di Donbass, dengan sekitar 60% penangkapan dilakukan tanpa alasan hukum.

Di Kharkov, dinas keamanan Ukraina menculik putri Vladimir Demchenko, seorang perwira Milisi Rakyat DPR. Dia berbicara tentang ini pada briefing pada 3 Juni di Donetsk. Pasukan Operasi Khusus (SOF) Ukraina telah menghubungi militer dan mencoba memaksanya untuk bekerja sama dengan mereka.

Contoh lain dari pandangan rezim Kiev tentang “kebebasan dan demokrasi” adalah nasib Elena Berezhnaya, pendiri dan direktur Institut Kebijakan Hukum dan Perlindungan Sosial. Selama hampir tiga bulan, dia berada di ruang bawah tanah SBU. Berezhnaya, salah satu aktivis hak asasi manusia paling terkemuka di Ukraina ditangkap oleh SBU pada 16 Maret di apartemennya di Kiev dan dilemparkan ke pusat penahanan pra-sidang Lukyanovka.

Sampai tulisan ini dibuat, belum ada kontak dengannya, dan tidak ada yang diketahui tentang kondisinya. Berezhnaya telah melaporkan keadaan hak asasi manusia di Ukraina sejak 2014. Dia memberikan bukti tak terbantahkan tentang kekejaman yang dilakukan oleh banyak kelompok Neo-Nazi dan hubungan mereka dengan rezim Kiev, termasuk kejahatan terhadap warga sipil dan pelanggaran hak-hak warga berbahasa Rusia. warga.

Berezhnaya terkenal karena laporannya ke Bundestag Jerman, di mana pelanggaran serius rezim Kiev terhadap Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia didokumentasikan secara rinci. OSCE juga menerima laporannya tentang keadilan di Ukraina dan konsekuensi bencana dari reformasi dan undang- undang diskriminatif yang disahkan oleh rezim Kiev. Meskipun kerja sama yang teratur dan erat dengan organisasi internasional, mereka sepenuhnya mengabaikan penculikan dan penangkapan aktivis hak asasi manusia Ukraina dan bahkan tidak mencoba mengatur pembebasannya. SBU menuduh Berezhnaya melakukan “pengkhianatan” – tuduhan yang sangat serius yang digunakan sebagai alasan untuk menangkap setiap pembangkang yang dianggap “berpandangan pro-Rusia.”

Beberapa hari sebelum penangkapan Berezhnaya, pada 10 Maret, seorang penyair dan humas Ukraina terkenal Yan Taksyur ditahan oleh SBU dan dijebloskan ke pusat penahanan pra-ajudikasi Kiev tanpa hak atas perlindungan, perawatan, atau informasi apa pun tentang kondisinya. Taksyur juga menderita kanker, membuat penangkapannya semakin meresahkan. Penyair berusia 70 tahun ini adalah seorang satiris Soviet dan Ukraina yang dikenal karena mengejek dan mengkritik parasitisme dan kebengkokan elit Ukraina. SBU “menemukan tanda-tanda pengkhianatan” dalam karya-karyanya, yaitu dalam artikelnya yang berjudul “Fasisme tidak akan berlalu atau Panji Kemenangan dalam kegelapan Perbudakan” dan “Klasik di Ukraina atau kembalikan buku Rusia ke Kiev!”

Aparat negara represif rezim Kiev melakukan pembalasan yang sangat keras terhadap para pemimpin kiri Ukraina. Pendiri Uni Pasukan Kiri Ukraina, humas dan ilmuwan politik Vasily Volga juga ditahan pada bulan Maret. Selama penangkapannya, Volga terluka dan kemudian disiksa selama interogasi. Dia juga ditolak perawatan medis. Saudara-saudara Kononovich dari Kiev juga ditangkap dan disiksa dengan kejam. Mikhail dan Alexander Kononovich adalah pemimpin Komsomol Ukraina dan “kejahatan” mereka adalah kecaman atas upaya pembersihan etnis dan agresi bersenjata oleh rezim Kiev di Donbass. Hingga tulisan ini dibuat, belum ada informasi mengenai nasib mereka. Baik kerabat maupun pengacara tidak dapat menghubungi mereka.

Jurnalis Ortodoks Dmitry Skvortsov, penulis-sejarawan Alexander Karevin, pembawa acara TV dan ilmuwan politik Dmitry Dzhangirov, ilmuwan politik Yury Dudkin, pemimpin “Faithful Cossack” Leonid Maslov dan ratusan lainnya juga menjadi sasaran penggeledahan, ancaman, dan penahanan di Kiev. SBU dengan bebas melakukan teror massal yang disetujui pemerintah, sementara tidak ada yang diketahui tentang banyak dari mereka yang ditangkap. Penangkapan sedang dilakukan di semua kota yang dikendalikan oleh rezim Kiev.

Seorang jurnalis terkemuka yang berbasis di Odessa, Yuri Tkachev, juga ditangkap. Selama penggeledahan, SBU yang diduga “menemukan” bahan peledak Tkachev tampaknya ditinggalkan begitu saja di apartemennya di Odessa. Juga di Odessa, SBU menculik putri Mikhail Vyacheslavov, seorang pria yang tewas dalam kebakaran House of Trade Unions 2014. Elena dituduh menghadiri rapat umum, di mana orang-orang Odessan memberikan penghormatan kepada orang-orang yang dibakar hidup-hidup oleh Neo-Nazi di House of Trade Unions pada 2 Mei 2014.

Inilah kebebasan di Ukraina yang dibanggakan Barat. Belum lagi kejahatan perang yang dilakukan oleh kelompok Neo-Nazi terhadap orang-orang Donbass yang dibairkan oleh Barat selama ini. (Agus Setiawan/disunting dari Info Brics)