Connect with us

Inspirasi

Tumbuhkan Budaya Literasi Masyarakat Lewat Taman Baca

Published

on

Taman Baca Masyarakat Bogor bersma Dompet Dhuafa/Foto: Dok. Dompet Dhuafa
Taman Baca Masyarakat Bogor bersma Dompet Dhuafa/Foto: Dok. Dompet Dhuafa

NUSANTARANEWS.CO, Bogor – Indonesia dikenal sebagai negara yang tergolong minim dalam budaya literasinya. Hal ini berdasarkan studi yang dilakukan oleh Central Connecticut State Univesity pada Maret 2016 lalu, bahwa Indonesia dinyatakan menduduki peringkat ke-60 dari 61 negara soal minat membaca.

Most Littered Nation In the WorldKondisi di atas melatarbelakangi berbagai pihak untuk peduli meningkatkan minat budaya literasi masyarakat. Tidak terkecuali lembaga seperti Dompet Dhuafa dan komunitas antara lain komunitas Brandalun Jonggol, Honda Vario Club (HVC) DKI-Jawa Barat termasuk Jonggol, hingga beberapa wilayah seperti HVC Rangkasbitung, HVC Purworejo, HVC Indramayu, HVC Cikampek, Hijabers Mom Community, ERCI (Ertiga Club Indonesia) Chapter Depok, dan Otolovers.

Melalui media Taman Baca, Dompet Dhuafa dan kedua komunitas tersebut menggelar acara guna menumbuhkan budaya literasi masyarakat Jonggol, Kabupaten Bogor pada Ahad (12/2).

“Kami adakan acara bertajuk Tebar 1000 Seyum untuk Jonggol. Berbagai kegiatannya meliputi dongeng ceria, pendampingan bimbingan belajar, pelatihan kerelawanan pendidikan, dan donasi 1000 buku dari berbagai komunitas,” kata Manager Program Pendidikan, Rina Fatimah.

Rina menjelaskan, Taman Baca Jonggol tadinya adalah sebuah klinik yang sudah tidak dipergunakan. Komunitas Brandalun yang merupakan komunitas lokal di Jonggol berinisiatif untuk menjadikan rumah bekas klinik tersebut menjadi sebuah taman baca.

Loading...

Namun,taman baca tersebut memiliki keterbatasan jumlah buku dan pengelolaan ala kadarnya.

“Karenanya Dompet Dhuafa hadir di Taman Baca Jonggol ini melalui programPusat Sumber Belajar dan Komunitas (PSBK) Keliling. Ini dirancang untuk mempertemukan masyarakat dan sumber belajar seperti buku, audio visual, dan media pembelajaran supaya mereka mengenal lebih dekat dengan literasi,” terang Rina.

Tebar 1000 Senyum untuk Jonggol diharapkan dapat memasifkan kesadaran literasi masyarakat Jonggol. Selain itu, dengan melakukan pendampingan tata kelola danpengembangan taman bacaan masyarakat, diharapkan pulataman bacaan tersaji lebih apik dan menarik dan terkelolanya taman baca oleh remaja sekitar dengan baik. (ddh)

Baca Juga:  Mensos Gandeng Dompet Dhuafa Sebagai Mitra Recovery Banjir Bandang Bima

Editor: Sulaiman

Loading...

Terpopuler