Berita UtamaMancanegaraOpiniTerbaru

Era Baru Globalisasi: BRICS dan Tantangan Menciptakan Tatanan Hukum Internasional yang Adil

Era Baru Globalisasi: BRICS dan Tantangan Menciptakan Tatanan Hukum Internasional yang Adil

Awalnya, apa yang disebut BRIC – Brasil, Rusia, India, dan Cina – diciptakan pada tahun 2001, ketika diprediksikan bahwa pangsa Brasil, Rusia, India, dan Cina dalam PDB dunia akan meningkat dan hal ini akan menimbulkan pertanyaan tentang dampak negara-negara tersebut terhadap kebijakan ekonomi. Dalam konteks ini, organisasi internasional harus direformasi, dan khususnya G7 harus direorganisasi untuk memasukkan negara-negara BRIC.
Oleh: Gabriel Dourado Rocha

 

Pada bulan September 2006, di sela-sela Debat Umum sesi keenam puluh satu Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNGA), para menteri luar negeri Brasil, Rusia, India dan Cina bertemu dan memulai serangkaian pertemuan tingkat tinggi, yang menghasilkan integrasi kelompok pada KTT Kepala Negara BRIC pertama di Yekaterinburg, Rusia (2009). Pada tahun 2014, Bank Pembangunan Baru (NDB), serta Cadangan Kontingen BRICS

Agreement (CRA), dibuat, dimaksudkan sebagai alternatif Bank Dunia (WB) dan Dana Moneter Internasional (IMF). Pada KTT Ufa (2015), BRICS mengumumkan bahwa NDB akan meminjamkan dalam mata uang lokal, dan mengungkapkan kekecewaan mereka atas kegagalan berkepanjangan Amerika Serikat untuk meratifikasi paket reformasi IMF 2010, yang terus merusak kredibilitas, legitimasi, dan efektifitas IMF yang tidak lagi mencerminkan arena internasional.

Saat ini, negara-negara BRICS memperluas kerja sama mereka di berbagai bidang dan mewakili hampir sepertiga dari hasil global. Kelompok ini juga menjadi pemain penting Hubungan Internasional, melakukan peran penting dalam mendukung otoritas PBB sebagai organisasi utama yang bertanggung jawab untuk memelihara Perdamaian dan Keamanan Internasional, tetapi pada saat yang sama mendorong kebutuhan untuk mereformasi PBB dan memperkuat NKRI. kerangka hukum internasional, untuk membuatnya lebih efektif dan mampu menghadapi tantangan global.

Meskipun BRICS telah menjadi topik tren dalam publikasi akademik, analisis kelompok dari bidang Hukum Internasional Publik seringkali kurang terwakili. Dalam hubungan ini, penelitian tentang perspektif BRICS relevan tidak hanya karena beberapa analisis terkait topik ini tetapi juga karena tingkat kerjasama di dalam atau melalui kelompok secara bertahap meningkat.

Untuk tujuan ini, seperti yang akan saya paparkan di bawah ini, saya melihat bahwa pengembangan BRICS di kancah internasional harus mengkoordinasikan upaya-upaya di bidang Ekonomi, Hukum dan Hubungan Internasional sehingga terdapat kerjasama yang efektif antara pembangunan nasional negara-negara BRICS dan tatanan internasional yang sama makmurnya.

Setelah empat belas tahun KTT Kepala Negara BRICS yang sukses diadakan antara tahun 2009 dan 2022, dengan banyak pencapaian dari Kerjasama Hukum BRICS, memperkuat penghormatan terhadap prinsip-prinsip dasar Hukum Internasional, seperti Prinsip Nonuse of Force, juga merupakan tantangan.

Rostam Neuwirth menunjukkan bahwa kerja sama hukum BRICS telah mengambil langkah-langkah yang telah diambil di beberapa bidang berbeda mulai dari perdagangan internasional, investasi, arbitrase dan hukum kontrak hingga kekayaan intelektual, luar angkasa, budaya dan pendidikan. Seperti yang ditunjukkan oleh referensi metaforis oleh Rostam Neuwirth, ada elemen tingkat kognitif, yang lebih komprehensif dan berakar lebih dalam yang menyatukan semua “batu bata” atau blok bangunan dari tatanan hukum global di masa depan. Menurutnya, kerjasama BRICS mencontohkan pertanyaan penting tentang relevansi negara hukum bagi BRICS di era perubahan, dan negara hukum dapat menjadi agen perubahan dalam tata kelola global kontemporer.

Sejak 2009, BRICS telah menghasilkan banyak dokumen, seperti deklarasi, pernyataan, dan rencana aksi yang dikeluarkan oleh KTT Kepala Negara BRICS. Keragaman negara-negara BRICS bukanlah halangan yang tidak dapat diatasi untuk kerja sama hukum, meskipun kualifikasi hukum yang tepat dan lengkap dari dokumen-dokumen ini tidaklah mudah. Dalam hal ini, identifikasi persamaan dan perbedaan kesadaran hukum masyarakat BRICS menjadi salah satu unsur dalam menganalisis perspektif BRICS terhadap Hukum Internasional.

Perspektif ini sudah ada pada tahun 2003 dalam formalisasi Forum Dialog IBSA (India, Brasil dan Afrika Selatan), sebuah kelompok internasional untuk mempromosikan kerja sama di antara negara-negara tersebut yang diluncurkan melalui persetujuan “Deklarasi Brasilia”. pentingnya menghormati aturan Hukum Internasional, berdasarkan penghormatan terhadap kedaulatan Negara, memperkuat PBB dan menekankan pelaksanaan diplomasi sebagai mekanisme untuk menjaga Perdamaian dan Keamanan Internasional.Mereka menegaskan perlunya memerangi ancaman terhadap Perdamaian dan Keamanan Internasional dengan mengikuti Piagam PBB Sangat menarik untuk dicatat bahwa India dan Brazil sama-sama anggota pendiri BRIC (2009) dan IBSA (2003).

Baca Juga:  Bank VTB Terbesar Kedua di Rusia Meluncurkan Pembayaran Langsung dalam Rupee

Menurut Duta Besar Brasil Maria Edileuza Fontenele Reis, dalam membandingkan BRICS dan IBSA, kami melihat bahwa pertemuan antara Kepala Negara dan Pemerintah ketiga negara mendorong proses dengan dinamika endogen. Dalam pengertian ini, Maria menunjukkan bahwa IBSA mengilhami BRICS, karena BRICS merupakan hasil dari visi Menteri Celso Amorim, yang diilhami oleh pembangunan IBSA.

Seperti halnya dalam lingkup kerja sama di dalam IBSA, keragaman negara-negara BRICS tidak menjadi kendala yang tidak dapat diatasi untuk meningkatkan level kelembagaan dan kerja sama di dalam atau melalui kelompok yang semakin meningkat setiap tahunnya.

Telah ditegaskan bahwa larangan penggunaan kekerasan atau ancaman kekerasan dalam pasal 2, paragraf 4, Piagam PBB adalah norma jus cogens, norma hukum internasional yang tidak boleh dilanggar. Dalam Kasus Mengenai Kegiatan Militer dan Paramiliter di dan melawan Nikaragua (Nikaragua v. Amerika Serikat), ICJ telah mencatat bahwa larangan dalam pasal 2 ayat 4 Piagam PBB bukan hanya prinsip, tetapi juga merupakan prinsip Hukum Kebiasaan Internasional.

Namun, jika dalam konteks intervensi militer lebih dapat dipastikan larangan ancaman atau penggunaan kekerasan, dalam bidang ekonomi patut dipertanyakan jika pasal 2 ayat 4 diperluas sejauh itu. Pada saat penyusunan Piagam PBB, ada usulan yang dibuat oleh Brazil untuk secara khusus melarang penggunaan langkah-langkah ekonomi, namun usulan tersebut ditolak, meskipun alasan penolakan tersebut tidak jelas.

Namun demikian, bentuk-bentuk tekanan politik atau pemaksaan ekonomi tertentu dapat bertentangan dengan Larangan Intervensi dalam Urusan Dalam Negeri Negara, menurut Deklarasi Prinsip-Prinsip Hukum Internasional tahun 1970 tentang Hubungan Persahabatan dan Kerjasama antar Negara sesuai dengan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa ( Resolusi UNGA 2625).

Dari perspektif ini, pendekatan BRICS yang terkait dengan bidang Hukum Ekonomi Internasional memfokuskan tindakannya untuk mendukung penuh Prinsip Non-intervensi, menentang pemaksaan tindakan paksa secara sepihak yang melanggar prinsip-prinsip Hukum Internasional yang digariskan dalam PBB Piagam, serta prinsip-prinsip sistem perdagangan multilateral, dan kebutuhan untuk mereformasi arsitektur keuangan/ekonomi sistem internasional, terutama di badan IMF, Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan Bank Dunia. Pada KTT Durban tahun 2013, misalnya, BRICS mengindikasikan bahwa WTO membutuhkan pemimpin baru yang mampu bekerja secara multilateral dan mewakili negara-negara berkembang dengan lebih baik, yang tampaknya mempengaruhi terpilihnya Roberto Azevedo sebagai Direktur Jenderal WTO, perwakilan pertama. dari negara BRICS untuk berada di depan organisme sejak didirikan pada tahun 1995.

Selain itu, komponen yang membentuk arsitektur keuangan BRICS, NDB dan CRA, telah menandatangani perjanjian pada tahun 2014 dan aktif pada tahun 2015. Tahun ini, pada KTT Ufa, BRICS mengungkapkan kekecewaan mereka atas kegagalan yang berkepanjangan dari Amerika Serikat. Serikat untuk meratifikasi paket reformasi IMF 2010, yang terus merusak kredibilitas, legitimasi dan efektivitas IMF. Harus ditekankan bahwa BRICS tidak menampilkan dirinya sebagai saingan sistem Bretton Woods dan tidak berusaha untuk menggantikannya, meskipun tidak lagi mencerminkan realitas sistem internasional kontemporer, tetapi mengartikulasikan alternatif kebijakan negara-negara tersebut. Lembaga keuangan yang didominasi Barat, dengan kata lain, merupakan upaya untuk mengatasi ikatan yang dipaksakan oleh struktur hegemonik yang bertentangan dengan negara berkembang dan pasar negara berkembang seperti BRICS.

Dalam pengertian ini, BRICS NDB dan CRA diciptakan sebagai alternatif dari kebijakan pengenaan rezim IMF dan Bank Dunia secara sepihak yang tidak melayani kepentingan sebagian besar negara, meskipun NDB dan CRA dikritik karena sia-sia, karena kurang pencapaian nyata untuk memenuhi harapan akan kebutuhan infrastruktur yang masif di banyak negara di seluruh dunia, terutama anggota pendirinya, yang tidak diperhatikan oleh lembaga tradisional. Selain itu, meskipun modal awal NDB dibentuk dalam dolar AS, negara-negara BRICS disarankan untuk menyiapkan dana investasi dengan mata uang lokal, misalnya dioperasikan oleh NDB, dan mengizinkan bank untuk memusatkan pinjaman dalam mata uang negara-negara BRICS. . Selain itu, perdagangan bilateral antara anggota BRICS juga semakin banyak dilakukan dalam mata uang nasional.

Baca Juga:  Zimbabwe Ingin Bergabung dengan BRICS

Inisiatif yang menarik adalah penerapan, meskipun lambat, pembayaran BRICS, sistem pembayaran internasional, menawarkan kepada bank yang berpartisipasi dan lembaga keuangan lainnya platform Internet dan Mobile banking dalam format cloud.

Menurut situs web Bank Digital BRICS, layanan pembayaran BRICS PAY akan menyederhanakan, mempercepat, dan mengurangi biaya transfer lintas batas dan proses pembayaran barang dan jasa bagi pemegang mata uang digital nasional. Meskipun merupakan instrumen yang masih baru, beberapa ahli bahkan percaya bahwa BRICS Pay dalam jangka panjang dapat menjadi alternatif penuh untuk sistem pembayaran Eropa dan Amerika (khususnya, The Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication, SWIFT).

Pada KTT terakhir kelompok tersebut, yang diadakan pada bulan Juni 2022, BRICS mendukung tujuan NDB untuk mencapai peringkat kredit dan pengembangan kelembagaan setinggi mungkin. Seperti disebutkan sebelumnya, penguatan BRICS baru-baru ini terkait dengan posisi yang tepat yang diambil oleh kelompok tersebut untuk menyelesaikan konflik melalui dialog dan menegaskan kembali komitmen terhadap multilateralisme melalui penegakan Hukum Internasional, termasuk tujuan dan prinsip yang diabadikan dalam Piagam PBB sebagai landasan yang sangat diperlukan. dan untuk peran sentral PBB dalam sistem internasional di mana negara-negara berdaulat bekerja sama berdasarkan Hukum Internasional.

Pada KTT BRICS XIV, kelompok tersebut menegaskan kembali dukungan untuk sistem perdagangan multilateral yang terbuka, transparan, inklusif, non-diskriminatif dan berbasis aturan, sebagaimana diwujudkan dalam WTO, yang perlu direformasi untuk meningkatkan perannya dalam menetapkan aturan perdagangan global dan pemerintahan, mempromosikan hak dan kepentingan anggotanya, termasuk anggota berkembang dan negara kurang berkembang. BRICS mengakui bahwa perlakuan khusus dan berbeda sebagaimana ditetapkan dalam aturan WTO adalah alat untuk memfasilitasi pencapaian tujuan WTO sehubungan dengan pertumbuhan dan pembangunan ekonomi dan menyerukan kepada semua anggota WTO untuk menghindari tindakan unilateral dan proteksionis yang bertentangan dengan semangat dan aturan negara. organisasi. BRICS juga menekankan prioritas utama dan urgensi peluncuran proses seleksi anggota Badan Banding untuk memulihkan mekanisme penyelesaian sengketa multilateral dua tingkat yang mengikat dan bahwa krisis Badan Banding harus diselesaikan tanpa penundaan lebih lanjut dan tidak boleh dikaitkan dengan masalah lain.

Posisi ini kontras dengan dunia unipolar yang dipimpin oleh AS yang muncul setelah berakhirnya Perang Dingin, yang bahkan menelan Hukum Internasional. BRICS dibuat sebagai alternatif dari kebijakan sepihak IMF dan Bank Dunia, bukan sebagai lawan dari institusi Barat, tetapi untuk mencari alternatif yang memungkinkan Hukum Ekonomi Internasional menjadi mekanisme untuk mengatur dan mempromosikan pembangunan yang berfungsi untuk sebagian besar negara dan menghasilkan prestasi untuk memenuhi harapan kebutuhan infrastruktur besar-besaran di banyak negara di seluruh dunia. Dalam hal ini, penguatan Hukum Internasional tetap menjadi tugas penting bagi BRICS untuk memajukan pembangunan berkelanjutan, memastikan pemajuan dan perlindungan demokrasi, Hak Asasi Manusia dan kebebasan dasar bagi semua, dan mempromosikan kerjasama berdasarkan semangat saling menghormati, keadilan dan persamaan.

Kemunculan BRICS yang awalnya terlihat sebagai sekelompok negara dalam ramalan ekonomi Jim O’Neill, kini secara aktif terlibat dalam lembaga-lembaga tata kelola global, terutama di badan-badan IMF, WB, WTO, dan PBB. Mempertimbangkan hal ini, makalah ini berfokus pada kemampuan BRICS untuk membangun tatanan dunia politik dan ekonomi global di masa depan berdasarkan Hukum Internasional dan mengatasi perbedaan dan masalah mereka yang disebabkan oleh kompleksitas keseluruhan urusan global di dunia yang berubah dengan cepat. Format sebuah artikel hampir tidak memungkinkan untuk membahas seluruh rangkaian masalah bermasalah yang khas dari BRICS dan ciri-ciri Hukum Internasional modern. Sejak kemunculannya, salah satu tugas utamanya adalah meningkatkan efisiensi prinsip penolakan ancaman kekuatan atau penggunaannya dalam Hubungan Internasional, menghilangkan bahaya konflik bersenjata baru antar Negara, dengan memastikan peralihan internasional dari konfrontasi ke hubungan damai dan kerja sama serta langkah-langkah lain yang sesuai untuk memperkuat perdamaian dan keamanan internasional. Oleh karena itu, perlu mempertimbangkan Hukum Internasional sebagai Hukum perdamaian.

Baca Juga:  Meriahkan Hari Disabilitas Internasional dan Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional Kemensos Berikan Bantuan Atensi Disabilitas di Aceh

Sementara itu, dalam dekade terakhir, dengan kekerasan, dengan pelanggaran kasar terhadap Piagam PBB dan sistem keamanan kolektifnya, pemerintah yang sah digulingkan di negara-negara tetangga (Mesir, Libya, Tunisia, Yaman). Dan tak lama sebelum itu, penggunaan kekuatan militer menghancurkan Irak, yang wilayahnya terus dilakukan oleh teroris ISIS dalam kekejaman.

Di Suriah, di mana negara-negara BRICS tidak mendukung campur tangan internasional dan menolak persetujuan Resolusi S/2011/612, yang mencakup langkah-langkah berdasarkan Pasal 41 Piagam PBB, kelompok tersebut menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk memperjuangkan keefektifan Internasional. Hukum. AS tidak mampu menyelesaikan masalah global sendirian. Hanya penolakan terhadap jalan buntu model globalisasi unipolar yang dipaksakan oleh barat yang dapat berkontribusi pada revitalisasi Hukum Internasional. Kembalinya otoritas PBB sebelumnya tidak mungkin tanpa menghormati multipolaritas. Hukum Internasional sangat dibutuhkan untuk berfungsinya sistem internasional secara normal. Oleh karena itu, tidak ada alternatif untuk meningkatkan efektivitas Hukum Internasional.

Mengenai masalah multilateralisme, pada KTT 2022, BRICS mereka mengulangi seruan untuk reformasi organ utama Perserikatan Bangsa-Bangsa dan berkomitmen kembali untuk menanamkan kehidupan baru dalam diskusi tentang reformasi Dewan Keamanan PBB dan melanjutkan pekerjaan untuk merevitalisasi Dewan Keamanan Umum. Majelis dan memperkuat Dewan Ekonomi dan Sosial.

Meskipun BRICS berusaha untuk tidak bersaing dengan kekuatan Barat, tetapi untuk membangun dunia yang lebih adil, konflik antara Rusia dan Ukraina telah meningkatkan konflik, terutama karena sanksi yang diterapkan ke Rusia.

Sebagaimana ditunjukkan dalam KTT terakhir, BRICS berkomitmen untuk menghormati kedaulatan dan integritas teritorial semua Negara, menekankan komitmen untuk penyelesaian perbedaan dan perselisihan antar negara secara damai melalui dialog dan mendukung semua upaya yang kondusif untuk penyelesaian krisis secara damai.

Ini tidak mungkin tanpa menghapus pembagian rasis dunia menjadi kelompok negara-negara luar biasa yang secara apriori memiliki hak untuk melakukan semua yang mereka inginkan dan semua negara lain yang harus mengikuti setelah Miliaran Emas dan memenuhi kepentingannya, seperti kata Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov kepada para peserta Forum Global Diplomat Muda ke-5.

Tidak digunakannya kekuatan militer atau ancaman kekuatan tetap menjadi prinsip Piagam PBB yang tidak berubah-ubah, bersifat ditaati dan tidak dapat dengan mudah diubah atau dibatalkan bahkan karena banyak pelanggaran atau berdasarkan posisi hukum yang hanya dianut oleh satu atau beberapa orang. Negara, apa pun kekuatan militer dan ekonomi yang mereka miliki.

Dalam subjek ini, terlepas dari skenario rumit bahwa negara-negara BRICS berevolusi, di mana Brasil diguncang oleh krisis politik, India berkembang dalam situasi rumit konflik etnis-agama laten, dan tekanan sanksi yang telah dikenakan Rusia sejak Krimea. krisis, meningkat pada tahun 2022 karena konflik dengan Ukraina, BRICS ada dan mengadvokasi pengembangan tatanan dunia multipolar berdasarkan Hukum Internasional.

Penulis: Gabriel Dourado Rocha, Republik Federasi Brasil, peserta Sekolah Internasional VI BRICS (Sumber: InfoBRICS)

Related Posts

1 of 12