Hukum

Setnov Didakwa Perkaya Diri Sendiri Sebesar 7,5 Juta Dollar AS

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Jaksa Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi membacakan dakwaan untuk Setya Novanto (Setnov) dalam perkara korupsi proyek pengadaan kartu tanda penduduk berbasis elektronik atau e-KTP.

Dalam dakwaannya, Jaksa Irene Putrie menyebut Setnov disebut terlibat melakukan intervensi dalam proses penganggaran dan pengadaan proyek e-KTP.

“Baik secara langsung maupun tidak langsung,” tuturnya di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta Pusat, Rabu(13/12/2017).

Dalam dakwaan tersebut, Setnov juga disebut telah memperkaya diri sendiri dengan menerima uang sebesar US$ 7,3 Juta dan jam tangan bermerk Richard Mille Rm 011 seharga US$ 135ribu.

Uang sebanyak US$ 7,3 juta itu tidak diterimanya secara langsung, melainkan melalui Pengusaha Made Oka Masagung sejumlah US$ 3,8 Juta dan Irvanto Hendra Pambudi Cahyo sebesar US$ 3,5 Juta.

“Dengan perincian diterima melalui rekening OCBC Center Branch Nomor Rekening 501029938301 atas nama OEM Investment, PT, Ltd. Sejumlah US$ 1,800,000 dan melalui rekening Delta Energy, Pte, Ltd, di Bank DBS Singapura Nomor Rekening 0003-007277-01-6-022 sejumlah US$ 2.000.000,” ucap Irene.

Baca Juga:  Ribuan Pengunjuk Rasa Padati Pemda Karawang, Kapolres Karawang: Polisi Segera Tetapkan Tersangka

Sedangkan yang diterima oleh Setnov melalui Irvanto Hendra Pambudi Cahyo itu dalam kurun waktu pada tanggal 19 Januari 2012 s/d 19 Februari 2012.

Selain itu, perbuatan Setnov juga diduga telah memperkaya orang lain, di antaranya, Mendagri Gamawan Fauzi, Andi Narogong, Irman, Sugiharto, Diah Anggraeni, Drajat Wisnu Setyawan beserta enam anggota panitia tender e-KTP, Johannes Marliem, Miryam S Haryani, Markus Nari, Ade Komaruddin, M Jafar Hapsah, beberapa anggota DPR periode 2009-2014, Husni Fahmi, Tri Sampurno, Yimmy Iskandar Tedjasusila alias Boby, 7 orang tim fatmawati, Wahyudin Bagenda dan Abraham Mose serta tiga orang direksi PT Len Industri. Kemudian, Mahmud Toha, dan Charles Sutanto Ekapraja.

Adapun korporasi yang diuntungkan perbuatan Setnov, di antaranya, Manajemen Bersama Konsorsium PNRI, PT Sandipala Artha Putra, PT Len Industri, PT Sucofindo dan PT Quadra Solution, serta PT Mega Lestari Unggul.

Atas perbuatannya, Ketua DPR RI non-aktif itu didakwa melanggar Pasal 2 ayat 1 subsider Pasal 3 Undang-Undang Pemberantasan Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Baca Juga:  Pemkab Sumenep Pasang Poster Terkait Rokok Ilegal, Pelaku Bisa Terjerat Pasal 54 UU No. 39 Tahun 2007

Reporter: Restu Fadilah
Editor: Eriec Dieda

Ikuti berita terkini dari Nusantaranews di Google News, klik di sini.

Related Posts

1 of 87