Connect with us

Politik

Selalu Unggulkan Ahok-Djarot, Populi Center Dinilai Bodohi Publik

Published

on

Ketiga Pasangan Calon Gubernur (Cagub) Saat Debat Pilkada DKI. Foto via @jokoanwar
Ketiga Pasangan Calon Gubernur (Cagub) Saat Debat Pilkada DKI. Foto via @jokoanwar

NUSANTARANEWS.CO – Tim Pemenangan Agus-Sylvi, Dipo Ilham meminta Populi Center jangan terus membodohi publik dengan cara mengumumkan hasil surveinya. Menurut Dipo, hasil survei Populi Center yang selalu menempatkan pasangan Ahok-Djarot aneh sehingga patut diragukan.

“Ahok yang di semua survei lembaga lain berada di bawah posisi Agus-Sylvi, disurvei ini melesat 11% di atas Agus-Sylvi, Anies-Sandi biasanya berada paling bawah. Survei ini aneh jangan terus membodohi publik,” ujar Dipo dalam keterangan tertulis yang diterima redaksi, Selasa (24/1/2017).

Wasekjen DPP PAN ini menilai ada permasalahan dalam Populi Center, yang sering disebut “guilt by association”. Sehingga membuat badan survei ini dianggap tidak objektif karena ada kepentingan tertentu. Ketika disinggung apakah hasil survei tersebut dipengaruhi posisi Sunny Tanuwidjaja sebagai dewan penasihat Populi Center juga merupakan orang dekat calon incumbent Ahok.

Dipo tidak dapat memastikannya. Yang jelas, diakuianya ia mengamati sejak kehadiran Sunny dalam lembaga tersebut, presentase untuk Ahok-Djarot selalu unggul jauh meski berbeda dengan hasil dari lembaga survei lain. Kendati demikian, Dipo tidak menampik adanya indikasi ‘permainan’ yang dilakukan Sunny dalam survei tersebut.

“Opini publik memang memiliki hukumnya sendiri. Selama ada Sunny di dalam kepengurusan Populi Center, semua survei Populi memenangkan Ahok-Djarot dengan margin yang jauh sekali. Apalagi, surveinya beda sendiri dengan survei lembaga lain, yang menunjukan pasangan tersebut justru tertinggal dengan kandidat lain. Hal ini membuat Populi Center sulit meyakinkan publik,” kata Dipo menjelaskan.

Sebelumnya, Populi Center melakukan survei untuk mengetahui tingkat elektabilitas ketiga pasangan calon gubernur (cagub) dan calon wakil gubernur (cawagub) DKI Jakarta. Hasilnya, pasangan Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat (Ahok-Djarot) unggul atas dua pasangan lainnya dengan elektabilitas 36,7 persen. Pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno (Anies-Sandi) berada di peringkat kedua dengan elektabilitas 28,5 persen dan Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni (Agus-Sylvi) di peringkat terakhir dengan elektabilitas 25 persen. Elektabilitas Agus-Sylvi merosot dibanding Desember 2016 yang mencapai 32,2 persen. (Sego/Er)

Baca Juga:  Misi Kemanusian, Satgas Kizi Didik Puluhan Siswa di Afrika Tengah

Loading...

Terpopuler