KhazanahTraveling

Soal Kuburan Peradaban dan Kuburan Penguasa, Ini Kata Denny JA

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Sastrawan Denny JA dihinggapi pertanyaan-pertanyaan dalam perjalanannya di Bumi Spanyol. Beberapa pertanyaan yang datang pada dirinya ialah “apa yang membuat peradaban yang sedemikian besar akhirnya mati dan hancur? dan mengapa penguasa dan keturunannya yang dulu begitu gemilang kini hanya menjadi museum?”.

“Pertanyaan itu lahir dengan sendirinya setiap kali saya melihat jejak sejarah dan karya seni di Madrid, Toledo, Segovia, dan sekitarnya di Spanyol,” ungkap Dennya dalam pesan tertulisnya, Jum’at (4/8/2017).

“Area ini terasa sekali pernah datang peradaban dan penguasa besar: Roma, Dinasti Ming, penguasa Muslim, Kristen Abad Pertengahan, dan aneka kerajaan dunia barat seperti kerajaan Spanyol dan Inggris,” sambung Denny.

Ia menuturkan, benda seni peninggalan penguasa Islam di Spanyol itu ada yang mereka sebut Damascening. Itu dari kata Damascus, area di wilayah Muslim, Syria. Benda seni itu banyak berupa metal, atau emas. “Banyak pula porselin Cina. Kerajaan Roma lebih ketara jejaknya dalam aneka bangunan arsitektur yang megah,” tuturnya.

Baca Juga:  Darud Donya Minta Kawasan Situs Makam Raja Darul Makmur Gampong Pande Segera Resmi Jadi Cagar Budaya

Denny mengutipkan ungkapan Paul Kennedy penulis buku The The Rise of Fall of Great Powers. Hancurnya peradaban besar dan penguasa raksasa di eranya acapkali karena kombinasi hal ini. Ekspansi militer semakin mahal. Biaya untuk merawat kekuasaan itu tak lagi bisa ditanggung oleh ekonomi mereka. Pada saat yang sama tumbuh pusat kekuasaan baru yang lebih kuat.

“Penguasa lama dan keturunannya banyak pula yang mengalami moral decay: pembusukan moral. Rakyat banyak tak lagi tahan melihat kemewahan dan imoralitas pada keluarga raja atau elit penguasa. Sementara kemiskinan dan kesengsaraan rakyat meluas,” jelas Dennya.

Menurut dia, legitimasi kultural lama yang bersumber dari ortodoksi agama tak pula tahan menghadapi lahirnya gagasan baru yang dibawa oleh filsafat zaman pencerahan dan ilmu pengetahuan.

“Sejarahpun tumbuh dengan tumpukan kurburan peradaban besar dan penguasa dikatorial. Namun pencapaian peradaban lama itu tak hilang sehilang hilangnya. Ia tetap hadir menjadi pundak bagi berdirinya  peradaban dan penguasa baru,” ungkap dia.

Baca Juga:  Peringati Hari Kesaktian Pancasila, Bupati Pamekasan: Harus Memanusiakan Manusia

Itu sebabnya, kata Denny, sejarah manusia selalu tumbuh lebih tinggi. Peradaban tak pernah tumbuh dari titik nol kembali. Ia tumbuh dari akumulasi pencapaian peradaban sebelumnya.

“Sisa peradaban lama yang bisa dilihat mata adalah peninggalan benda seni dan arsitektur. Namun yang tak terlihat adalah sistem nilai yang sudah menyatu atau dimodifikasi dengan sistem nilai baru. Hanya dengan melihat benda seni itu, pikiran kitapun menerawang jauh melihat peradaban besar yang jatuh bangun di balik benda seni itu,” imbuh Denny menuturkan.

Pewarta/Editor: Ach. Sulaiman

Related Posts

1 of 17