Connect with us

Budaya / Seni

Rumah Tua dan Selimut Muhammad

Published

on

Selimut Nabi Muhammmad. (FOTO: Istimewa)

Selimut Nabi Muhammmad. (FOTO: Istimewa)

Puisi Mufti Wibowo

Selimut Muhammad

sebuah bunga yang kautanam
pada remah masa lalu

tumbuh liar di para-para

wanginya datang kepadamu
sebagai penjaga

kawanan kupu-kupu
lebah dan kumbang
telah menyelimuti tubuh telanjangmu
membuat rongga-rongga
jalan cahaya
hangat memancar
dari dalam dada
yang menghimpun segala
rahasia semesta

aku ingin mandicahayamu yang limpah
mencuri hangatnya yang ruah

Loading...

bunga pustaka, 2017

Rumah Tua

Setiap titik hujan
sebelum jatuh menyentuh tanah
sebab dibebani jawaban doa
batang-batang gundul yang tegar
gesekannya dengan udara
menghasilakan percikan api
yang duri
ia menyasar mata jalan anak laki-laki
yang sejak duha
menghilangkan diri dalam rimba
demi sebiji intan yang akan ditanam
sebagai mata ketiga
dikeningnya

Rumah tua membunyikan lonceng emasnya
memberi tanda kepada musim
ketegaran akar dan batang
pengorbanan daun
kelahiran adalah jalan
terdekat sampai ke dermaga
pembelah laut
itu tangan yang menyambut
wajah-wajah yang memunggungi cahaya
sebelum nanti mendapati wajah
asing dalam cermin
yang memancar cahaya perak

sekarang, biarlah dingin mengusai malam
datanglah kepadanya
seruan rumah tua
yang senantiasa menyembahyangkanmu
dalam rahimnya
yang tak kenal musim

bunga pustaka, 2017

*Mufti Wibowo lahir di purbalingga. Saat ini tercacat sebagai guru swasta di Purwokerto.

__________________________________

Bagi rekan-rekan penulis yang ingin berkontribusi (berdonasi*) karya baik berupa puisi, cerpen, esai, resensi buku/film, maupun catatan kebudayaan serta profil komunitas dapat dikirim langsung ke email: redaksi@nusantaranews.co atau selendang14@gmail.com

Loading...

Terpopuler