Connect with us

Budaya / Seni

Tak lagi Soal Imigrasi, Prancis dan Italia Berselisih soal Lukisan Leonardo da Vinci

Published

on

Lukisan Leonardo da Vinci. (FOTO: REUTERS / Lucy Nicholson)

Lukisan Leonardo da Vinci. (FOTO: REUTERS / Lucy Nicholson)

NUSANTARANEWS.CO – Selama ini, Prancis dan Italia dikenal sibuk dalam perselisihan terkait imigrasi. Kali ini, perselihian kedua negara yang dikenal karya seninya itu, terlibat dalam perdebatan yang tidak biasa, yaitu tentang lukisan Leonardo da Vinci.

Dikutip dari gonews, Italia dan Prancis sekarang sedang berdebat tentang apakah lukisan Leonardo da Vinci harus melintasi perbatasan: Roma mengatakan tidak akan menghormati kesepakatan untuk meminjamkan karya seni sang maestro ke Louvre, Prancis.

Dikabarkan gonews, wakil menteri Kementerian Warisa Budaya Italia mengumumkan pihaknya telah mencetuskan kesepakatan yang ditandatangani oleh pemerintah sebelumnya yang akan meminjamkan beberapa karya Leonardo da Vinci yang paling terkenal ke Louvre di Paris.

Museum seni Perancis yang terkenal itu berharap untuk mencuri beberapa lukisan terkenal da Vinci untuk sebuah pameran tahun 2019 yang menandai peringatan 500 tahun kematiannya.

“Ketika saya menemukan [perjanjian], saya berpikir: Ini adalah salah satu tindakan terbesar dan paling memalukan dari pemerintahan sebelumnya berkaitan dengan warisan budaya,” kata Lucia Borgonzoni kepada Telegraph, tulis gonews.

Loading...

Kementerian Kebudayaan dan anggota dari Partai Liga sayap kanan mengatakan bahwa ia tidak bisa membayangkan menyerahkan karya-karya “tanpa meminta sesuatu yang sama pentingnya untuk ditampilkan” sebagai imbalan – terutama mengingat bahwa Italia juga memperingati ulang tahun da Vinci.

“Untuk memberi Louvre semua lukisan ini akan menempatkan Italia pada margin dari acara budaya besar,” kata Bergonzoni tentang kesepakatan itu.

“Kita perlu mendiskusikan semuanya lagi. Ketika otonomi museum diperhatikan, kepentingan nasional tidak bisa datang kedua. Orang Prancis tidak bisa memiliki segalanya, ”tambahnya.

Bergonzoni, dalam satu wawancaranya, bahkan menyatakan bahwa Louvre bercabang di salah satu lukisannya yang paling berharga, Mona Lisa, karena Leonardo “adalah orang Italia, setelah semua.”

Baca Juga:  Ketemu Khofifah, La Nyalla Mengaku Siap Bantu Majukan Perekonomian Jawa Timur

Kesepakatan asli mungkin terlalu murah hati, tetapi Prancis masih siap menawarkan pinjamannya sendiri: Louvre telah setuju untuk memberikan penahanan sementara museum Scuderie del Quirinale Roma oleh karya-karya master Renaissance lain, Raphael, untuk sebuah pameran tahun 2020 ke tandai 500 tahun sejak kematiannya.

Kesepakatan itu, bagaimanapun, tidak masuk akal, Bergonzoni berpendapat, mencatat bahwa “sebagian besar karya Raphael sudah ada di Italia.”

Perselisihan da Vinci terjadi di tengah meningkatnya ketegangan politik antara dua tetangga Eropa. Matteo Salvini, pemimpin Liga dan menteri dalam negeri Italia, dan presiden Prancis Emmanuel Macron telah berulang kali bersitegang tentang isu-isu mengenai imigrasi dan keamanan perbatasan.

Pada bulan Oktober, Salvini menyebut Macron sebagai “malu internasional” setelah polisi terlihat mengantar para migran di hutan Italia di perbatasan negara-negara yang dibagikan. Pemerintah Prancis bersikeras bahwa pembuangan migran tanpa izin adalah “kesalahan.” (gones)

Pewarta: Mugi Riskiana
Editor: M. Yahya Suprabana

Loading...

Terpopuler