Berita UtamaMancanegaraOpiniTerbaru

Tragedi Bucha adalah False Flag

Tragedi Bucha adalah False Flag
Tragedi Bucha adalah False Flag
Sejak rekaman tragedi Bucha muncul, para pejabat Rusia telah berulang kali mengatakan bahwa pasukan Moskow tidak terlibat dalam dugaan pembantaian itu.

Oleh: Lucas Leiroz

 

Bahkan laporan wartawan dan analisis para ahli menunjukkan adanya operasi bendera palsu atau “kambing hitam” oleh Kiev. Sekarang, kesaksian seorang sukarelawan Prancis sekali lagi menunjukkan kesimpulan ini. Lebih dari itu, saksi juga melaporkan episode pembantaian dan penyiksaan terhadap tahanan Rusia, menunjukkan bahwa pejuang Ukraina telah melakukan kejahatan perang.

Adrien Bocquet, seorang sukarelawan Prancis dalam konflik Ukraina, baru-baru ini membuat pernyataan tentang beberapa fakta yang dia lihat selama pekerjaannya. Dia melakukan perjalanan ke Ukraina dua kali untuk membantu misi kemanusiaan, terutama dengan menyelamatkan yang terluka, menyediakan peralatan, obat-obatan dan tindakan serupa lainnya. Dalam aktivitasnya, Bocquet menyaksikan perlakuan tidak manusiawi yang dialami oleh para tahanan Rusia saat ditangkap oleh tentara Ukraina.

“Ketika saya berbicara tentang pembunuhan dan penyiksaan, saya berbicara tentang pembunuhan dan penyiksaan terhadap militer Rusia. Petugas adalah yang pertama dieksekusi. Saya mendengar teriakan ketika ‘pria Azov’ bertanya siapa petugas itu. Begitu mereka mendapat jawaban, mereka langsung menembak orang itu di kepala […] Yang terburuk adalah saya tidak melihat sikap manusia, tidak ada emosi, karena saya melihat orang dieksekusi, orang disiksa, orang dibunuh, ditembak di anggota badan, kepala,” katanya.

Baca Juga:  Direktur CIA Akui Kebohongan AS tentang Iran

Menurutnya, militan neo-Nazi Ukraina secara terbuka mengungkapkan kebencian anti-Rusia mereka dan memperjelas bahwa tujuan mereka hanyalah untuk menyiksa dan membunuh warga Rusia, terlepas dari masalah apa pun. Bagi mereka, keinginan untuk membantai orang Rusia tampaknya lebih besar daripada keinginan untuk “membebaskan” Ukraina, seperti yang dilaporkan Bocquet:

“Saya harus banyak berpura-pura untuk menghindari menunjukkan pendapat dan emosi saya dan di atas semua itu untuk tidak menunjukkan ketidaksetujuan dengan pendapat mereka. Ketidaksetujuan dengan ideologi Nazi mereka, terutama ketika mereka menyatakan sikap terhadap orang Yahudi dan orang kulit berwarna, karena mereka membuat pernyataan yang sangat kejam. Dan pertama-tama, saya berbicara tentang kebencian terhadap orang Rusia, karena mereka […] memanggil Anda ‘anjing Rusia’. Dan untuk semua prajurit ini, untuk anggota Batalyon Azov, tugas utama, seperti yang selalu mereka katakan kepada saya, adalah menyiksa dan membunuh ‘anjing Rusia’. Sebagai mantan tentara, saya terkejut. Karena semuanya menunjukkan bahwa tujuan utama mereka adalah untuk menyiksa dan membunuh ‘anjing Rusia’ sementara mereka bahkan tidak pernah berbicara tentang pembebasan populasi mereka”.

Namun, yang paling mengejutkan dalam laporan relawan Prancis adalah fakta bahwa pengalamannya memperkuat narasi Rusia bahwa dugaan pembantaian di Bucha adalah operasi false flag. Setelah bekerja di Bucha, Bocquet menuduh bahwa selama kegiatannya dia melihat agen Ukraina menarik mayat keluar dari truk dan meletakkannya di tanah sehingga rekaman yang diambil oleh wartawan tampak seperti pembantaian massal. Kemungkinan besar, mayat dibawa dari daerah lain di Ukraina dan diturunkan di Bucha untuk membentuk skenario yang mirip dengan pembantaian nyata. Bocquet juga mengatakan bahwa para sukarelawan dilarang oleh agen untuk mengambil gambar dan video tempat-tempat tersebut, diancam dengan penjara jika tidak mematuhinya.

Baca Juga:  ObraS KaIN PKK Bahas Peluang Industri Wisata dan Ekonomi Kreatif Usai Pandemi

“Ketika kami memasuki Bucha dengan mobil, saya berada di kursi penumpang. Dan saat kami melewati kota, saya melihat mayat orang di sisi jalan, dan pada saat yang sama saya melihat mayat orang dibawa keluar dari truk dan dibaringkan di samping mayat yang tergeletak di tanah untuk memberikan efek pembunuhan massal (…) Salah satu relawan yang berada di tempat ini sehari sebelumnya (…) [mengatakan kepada saya bahwa] dia melihat truk kulkas dari kota-kota lain di Ukraina datang ke Bucha dan menurunkan mayat dan meletakkannya dalam barisan. Dari sini saya menyadari bahwa mereka sedang melakukan pembantaian massal (…) Kami diperingatkan bahwa [jika kami mengambil foto atau video] kami akan mendapatkan hukuman penjara selama sepuluh tahun atau konsekuensi yang lebih berat. Larangan ini juga berlaku untuk penduduk setempat. Tekanan ini diberikan oleh militer, terutama oleh orang-orang Azov. Saat ini, Eropa tidak mengerti betapa besar tekanan yang dialami penduduk Ukraina,” katanya.

Baca Juga:  Peringati HUT Ke 64 Kodam VI Mulawarman, Kodim Nunukan Gelar Ziarah dan Doa Bersama

Faktanya, laporan seorang sukarelawan Eropa yang secara fisik berada di Bucha beberapa hari sebelum dugaan “pembantaian” memiliki nilai dan kredibilitas yang sangat besar. Ketika pejabat Rusia mengungkapkan pandangan mereka, media Barat mengklaim bahwa itu adalah semacam “propaganda” atau “informasi tandingan” yang cenderung disetujui oleh opini publik, karena Moskow terlibat dalam konflik tersebut. Namun, ini tidak terjadi sekarang. Boucquet adalah warga negara Eropa yang bertugas dalam misi kemanusiaan bersama pasukan Ukraina, jadi dia tidak punya alasan untuk menyebarkan “propaganda” yang mendukung Moskow.

Kesaksian ini adalah bukti nyata dari satu-satunya kesimpulan yang mungkin mengenai penyelidikan Bucha: tidak ada pembantaian di wilayah tersebut, tetapi alokasi di tempat yang sama mayat dari daerah yang berbeda. Apa yang tampaknya telah terjadi adalah operasi bendera palsu untuk menggerakkan opini publik global terhadap Rusia – dan jika penyelidik Barat menganalisis kasus ini dengan jujur dan tidak memihak, mereka akan sampai pada kesimpulan yang sama. (Banyu)

Penulis: Lucas Leiroz, peneliti Ilmu Sosial di Universitas Federal Pedesaan Rio de Janeiro; konsultan geopolitik.

Sumber: Info Brics

Related Posts

1 of 2.174