Connect with us

Politik

Ulama Dihina, DPR: Kondisi Saat Ini Jauh Lebih Buruk dari Zaman Penjajah

Published

on

Anggota Komisi III DPR RI, Muhammad Syafi'i/Foto Deni /NUSANTARAnews
Anggota Komisi III DPR RI, Muhammad Syafi'i/Foto Deni /NUSANTARAnews

NUSANTARANEWS.CO – Anggota Komisi III DPR RI, Muhammad Syafi’i, mengungkapkan bahwa cara-cara intimidatif yang dilakukan penguasa saat ini terhadap rakyat dan para ulama lebih buruk daripada yang dilakukan oleh penjajah kompeni sekalipun. Pasalnya, penjajah tidak membabi buta menghabisi semua orang yang dianggap berlawanan dengan pihaknya.

“Kondisi sekarang jauh lebih buruk dari penjajah kompeni sekalipun. Kalau pun dulu ada ulama yang ditangkap dan dibuang, ulama-ulama itu memang melawan penjajahan. Tapi ulama sekarang sama sekali tidak melawan kekuasaan, mereka justru mendorong agar kekuasaan bisa menegakan hukum dengan benar dan tidak pandang bulu, eh malah mau dipenjarakan dan dipidanakan,” ungkapnya kepada wartawan, Jakarta, Kamis (02/02/17).

Menurut Pria yang akrab disapa Romo itu, Pemerintah sekarang seharusnya justru berterima kasih kepada para ulama dan bukan malah mengeluarkan tuduhan berbagai macam seperti makar, penghinaan pada Pancasila dan sebagainya.

“Harusnya berterima kasih dong karena ulang mengingatkan pemerintah akan bahaya perpecahan, bahaya buat kebhinekaan, bahaya buat penegakan hukum, bahaya buat NKRI dan persatuan bangsa dan lain-lain. Ini kok malah menganggap ulama dan rakyat yang protes sebagai musuh,” ujarnya.

Oleh karena itu, Romo mengingatkan kepada pemerintah untuk waspada justru pada pihak-pihak yang ada di sekeliling pemerintahan itu sendiri karena jelas sekali aksi-aksi yang dilakukan orang-orang di lingkaran kekuasaan justru seperti didesain untuk memecah belah bangsa dan seperti disesain agar masyarakat terpancing emosinya sehingga muncul konflik horizontal.

“Mereka yang mendesain ini memang seperti memancing emosi rakyat dengan berbagai langkah yang keji terhadap rakyat dan para ulama sehingga akan muncul chaos dan konflik horizontal. Desainer ini nantinya yang akan memetik keuntungan akan suasana chaos.Hal keji seperti ini hanya bisa dilakukan oleh PKI, makanya hati-hati dengan kebangkitan PKI,” katanya.

Baca Juga:  Indonesia Perlu Belajar dari Eropa Soal Terapkan Aturan Cukai Plastik

Romo menegaskan, dirinya tidak asal menuduh karena cara-cara seperti ini dalam sejarahnya memang dilakukan PKI. Menurutnya, hanya PKI yang bisa melakukan kejahatan lebih brutal daripada penjajah sekalipun. Dia pun mengingatkan rakyat terutama umat Islam untuk waspada karena berkembangnya ideologi komunis sejalan dengan kekuatan kapital yang juga ingin ikut mengambil keuntungan.

“Mengadu domba para ulama, mengadu domba ulama dengan rakyat, mengadu domba rakyat dengan rakyat. Yang disasar seperti tercatat dalam sejarah memang selalu umat Islam karena umat Islam adalah bagian rakyat yang terbesar.Makanya kita jangan pernah terpancing makanya ulama mengingatkan kita untuk tetap tenang karena kalau tidak mereka akan berhasil,” ungkap Politisi dari Partai Gerindra itu. (Deni)

Loading...

Terpopuler