Connect with us

Hankam

Latihan Personel Keamanan Angkatan Laut Mengasah Keterampilan Selama Pandemi

Published

on

Latihan Personel Keamanan Angkatan Laut mengasah keterampilan  selama pandemi.

Latihan Personel Keamanan Angkatan Laut mengasah keterampilan  selama pandemi.

NUSANTARANEWS.CO, Texas – Latihan Personel Keamanan Angkatan Laut mengasah keterampilan  selama pandemi. Seorang “pemrotes” mendekati gerbang di Stasiun Udara Naval Kingsville, Texas, dengan mengenakan -rompi bom palsu- dalam latihan pelatihan keamanan pada 12 Mei lalu.

Ada atau tidak pandemi COVID-19, pasukan keamanan stasiun harus mampu merespons setiap keadaan darurat.

Disimulasikan, Personel Pasukan Keamanan Angkatan Laut memerintahkan pemrotes yang untuk berhenti, menjatuhkan rompi dan berjalan mundur menuju gerbang.

Petugas Angkatan Laut Joshua Cannon, seorang evaluator latihan menyebut “reach-through” – penghentian sementara pelatihan. Setelah melepaskan borgol, Cannon menunjukkan bagaimana membuat tersangka mengunci tangannya di belakang dan membungkuk ke depan – setelah itu Cannon menggenggam jari-jarinya.

“Dengan begini kau lebih bisa mengendalikannya,” kata Cannon. Dia kemudian menunjukkan cara paling efektif untuk memborgol tersangka.

Cannon menunjukkan semua ini sambil menjaga masker wajahnya tetap di tempatnya –standar pelatihan selama COVID-19– berlatih sambil tetap melindungi personel dari kemungkinan paparan.

“Itulah realitas pelatihan. Mereka tidak selalu akan mempertahankan jarak 6 kaki karena mereka harus menangani orang,” kata Randy Foust, petugas pelatihan pangkalan. “Itu tugas mereka.”

Protes gerbang adalah bagian dari serangkaian enam latihan pelatihan anti-terorisme yang dilakukan pada NAS Kingsville hari itu. Skenario lain termasuk simulasi kecelakaan sistem pesawat tak berawak di pangkalan, penerobosan mobil di pintu masuk, situasi penembak aktif, bom di dalam mobil dan situasi penyanderaan.

Selain pasukan keamanan pangkalan, simulasi latihan tersebut juga mencakup personel Dinas Pemadam Kebakaran dan situasi darurat menanggapi cedera dan para pelaku simulasi ada bertindak sebagai perwakilan dari badan darurat kota dan kabupaten, perunding sandera, ahli penjinak bom, dan agen Layanan Investigasi Kriminal Angkatan Laut.

Baca Juga:  Sampah Bantaran Sungai Bengawan Solo Dibersihkan

Joseph Richardson, perwira pangkalan anti-terorisme, mengatakan bahwa latihan semacam itu memiliki dua tujuan.

“Mereka para penjaga, tidak sekedar melihat kami berlatih, tapi juga memvalidasi pelatihan apakah perlu melakukan suatu perubahan,” jelasnya.

Langkah-langkah keselamatan COVID-19 adalah tantangan tambahan, lanjutnya. “Kadang-kadang kita tidak punya waktu untuk mengambil tindakan pencegahan ekstra ketika menanggapi sebuah insiden,” kata Richardson.

Selama latihan dengan metode training ini – memberikan kesempatan para personel untuk memperbaiki kesalahan di tempat atau dalam briefing segera setelah latihan tertentu, tambah  Richardson.

“Di situlah kami mengevaluasi seberapa baik kinerjanya bahwa mereka telah mempertahankan pelatihan mereka,” ungkapnya.

Terlepas dari tantangan yang ditimbulkan oleh langkah-langkah keamanan COVID-19, latihan semacam itu sangat penting untuk menjaga agar pangkalan siap menghadapi keadaan darurat yang sebenarnya.

Siklus 18 bulan, dikelola oleh Komando Instalasi Angkatan Laut dan Komando Pasukan Armada AS, dimulai dengan Penilaian Komando Kesiapan dan Pelatihan, atau CART.

CART yang berhasil diikuti oleh penilaian regional sembilan bulan kemudian. Bagian terakhir dari siklus adalah Masalah Evaluasi Akhir – keberhasilan menghasilkan sertifikasi yang baik selama 18 bulan sebelum siklus dimulai kembali.

Pada tahun 2017, NAS Kingsville adalah instalasi pertama yang disertifikasi di bawah program ini, dan pada Januari 2020 telah menyelesaikan penilaian regional keduanya. Penjadwalan untuk Evaluasi Akhir Masalah sedang menunggu karena pembatasan perjalanan COVID-19.

Sementara itu, latihan serupa akan terus berjalan  secara teratur, kata Foust.

“Tujuan kami harus siap,” tambahnya. (RH/DOD News/ed. Alya Karen)

Loading...

Terpopuler