Connect with us

Terbaru

Rumah James Riady Akhirnya Digeledah oleh KPK

Published

on

Mega Proyek Meikarta nampak dari Udara. Foto: Dok. SindoNew

Mega Proyek Meikarta nampak dari Udara. Foto: Dok. SindoNew

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta– Rumah CEO Lippo Group James Riady akhirnya digeledah oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam penyidikan kasus dugaan korupsi pemberian suap pengurusan perizinan proyek pembangunan Meikarta di Kabupaten Bekasi. James Riady adalah anak dari Mochtar Riady, pendiri Lippo Group.

“Setelah melakukan penggeledahan di lima lokasi sejak Rabu (17/10) siang sampai tengah malam tadi, penyidik melanjutkan kegiatan tersebut ke lima tempat lain hingga pagi ini termasuk rumah James Riady,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah, Jakarta, Kamis (18/10/2018)

Baca Juga:

Febri menerangkan, empat lokasi lain yang digeledah hingga pagi ini adalah apartemen Trivium Terrace Lippo Cikarang, Kantor Dinas PUPR Kabupaten Bekasi, kantor Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Bekasi dan kantor Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) Kabupaten Bekasi. “Sampai pagi ini tim Penyidik KPK masih di lokasi penggeledahan,” ungkapnya.

Dari penggeledahan itu, kata Febri, disita dokumen terkait perizinan oleh Lippo ke Pemerintah Kabupaten Bekasi, catatan keuangan dan barang bukti elektronik seperti komputer dan lainnya.

Total lokasi penggeledahan sejak kemarin siang hingga pagi ini di 10 lokasi di Tangerang dan Bekasi termasuk di kantor Bupati Bekasi, rumah Bupati Bekasi dan Dinas Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Kabupaten Bekasi dan Gedung Matahari Tower di Tangerang.

KPK saat ini masih mendalami proses perolehan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) yang dilakukan oleh perusahaan Lippo Group dalam pembangunan mega proyek hunian Meikarta.

Baca Juga:  KPK Mulai Periksa Saksi dalam Skandal Suap Emirsyah Satar Minggu Depan

Simak:

“Kami tentu mendalami selain perbuatan-perbuatan orang per orang itu seperti apa aliran dananya prosesnya, bagaimana dan juga proses perizinan yang dilakukan. Apa saja tahapan yang sudah dilalui, kami juga melihat siapa pihak yang diuntungkan dari pemberian suap untuk proses perizinan tersebut,” tuturnya.

Sekadar diketahuia, Meikarta dimiliki Lippo Group yang merupakan kerja sama dua anak perusahaanya yakni PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) dan PT Lippo Cikarang Tbk (LPCK). Proyek senilai Rp278 triliun itu adalah milik PT Mahkota Sentosa Utama yang sepenuhnya merupakan anak usaha dari PT LPCK. Ada pun PT LPKR menguasai saham PT LPCK mencapai 54 persen.

Simak: Kode “Babe” dalam Kasus Suap Meikarta Terdetek KPK

Dalam perkara ini KPK menetapkan Direktur Operasional Lippo Group Billy Sindoro, dua konsultan Lippo Group masing-masing Taryudi dan Fitra Djaja Purnama serta pegawai Lippo Group Henry Jasmen sebagai tersangka dugaan suap terkait pengurusan perizinan proyek pembangunan Meikarta di Kabupaten Bekasi. Mereka diamankan dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) pada Minggu (14/10) hingga Senin (15/10) dini hari.

Pewarta: Roby Nirarta
Editor: M. Yahya Suprabana

Loading...

Terpopuler