Kapal Selam Kelas Akula-2 Rusia/Foto National Interest
Kapal Selam Kelas Akula-2 Rusia/Foto National Interest

NUSANTARANEWS.CO – INS Chakra adalah sebuah kapal selam nuklir buatan Rusia yang disewa oleh Angkatan Laut India. Chakra adalah kapal selam kelas Akula-2, yang dikenal paling canggih di dunia. Angkatan laut India telah menyewa kapal selam tersebut selama 10 tahun dari Rusia.

Upaya India untuk membeli kapal selam nuklir dari Rusia tampaknya telah mengalami disinformasi oleh pelobi pertahanan.

Seperti dirilis oleh portal berita Rusia Kommersant kemarin, bahwa Angkatan Laut India telah mengizinkan kru teknik AS masuk ke kompartemen rahasia kapal selam nuklir buatan Rusia yang ada di India, INS Chakra – yang jelas-jelas melanggar persyaratan kontrak antara India dan Rusia. India menyewa kapal selam ini pada tahun 2012 sebesar US$ 700 juta dan sedang dalam pembicaraan untuk mengakuisisi yang lain.

Kommersant menyebut kejadian itu sebagai “skandal yang belum pernah terjadi sebelumnya,” insiden tersebut “mengancam untuk secara serius mempersulit negosiasi baik mengenai penyewaan kapal selam nuklir kedua, dan pada proyek lain di bidang kerjasama teknis militer.”

Di saat yang sama, portal berita Rusia lainnya, NEWS.ru, telah menolak laporan Kommersant dan menyatakan bahwa pelobi Prancis memiliki peran tersembunyi dalam menyebarkan informasi palsu tersebut – terutama untuk melanjutkan peluang mereka menjual kapal selam bertenaga nuklir ke India.

NEWS.ru mengutip sebuah sumber yang menyatakan “ada keyakinan penuh bahwa lemparan ke dalam ini diselenggarakan oleh pelobi Prancis, dan kualitas informasinya cukup tinggi.” Menurut sumber ini, “Selain kontrak untuk pembangunan kapal selam non-nuklir seperti Scorpene, Prancis memiliki keinginan yang besar untuk memasuki armada nuklir India.”

Perancis secara agresif memang sedang mencoba untuk berpartisipasi dalam program kapal induk kedua India. Kapal Induk buatan dalam pertama, INS Vikrant sedang dibangun di Kochi dengan menggunakan teknologi dari sejumlah negara termasuk Rusia.

Sumber di Angkatan Laut India, yang menolak berkomentar secara resmi mengenai kontroversi tersebut, mengatakan kepada NDTV bahwa tidak ada personil AS yang diizinkan masuk ke dalam INS Chakra yang berbasis di Visakhapatnam.

Sumber-sumber Kementerian Pertahanan telah mengatakan kepada NDTV bahwa skandal tersebut terjadi satu bulan menjelang kunjungan Wakil Perdana Menteri Rusia Dmitry Rogozin, guna menyelesaikan persyaratan sewa kapal selam nuklir Rusia lainnya dari kelas yang sama

Pada Oktober tahun lalu, Rusia dan India telah mencapai kesepakatan untuk nilai akuisisi kapal selam sebesar US $ 2 miliar. Kapal selam Akula-2 kedua yang sudah ada akan dimodernisasi sebelum disewakan. Hal Itu bertepatan dengan sewa INS Chakra yang akan berakhir dan dikembalikan ke Rusia.

Di samping itu, Rusia ‘keberatan’ dengan anggota kelompok kerja gabungan AS yang memasuki kapal induk buatan Rusia INS Vikramaditya

Laporan Kommersant juga menyatakan bahwa Rusia telah secara resmi menolak kehadiran personil AS baru-baru ini di kapal INS Vikramaditya, kapal induk buatan Rusia India. Seperti telah diberitakan, pada akhir bulan lalu, 14 delegasi AS Kelompok Kerja Gabungan Indo-AS untuk Kerjasama Teknologi Kapal Induk memang memasuki INS Vikramaditya selama lima jam, di mana mereka menyaksikan operasi kapal induk termasuk demonstrasi penerbangan oleh pesawat tempur MiG-29K-nya.

Perwira Angkatan Laut India telah mengatakan kepada NDTV bahwa kunjungan ini rutin dan tidak melibatkan pengalihan informasi rahasia apapun mengenai operasi Vikramaditya.

Ini bukan pertama kalinya ada laporan keterlibatan pelobi internasional dalam mempengaruhi kesepakatan pertahanan utama India. Tahun lalu, surat kabar The Australian mengungkapkan kebocoran data rahasia kapal selam kelas Scorpene yang dirancang oleh Angkatan Laut India, yang akan ditugaskan ke angkatan laut pada akhir tahun ini.

Pada saat itu, surat kabar Prancis Le Monde, mengutip beberapa sumber mengatakan bahwa kebocoran data ini didorong oleh persaingan antara kontraktor kapal selam kelas Scorpene Prancis dan sebuah perusahaan Jerman yang bersaing untuk memenangkan pesanan internasional. (Aya)

Komentar