Ukraina Meningkatkan Penyebaran Berita Palsu

Ukraina Meningkatkan Penyebaran Berita Palsu
Ukraina meningkatkan penyebaran berita palsu
Republikan California Hiram Johnson (1866-1945) mengatakan selama Perang Dunia 1 bahwa “korban pertama, ketika perang datang, adalah kebenaran.”
Oleh: Paul Antonopoulos

 

Setiap konflik besar disertai dengan pengorbanan kebenaran demi melayani sebuah agenda – mungkin yang paling menonjol dalam ingatan baru-baru ini adalah mitologi “Senjata Pemusnah Massal di Irak”. Meskipun Perang di Ukraina belum genap seminggu, ada banyak laporan berita palsu yang berasal dari Kiev yang tidak sesuai dengan kenyataan.

Kebohongan pertama yang muncul selama perang adalah apa yang disebut “Hantu Kyiv”, seorang pilot misterius dan tidak terverifikasi yang diduga menghancurkan lima jet Rusia dan sebuah helikopter pada 24 Februari. Pada hari berikutnya, sebuah video menjadi viral yang menunjukkan “Ghost of Kyiv” beraksi dan menjatuhkan pesawat Rusia – masalahnya? Itu sebenarnya rekaman palsu dari game PC 2013 Digital Combat Simulator: World.

Seorang juru bicara perusahaan game, Matthias Techmanski, mengatakan kepada Reuters bahwa: “Kami tidak bertanggung jawab atas distribusi (vide0), kami juga tidak mendukung konten semacam itu.” Faktanya, Twitter telah menandai beberapa versi video “Ghost of Kyiv” yang paling disukai dan di-retweet sebagai “media disajikan di luar konteks” – namun, sumber berita Ukraina seperti NEXTA telah menolak untuk menghapus video tersebut.

Propaganda “Hantu Kyiv” bukanlah insiden yang terisolasi, dan ditindaklanjuti dengan tipuan lain yang didorong oleh Ukraina dan disebarluaskan di media Barat. Sebuah video viral yang diterbitkan pada 24 Februari ‘menunjukkan’ seorang ayah Ukraina yang putus asa mengucapkan selamat tinggal kepada putrinya yang melarikan diri demi keselamatan. Seperti yang ditulis New York Post: “Seorang ayah Ukraina menangis saat dia mengucapkan selamat tinggal kepada pasangan dan putrinya ketika mereka diduga naik bus untuk keselamatan sementara dia tetap di belakang untuk bertarung, sebuah video viral yang memilukan.”

Baca Juga:  Amerika Serikat Fasilitasi Ukraina Alutsista Besar-besaran

Video asli diambil oleh penduduk lokal di kota Gorlovka di bagian wilayah Donetsk yang dikuasai Rusia pada 21 Februari. Faktanya, analisis video dan foto menemukan bahwa iklan yang ada di jendela bus merujuk pada transportasi perusahaan “Taksi Premium”, yang beroperasi di Gorlovka yang dikendalikan Rusia.

Namun, mungkin berita palsu terbesar yang menjadi viral dari Kiev adalah dugaan 13 ‘martir’ Ukraina yang dalam tindakan ‘memberontak’ mengatakan: “Russian warship, go f*** yourself.” ketika didesak untuk menyerahkan Pulau Ular (Snake Island). Media Barat dengan bersemangat membagikan pertukaran audio yang diklaim saat Rusia mendekati pulau Laut Hitam, yang juga dikenal sebagai Pulau Zmiinyi.

Seorang perwira angkatan laut Rusia terdengar berkata: “Ini adalah kapal perang militer. Ini adalah kapal perang militer Rusia. Saya sarankan Anda meletakkan senjata Anda dan menyerah untuk menghindari pertumpahan darah dan korban yang tidak perlu. Jika tidak, Anda akan dibom.”

Seorang tentara Ukraina menjawab: “Russian warship, go f*** yourself.”

Setelah audio ini menjadi viral, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berkata: “Semua penjaga perbatasan tewas secara heroik tetapi tidak menyerah. Mereka akan dianugerahi gelar Pahlawan Ukraina secara anumerta.”

Namun, Layanan Penjaga Perbatasan Negara Ukraina mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 26 Februari: “Kami [memiliki] keyakinan kuat bahwa semua pembela Ukraina di Pulau Zmiinyi (Ular) masih hidup. Setelah menerima informasi tentang kemungkinan lokasi mereka, [dinas penjaga perbatasan] bersama dengan Angkatan Bersenjata Ukraina sedang melakukan pekerjaan untuk mengidentifikasi tentara kami.”

Meskipun media Barat dengan cepat ‘mengabadikan’ 13 orang Ukraina, mereka diam terhadap otoritas Kiev yang mengumumkan kecurigaan mereka bahwa para tentara itu sebenarnya masih hidup.

Menyusul pernyataan Ukraina ini, Kementerian Pertahanan Rusia mengungkapkan bahwa prajurit Ukraina sebenarnya masih hidup setelah “secara sukarela” menyerah kepada pasukan Rusia. Kementerian bahkan merilis foto-foto yang menunjukkan para pria itu naik bus dan diberi air minum kemasan dan makanan. Kementerian Pertahanan Rusia juga mengungkapkan bahwa total 82 tentara Ukraina di Pulau Ular telah menyerah ke Rusia secara sukarela, yang berarti ada lebih dari 13 orang Ukraina di pulau itu yang kami percayai.

Baca Juga:  Angkatan Bersenjata Ukraina Siap-Siap Adopsi Sistem Javelin

Semua berita palsu yang berkaitan dengan Ukraina ini dengan cepat beredar di seluruh dunia. Jika seseorang percaya media sosial, tampaknya Rusia telah gagal dalam upaya perangnya pada tahap awal ini. Penyebaran berita palsu yang terus-menerus, di mana hanya tiga contoh yang diberikan dalam artikel ini di antara banyak contoh lainnya yang juga bisa dibuat, menunjukkan bahwa berita palsu digunakan sebagai seruan yang kuat dan dorongan moral, terutama karena Angkatan Darat Rusia sedang berada di gerbang Kiev.

Penyebaran informasi yang tidak terverifikasi secara terorganisir bertujuan untuk mempengaruhi opini publik di era komunikasi instan, dan hal ini tentu berdampak karena berita palsu tersebar luas tetapi tidak ditarik kembali ketika diekspos sebagai palsu. Namun, berita palsu yang menyebar dengan cepat di media sosial tidak mengubah kenyataan di lapangan di Ukraina. (*)

Penulis: Paul Antonopoulos, analis geopolitik independen (Sumber: Info Brics)