Berita UtamaMancanegaraTerbaru

Sabotase Keamanan Energi Eropa, AS Tersangka Utama

Sabotase keamanan energi eropa, AS tersangka utama
Sabotase keamanan energi eropa, AS tersangka utama
Insiden baru-baru ini di jalur pipa Nord Stream telah menarik perhatian seluruh dunia. Pihak berwenang di kedua sisi skenario geopolitik global menunjukkan kemungkinan yang mengindikasikan sabotase dan terorisme yang disengaja.
Oleh: Lucas Leiroz

 

Kiev tanpa dasar menuduh Moskow bertanggung jawab atas tindakan tersebut, namun beberapa bukti menunjukkan bahwa tersangka terbesar yang mengoperasikan sabotase ini adalah AS.

Pada 27 September, Jaringan Seismik Nasional Swedia (SNSN) melaporkan serangkaian ledakan bawah laut yang kuat di wilayah fasilitas pipa Nord Stream 1. Sebagai akibat dari ledakan, banyak kebocoran gas terjadi, gelombang laut besar dihasilkan, dan struktur seluruh pipa gas rusak parah. Menariknya, sehari sebelumnya, kejadian serupa telah dilaporkan oleh Nord Stream AG – perusahaan yang mengelola transportasi gas – di instalasi pipa kedua. Penurunan tekanan yang kuat menghantam Nord Stream 2 dan menyebabkan kerusakan fasilitas yang mengkhawatirkan. Sekarang, Nord Stream 1 dan 2 keduanya rusak.

Jelas, kerusakan ekonomi dan lingkungan dari tragedi seperti ini tidak terhitung dan tidak dapat diperbaiki. Namun, yang paling luar biasa adalah kenyataan bahwa kedua pipa gas runtuh pada saat yang hampir bersamaan dan tepat pada saat ini dari begitu banyak ketegangan internasional yang melibatkan Barat dan Rusia. Faktanya, kemungkinan ledakan di kedua pipa terjadi secara tidak sengaja tidak diterima dengan kredibilitas oleh kedua belah pihak di skenario dunia. Kepala Kebijakan Luar Negeri UE Josep Borrell mengatakan dia tidak percaya pada hipotesis kecelakaan, yang menyebabkan Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Alexander Grushko menyebutkan dalam sebuah wawancara bahwa Moskow bersedia bekerja sama dengan UE dalam penyelidikan jika ada permintaan untuk melakukannya. .

Baca Juga:  Berkunjung ke PLTU Awar-Awar Tuban, Pangdam V/Brawijaya Pastikan Sistem Keamanan Objek Vital Nasional

Seperti yang diharapkan, beberapa pemimpin Ukraina dan Barat segera mulai menuduh Rusia secara tidak adil, meskipun Moskow bersedia bekerja sama dengan Eropa untuk menemukan mereka yang bertanggung jawab atas kemungkinan sabotase. Penasihat presiden Kiev Mikhaylo Podolyak, misalnya, berkomentar di media sosialnya: “‘Kebocoran gas’ skala besar dari Nord Stream 1 tidak lebih dari serangan teroris yang direncanakan oleh Rusia dan tindakan agresi terhadap Uni Eropa. [Moskow adalah berusaha untuk] mengacaukan situasi ekonomi di Eropa dan menyebabkan kepanikan sebelum musim dingin”.

Namun, tidak ada bukti yang masuk akal yang diajukan untuk mendukung “kesimpulan” partisipasi Rusia dalam sabotase ini. Dari sudut pandang yang berbeda, dapat dikatakan bahwa Moskow tidak berkepentingan untuk mempromosikan tindakan semacam itu. Proyek Nord Stream adalah bagian yang sangat penting dari hubungan energi Rusia-Eropa dan tidak akan ada alasan strategis bagi kedua belah pihak untuk mencoba memboikot jaringan pipa.

Di sisi lain, jika ada satu pihak yang berulang kali menyatakan minatnya untuk memboikot hubungan Rusia-Eropa, itu adalah AS. Untuk mengisolasi Rusia dan meningkatkan ketergantungan Eropa pada Washington dan sekutunya, pemerintah AS beberapa kali memboikot Nord Stream dengan sanksi dan tindakan paksa. Sebelum dimulainya operasi militer khusus Rusia di Ukraina, AS telah mencoba untuk mencegah Eropa melanjutkan kerjasama energi dengan Moskow, yang diintensifkan oleh paket tindakan anti-Rusia sejak Februari. Faktanya, Washington telah menggunakan operasi di Ukraina sebagai alasan untuk memajukan agenda pemisahan total antara Rusia dan Eropa.

Baca Juga:  Erupsi Semeru, Warga Kabupaten Malang Layak Waspada

Lebih dari itu: Para pejabat AS telah menjelaskan pada beberapa kesempatan bahwa mereka akan mengambil tindakan langsung terhadap Nord Stream jika Rusia “menyerang” Ukraina. Pada 7 Januari, Presiden Biden menyatakan dalam konferensi pers: “jika Rusia menyerang, maka tidak akan ada lagi Aliran Nord 2. Kami akan mengakhirinya. Saya berjanji kepada Anda, kami akan dapat melakukannya”. Juga, sebelumnya Victoria Nuland telah mengatakan, pada bulan Januari, bahwa “jika Rusia menginvasi Ukraina, dengan satu atau lain cara, Nord Stream 2 tidak akan bergerak maju”.

Menimbang bahwa awal dari operasi militer khusus untuk demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina dipandang oleh Barat sebagai “invasi”, ancaman yang dibuat oleh otoritas Amerika di masa lalu terdengar hari ini secara praktis sebagai pengakuan bersalah atas kemungkinan sabotase terhadap pipa-pipa gas. Faktanya, ini adalah pendapat beberapa otoritas pro-Barat, seperti mantan Menteri Luar Negeri Polandia Sikorski yang memposting di jejaring sosialnya foto ledakan di Nord Stream 1 yang menulis “Terima kasih, AS”, mengakui percaya bahwa Washington memprovokasi tragedi itu.

Baca Juga:  Terus Meningkat, Kerjasama Jatim dan Uni Eropa Banyak Peminat

Penting untuk diingat bahwa Polandia juga tertarik pada akhir proyek Nord Stream, karena pipa gas menghubungkan Rusia dan Eropa secara langsung, mengakhiri ketergantungan pada rute Polandia, yang membuat biaya lebih tinggi dan memberikan kekuatan tawar pemerintah Polandia dengan Eropa.

Faktanya, AS dan Polandia akan menjadi negara yang paling dicurigai dalam kasus sabotase terhadap jaringan pipa gas Rusia-Eropa dan ini tampak jelas dari pernyataan otoritas tersebut.

Sekarang, masih harus dilihat bagaimana Eropa akan menangani fakta-fakta ini. Sangat penting bahwa tragedi ini berfungsi sebagai contoh untuk menggambarkan aspek anti-strategis dari hubungan tunduk yang telah dipertahankan UE dengan AS dalam beberapa dekade terakhir. Washington menunjukkan perilaku otoriter dan agresif dan mungkin terlibat dalam operasi sabotase yang akan memperburuk krisis energi Eropa selama musim dingin mendatang. Ini lebih dari cukup alasan bagi negara-negara Eropa untuk mulai mengadopsi kebijakan luar negeri yang berdaulat. (*)

Penulis: Lucas Leiroz; peneliti Ilmu Sosial di Universitas Federal Pedesaan Rio de Janeiro; konsultan geopolitik. (Info Brics)

Related Posts

1 of 19