Ekonomi

Reformasi Birokrasi, KemenPAN-RB Luncurkan Sistem e-Government

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB) meluncurkan sistem e-government atau sistem pemerintahan berbasis elektronik. Menteri PAN-RB Asman Abnur mengatakan bahwa untuk mewujudkan birokrasi pemerintahan yang efektif dan efisien, diperlukan penerapan e-government secara masif, terstruktur dan sistematis.

“Itu diperlukan mengingat perkembangan teknologi dan informasi yang telah memengaruhi dan memicu perubahan yang sangat revolusioner dalam tatanan kehidupan manusia,” ujar Asman di kantornya, Jakarta, Rabu (4/10/2017).

Menurutnya, saat ini Indonesia memasuki era konektivitas dan internet of think (berbasis internet), di mana batasan ruang dan waktu makin singkat. Karena itu, tata kelola pemerintahan dengan penerapan sistem e-government dinilai sebagai sebuah keniscayaan.

Asman menilai bahwa kementeriannya sebagai penggerak utama reformasi birokrasi memiliki tanggung jawab untuk bisa menjadi contoh nasional dalam penerapan e-government. “Makanya sebagai wujud tanggung jawab hal tersebut, sistem e-government diluncurkan. Diharapkan sistem ini dapat memberi inspirasi kepada instansi pemerintah lainnya untuk mengakselerasi penerapan e-government,” kata dia.

Baca Juga:  Rute Penerbangan Jember-Surabaya PP Dibuka, Legislator Satib: Buka Peluang Investasi di Jember

Sementara itu, Sekretaris Kementerian PAN-RB Dwi Wahyu Atmaji pun memaparkan sejumlah inovasi yang dibuat pihaknya dan diluncurkan hari ini. Pertama, command center adalah pusat kendali dan monitoring data pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi.

“Selain berfungsi sebagai supporting system bagi pengambilan keputusan pimpinan, command center juga berfungsi sebagai media analisis dan ekspos informasi,” ungkap Atmaji.

Kedua, e-office adalah sebuah sistem informasi persuratan elektronik, informasi kepegawaian, serta layanan penugasan dan tata usaha. “Dengan sistem ini, semua layanan administrasi dapat dilakukan melalui satu pintu,” ungkapnya.

Ketiga adalah sistem aplikasi layanan Kementerian PANRB (e-salam), yakni aplikasi layanan Kementerian PANRB berbasis web dan terintegrasi. Fungsinya, untuk memberikan informasi yang lebih cepat, tepat dan akurat mengenai perkembangan proses berbagai layanan di bidang pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi.

“Dengan pelayanan yang transparan, cepat dan akuntabel berbasis elektronik ini, diharapkan dapat meningkatkan kepuasan stakeholders terhadap layanan yang diberikan Kementerian PAN-RB,” papar Atmaji.

Baca Juga:  Pengelolaan Tambang Kapur Gunung Sadeng Jember Bermasalah, Legislator Satib Beber Cara Penyelesaian

Layanan e-salam tersebut meliputi penetapan tunjangan kinerja, penataan kelembagaan, persetujuan hari dan jam kerja, ijin prinsip pakaian dinas, penetapan tunjangan fungsional. Penetapan kelas jabatan, penetapan hak keuangan pimpinan/anggota LNS, penetapan tunjangan jabatan fungsional, dan narasumber bimtek/sosialisasi.

Keempat, e-karpeg, adalah kartu identitas multifungsi. Selain berfungsi sebagai kartu identitas pegawai, e-karpeg pun dapat digunakan untuk akses ruangan kerja, ATM serta dilengkapi fasilitas uang elektronik. Kelima e-data, adalah inovasi untuk mengintegrasikan data pegawai Kementerian PANRB dengan data Badan Kepegawaian Negara (BKN) serta data Tabungan dan Asuransi Pensiun (Taspen).

“E-data menjadikan dinamika data pegawai langsung terekam secara real time. Menjelang masa purnabakti, semuanya sudah disiapkan sehingga pegawai tidak lagi kebingungan dalam mengurus pensiunnya,” tutur Atmaji.

Keenam, aplikasi terakhir adalah e-performance based budgeting, yakni aplikasi sistem perencanaan kinerja dan penganggaran. Ketujuh, Atmaji menambahkan, pihaknya juga membangun data center (DC) dan disaster recovery center (DRC). Ini merupakan infrastruktur teknologi guna menjamin optimalnya sistem pemerintahan berbasis elektronik di lingkungan kementeriannya.

Baca Juga:  Turun Lapangan, Bupati Pamekasan Tinjau Perbaikan Jalan Kecamatan Pegantenan Gunakan Motor.

“Ke depan, DC dan DRC Kementerian PANRB siap diintegrasikan dengan DC dan DRC nasional,” tandas Atmaji.

Pewarta: Ricard Andhika
Editor: Ach. Sulaiman

Related Posts

1 of 5