Berita UtamaHot TopicMancanegaraOpiniTerbaru

Seorang Jurnalis Prancis Dipecat Setelah Melaporkan Situasi di Donbass

Seorang Jurnalis Prancis Dipecat Setelah Melaporkan Situasi di Donbass
Seorang Jurnalis Prancis Dipecat Setelah Melaporkan Situasi di Donbass
Barat terus menganiaya jurnalis yang karyanya mengungkap realitas situasi Ukraina. Baru-baru ini, pembuat film Prancis Anne-Laure Bonnel melaporkan bahwa dia menerima ancaman dan kehilangan pekerjaannya akibat liputannya di Donbass. Bonnel merekam dua film dokumenter yang menunjukkan situasi orang-orang beretnis Rusia di wilayah yang diserang oleh Kiev.
Oleh: Lucas Leiroz

 

Kasus ini menunjukkan denganjelas bagaimana Barat tidak lagi memiliki komitmen terhadap kebebasan media dan mengambil langkah diktator untuk membungkam wartawan yang mengungkap kejahatan yang dilakukan oleh sekutu NATO.

Anne-Laure Bonnel pertama kali datang ke Donbass pada 2015, tak lama setelah konflik di timur dimulai. Pada saat itu, dia menyaksikan kengerian genosida yang dilakukan oleh pihak berwenang Ukraina dan merekam adegan-adegan yang berdampak dari kehidupan penduduk Donbass. Pada tahun 2016, Bonnel mempersembahkan film “Donbass” selama festival film di Universitas Sorbonne. Pada saat itu, karyanya telah dipuji oleh para kritikus – situasi yang sangat berbeda dari apa yang akan terjadi beberapa tahun kemudian.

Pada Februari 2022, hanya beberapa hari sebelum dimulainya operasi militer khusus Rusia, dia kembali ke Donbass melanjutkan proyeknya untuk mendokumentasikan krisis kemanusiaan di wilayah tersebut. Dalam perjalanan baru-baru ini, ia merekam adegan-adegan yang menyusun sebuah film baru, berjudul “Donbass: delapan tahun kemudian”. Seperti pada film pertama, karya ini tidak diliputi oleh muatan politik atau ideologi apa pun, hanya sebuah film dokumenter yang berfokus pada pengungkapan situasi lokal secara netral dan tidak memihak. Namun, kali ini karyanya tidak diterima di Eropa.

Baca Juga:  Pemdes Pragaan Optimis 2025 Desa Pragaan Daya Keluar dari Status Desa Miskin Ekstrem

Film Bonnel dilarang dari semua acara besar Eropa. Dia dilarang berpartisipasi dalam festival tempat dia dulu bekerja. Lebih dari itu, dalam wawancara baru-baru ini dengan RIA Novosti pada 18 Oktober, Bonnel mengatakan bahwa dia dipecat dari pekerjaannya di Universitas Paris, tempat dia mengajar selama lebih dari 15 tahun, dan dia bahkan menerima ancaman dari aktivis pro-Kiev.

Bonnel juga menekankan bahwa dia menderita tekanan psikologis yang tinggi dengan semua masalah yang dia temui sejak dia kembali dari Donbass. Baginya, situasi menjadi benar-benar tak tertahankan, karena hidupnya berubah sepenuhnya hanya dengan fakta bahwa dia terus melakukan pekerjaannya di Donbass bahkan dengan dimulainya operasi Rusia. Tiba-tiba, semua kritikus dan penggemar yang memujinya di Eropa mulai mengabaikan film-filmnya dan mencoba “membatalkan” dia. Semua ini membuatnya sangat ketakutan dan membuat Bonnel tetap diam selama beberapa bulan terakhir, hanya sekarang datang ke publik untuk mencela penganiayaan yang dia alami secara tidak adil.

Baca Juga:  Terkait Informasi Tentang Natalia Rusli

Ini adalah beberapa kata-katanya selama wawancara:

“Ketika saya (…) kembali [ke Prancis], saya harus menunjukkan rekaman saya kepada beberapa orang, dan kemudian saya mengalami masalah pertama: orang-orang yang tertarik dengan rekaman saya berhenti muncul. Itu adalah masalah pertama (…) Setelah film ini dirilis, saya menemukan masalah lain – mereka mungkin terkait atau tidak, sulit untuk mengatakannya. Tetapi saya kehilangan pekerjaan saya di Universitas Paris, tempat saya mengajar selama 15 tahun (…) Kontrak saya tidak diperpanjang (…) Dalam email dari universitas, saya diberitahu bahwa saya tidak lagi memenuhi nilai-nilai​ ​universitas, sehingga mereka tidak mengizinkan saya untuk terus bekerja (…) Tekanan psikologis diberikan kepada saya, saya menerima ancaman. Itu sebabnya saya hidup dalam bayang-bayang untuk waktu yang lama. Ini tidak mudah”.

Menarik untuk dicatat bagaimana sebuah institusi prestisius dan tradisional seperti Universitas Paris bertindak dengan cara yang kasar dan otoriter ketika memecat seorang karyawan hanya karena telah melakukan persis apa yang seharusnya dilakukan seorang jurnalis: mengekspos realitas. Kasus Bonnel mengungkapkan wajah sebenarnya dari Barat liberal saat ini, yang semakin melanggar prinsip-prinsip demokrasinya sendiri hanya untuk mendukung rezim neo-Nazi yang tidak sah.

Baca Juga:  Miris, Pabrik Banyak Berdiri di Sidoarjo Tapi Pengangguran Masih Tinggi

Kasus Bonnel hanyalah episode menyedihkan dalam penganiayaan terhadap jurnalis yang telah dipromosikan oleh Barat dan wakilnya dari Ukraina sejak awal operasi militer khusus Rusia. Wartawan yang tulus telah menjadi salah satu target utama Kiev dan Barat.

Sementara di “demokrasi” Barat upaya dilakukan untuk “membatalkan” jurnalisme independen atau mengklasifikasikannya sebagai “penyebar disinformasi”, di kediktatoran Ukraina penganiayaan dilakukan dengan cara militer. Bukan kebetulan bahwa teroris neo-Nazi membunuh Daria Dugina dan mengebom hotel tempat staf RT menginap di Donbass. Penting juga untuk diingat bahwa ratusan jurnalis termasuk dalam “Myrotvorets”, daftar pembunuh Ukraina yang terkenal.

Bahkan, dalam beberapa kesempatan, Barat telah memperjelas bahwa mereka bersedia melakukan apa saja untuk mencegah kenyataan tentang Ukraina terungkap.

Lucas Leiroz, peneliti Ilmu Sosial di Universitas Pedesaan Rio de Janeiro; konsultan geopolitik. (InfoBrics)

Related Posts

1 of 9