Connect with us

Berita Utama

Punya Nahkoda Baru, Duet Pendiri NU dan Habib Pimpin PPP Jatim

Published

on

Punya Nahkoda Baru, Duet Pendiri NU Dan Habib Pimpin PPP Jatim

Punya nahkoda baru, Duet Pendiri NU dan Habib Pimpin PPP Jatim.

NUSANTARANEWS.CO, Surabaya – Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Jawa Timur memiliki nahkoda baru. Puteri pendiri NU KH Wahab Chasbullah yakni Nyai Munjidah Wahab didapuk sebagai Ketua DPW PPP. Ia didampingi Habib Salim Quraisy yang juga salah satu pengasuh pondok Pesantren Ahlussunnah Wal Jamaah, Brani, Probolinggo sebagai Sekretaris DPW PPP.

Sekretaris Jenderal DPP PPP Arwani Thomafi mengatakan duet Munjidah-Habib Salim diharapkan dapat mempercepat akselerasi konsolidasi PPP di Jawa Timur. “Duet Bu Nyai Munjidah dan Habib Salim pimpin PPP Jawa Timur diharapkan dapat menguatkan konsolidasi PPP khususnya dalam menyambut Pemilu 2024,” ujar Arwani di Kantor DPP PPP, Jakarta, Rabu (22/9).

Arwani secara langsung menyerahkan Surat Keputusan DPP PPP kepengurusan DPW PPP periode 2021-2026. Hadir dalam penyerahan itu Waketum DPP Ermalena, Ketua DPP Ainul Yaqin dan Wasekjen Idy Muzayad. Dari DPW Jatim hadir Habib Salim Qurasy, KH Mujahid Ansori, KH Ansori Baidhowi dan sejumlah kader PPP Jatim. Penyerahan SK dilakukan di Kantor DPP PPP di Jakarta.

Lebih lanjut, Gus Sekjen, demikian ia kerap disapa menyebutkan duet dari kalangan pesantren dan habaib ini diharapkan dapat mengembalikan kejayaan PPP di Jawa Timur. “Duet ini diharapkan dapat mengembalikan kejayaan PPP di Jawa Timur. Sejarah PPP khususnya di Jawa Timur tidak dapat dilepaskan dari peran kiai, habaib dan pesantren,” tegas Arwani.

Nyai Munjidah Wahab saat ini menjabat sebagai bupati Jombang. Ia juga menjabat sebagai Ketua DPC PPP Jombang. Nyai Munjidah Wahab merupakan salah satu puteri dari pendiri NU KH. Wahab Chasbullah.

Sedangkan Sekretaris DPW PPP Jatim Habib Salim Quraisy merupakan Ketua DPC PPP Kabupaten Probolinggo. Ia menjadi salah satu pengasuh pondok pesantren Ahlussunnah Waljamaah di Brani, Kabupaten Probolinggo. (setya)

Baca Juga:  Bupati Sumenep: Selama 73 Tahun, Pancasila Sudah Jadi Rumah Kita

Loading...

Terpopuler