Berita UtamaEkonomiLintas NusaTerbaru

Entas Kemiskinan di Jatim, Gus Fawait: Gandeng Majelis Taklim

Entas Kemiskinan di Jatim,Gus Fawait: Gandeng Majelis Taklim
Entas kemiskinan di Jatim, Gus Fawait: Gandeng majelis taklim

NUSANTARANEWS.CO, Surabaya – Ketua Fraksi Gerindra DPRD Jatim, gus Fawait mengungkapkan, masih banyaknya kemiskinan yang di wilayah Tapal Kuda dan harus menjadi perhatian serius dari Pemprov Jatim.

“Pemprov Jatim harus melakukan terobosan atau berpikir secara out of the box untuk menekan angka kemiskinan di daerah pedesaan, khususnya tapal kuda,” tegasnya, Sabtu (26/11).

Bendahara Gerindra Jatim ini menilai massifnya kegiatan majelis taklim di wilayah Tapal Kuda, khususnya pengajian ibu-ibu, bisa dijadikan mitra strategis pemprov atau OPD terkait. Menurut Gus Fawait, pemprov bisa merangkul majelis taklim, majelis sholawat, mau pun majelis zikir untuk menekan angka kemiskinan.

“Setelah kami keliling Tapal Kuda untuk melaksanakan apel sholawat kebangsaan, kami melihat ada potensi majelis taklim yang bisa dirangkul pemprov untuk menekan angka kemiskinan,” katanya.

Gus Fawait menjelaskan, persoalan kemiskinan bukan hanya tanggung jawab gubernur atau bupati. Karena itu harus dicari solusi yang cerdas.

Baca Juga:  180 Bakal Calon Anggota DPR RI dan DPRD Jatim Dapat SK dari Presiden PKS

Salah satunya, ia berharap pemprov bisa melakukan pembinaan usaha atau pelatihan UMKM lewat majelis taklim. Dengan begitu, para ibu-ibu tersebut bisa menjadi produktif.

Fawait melanjutkan, dengan melakukan pelatihan usaha tersebut, para ibu bisa mendapatkan penghasilan tambahan rumah tangga tanpa meninggalkan rumah. Sebab, tugas utama para ibu itu adalah mengasuh dan mendidik anak.

“Dengan adanya pelatihan usaha tersebut, paling tidak para ibu bisa memiliki penghasilan sendiri, di luar penghasil suami. Dengan demikian, tingkat kesejahteraan keluarga pun semakin meningkat,” ujar Bendahara GP Ansor Jatim ini.

Presiden Laskar Sholawat Nusantara (LSN) itu mengungkapkan, peran majelis taklim ibu-ibu sangat strategis. Sebab, pemerintah tak perlu susah payah mengumpulkan massa, karena mereka punya jadwal rutin pengajian.

Pasca pengajian, bisa diisi dengan program pelatihan usaha berbasis UMKM. Pemerintah bisa mengoptimalkan potensi di wilayah tersebut untuk dikemas menjadi produk UMKM.

“Kalau di Jember bisa mengoptimalkan potensi edamame, dengan menghasilkan produk olahannya. Atau di daerah lain dengan mengoptimalkan bahan baku yang ada, seperti singkong, pisang, kedelai dan jeruk yang banyak terdapat di tapal kuda,” pungkas Gus Fawait. (setya)

Related Posts

1 of 43