Connect with us

Budaya / Seni

Ziarah dan Tahlil Akbar Haul KH Sholeh Darat ke-118

Published

on

doa bersama di makam KH Sholeh Darat (Haji Muhammad Sholeh bin Umar Assamarani) pada haul ke-117. (Foto/Ilustrasi: Viva)

doa bersama di makam KH Sholeh Darat (Haji Muhammad Sholeh bin Umar Assamarani) pada haul ke-117. (Foto/Ilustrasi: Viva)

NUSANTARANEWS.CO, Semarang – Haul ke 118 Syaikh Muhammad Sholeh bin Umar AsSamaroni atau yang lebih dikenal dengan nama Mbah Sholeh Darat dilaksanakan pagi ini, Ahad (24/06/2018) dengan ziarah dan tahlil akbar di Makam KH Sholeh Darat, Kompleks Pemakaman Bergota Kota Semarang oleh PCNU Kota Semarang, Pengajian Ahad Pagi 1939, dan Komunitas Pecinta KH Sholeh Darat (KOPISODA).

Untuk memberikan pemahaman sejarah tentang KH. Sholeh Darat kepada bangsa, Ketua PCNU Kota Semarang, Drs. KH. Anashom, MHum dalam sambutannya menyampaikan kepada para keturuan Mbah Sholeh untuk dapat menulis cerita tentang Mbah Sholeh, sehingga penulisan buku biografi bisa dilengkapi.

“Monggo, kepada para dzurriyyah untuk bisa menceritakan, menulis tentang Mbah Sholeh dan dikirimkan ke Kopisoda atau PCNU Semarang” kata Anashom

Ketua Pengajian Ahad Pagi 1939, KH. Muhammad Abdul Mun’im menyatakan harapannya agar masyarakat bisa lebih giat dalam mengaji.

Dikatakan Kiai Mun’im, mempelajari satu bab tentang ilmu agama lebih utama daripada orang yang diberikan umur 7000 tahun dan diterima amal ibadahnya. Hal ini dijelaskan dalam sebuah hadist Nabi, kata Kiai Mun’im. Karena dengan landasan pemahaman ilmu yang jelas akan menjadikan sebuah amal ibadah itu berkualitas dan diterima oleh Allah SWT.

Ditambahkannya, Haul dan Tahlil Akbar KH Sholeh Darat yang dihadiri ratusan jamaah, menghadirkan Wakil Mudir ‘Am Idaroh Aliyah Jam’iyyah Ahlit Thoriqah Al Mu’tabarah Annahdliyyah (Jatman), Habib Umar Muthahar untuk mengisi mauidah hasanah. Hadir pula segenap tokoh masyarakat. (-)

Editor: M. Yahya Suprabana

Komentar

Advertisement

Terpopuler