Connect with us

Budaya / Seni

Puisi DE Eka Putrakha: Baru Kutahu Puisiku Bukan untuk Penipu

Published

on

Puisi DE Eka Putrakha: Baru Kutahu Puisiku Bukan untuk Penipu

Puisi DE Eka Putrakha: Baru Kutahu Puisiku Bukan untuk Penipu

 

Menikam Kata

Kegelisahanku meradang
Di kala tak semestinya kulauhkan rindu
Aku bukanlah si perindu itu!

Beberapa kali doaku terhenti
Menikam kata-kata
Yang ingin kurangkaikan kepada-Nya
Aku terdiam memungut sepi!

Sekiranya rinduku membuncah
Kata semakin berdiam
Ke mana rindu akan kulabuhkan?
Aku kehilangan arah
Sementara setiap penjuru adalah jalan

Diriku terlalu disibukkan dengan kata
Namun belum ada tempat untuk merasa
Jemariku menghimpun semula doa-doa
Sebagaimana menggoreskan kata-kata

Bandung, 4 September 2019

 

 

Detik Waktu di Detak Rindu

Pagi menggilas ribuan sunyiku yang belum sempat tertidur
Mimpi-mimpi itu kini diburu detik waktu yang berkejaran
Aku melangkah cukup jauh namun tak menemukan tujuan
Samar-samar terdengar irama dalam sekat rindu yang mulai berdetak
Langkahku kian jauh, waktuku semakin membunuh

Seharian aku menunggu datangnya malam
Semalaman aku membiarkan datangnya siang
Putarannya cepat dan semakin cepat

Tunggulah sebentar! Pintaku mengiba
Namun suaraku telah habis
Seperti rindu yang terkikis
Dan waktu …
Tak henti-henti mengejarku.

Bandung, 20.4.20

 

 

Meradang

Kebimbangan acap kali meradang
Mencari-cari cara agar hati tenang
Ke mana hendak melangkah?
Ke suatu arah tak terarah
Berupaya sekuat tenaga
Meruntuhkan rentetan kerumitan
Emosi-emosi menuai sangsi
Tak ada tujuan lagi
Langkah kaki terhalang
Kebimbangan bertambah bimbang

Bandung, 21.4.21

 

 

Baru Kutahu Puisiku Bukan untuk Penipu

jikalau kau jujur akan dikalahkan oleh yang mujur, katanya
jikalau beruntung akan dikalahkan oleh yang menghitung, pun katanya
saat harapanmu akan dibangun, mimpimu telah lebih dulu dicurinya
itu mimpi kita begitulah katanya merayu

hanya saja aku lebih suka pada puisi yang tak patuh pada segala katanya
perlahan-lahan kejujuran tidak akan dikalahkan
perlahan-lahan keberuntungan akan diraih seorang pemenang
siapa yang meremehkanmu itulah kekuatanmu
siapa yang menipumu itulah titik balik hidupmu
sebab aku baru tahu bahwa puisiku bukan untuk penipu

Baca Juga:  40 Event Visit Years 2019 Digelar Pemerintah Kabupaten Sumenep

si penipu yang memainkan kata menjadi katanya
si penipu yang mencuri mimpimu diam-diam
setidaknya mari kuajarkan menhajar si penipu itu
cukup ciptakan saja puisi dari kata-katamu
agar katanya takkan lagi merayumu

Bandung, 21.3.21

 

 

Lautan Sakti Rantau Bertuah

aku larungkan segala iba ketika
kaki melangkah meninggalkan kenangan
bekalku cerita-cerita yang berkisah
membawa diri, mempertaruhkan janji
kelak waktu jua menuntunku pulang

terkenang senandung pilu
dari balik jendela rumah kayu
si anak kecil itu duduk termangu
menatap jalan setapak mulai menyemak
apabila dirinya pergi meninggalkan kampung
rumah ini jangan sampai lapuk
jalan setapak jangan sampai merimba
lantas senandung menjadi hening
menghilang setelah sepeninggalnya
ia akan kembali pulang
walau mengais sisa kenangan

jauh dari seberang lautan, di sebalik pulau
rantau telah mengajarkan tabah
dari segala nestapa yang mendera
segala kenangan akan dibangun
serta cerita-cerita yang memulai kisahnya kembali

Bandung, 23.3.21

 

 

Menghilang

tak perlu dicari kepergiannya nanti
tak perlu ditangisi ia tak kembali
biarkanlah dirinya bersama waktu
menghilang seiring detik menuntunnya pergi

Bandung, 21.3.21

 

 

Kata Penghabisan

tiba-tiba aku menjadi asing
di antara kata yang berdiam
kata yang tenggelam
kata yang terbuang
kata yang tak lagi dikenang

seluruh ruang khayal telah disesaki
ribuan keriuhan bertubi-tubi
kemudian sunyi
membujuk pergi berlari
sejauh mungkin mencari kemungkinan

tiba-tiba aku menjadi kata: kembali
sebelum semuanya menghilang
tersisa hanyalah kata penghabisan

Bandung. 4.3.21

 

Kerapuhan Kata

perlahan satu demi satu
mulai berdiam aksaraku
tidak banyak kata terangkai
meski ingin kuungkai

ceritaku memudar
ingatanku berpendar
kataku semakin rapuh
namun kenangan bertambah utuh.

2021

 

Penulia: DE Eka Putrakha

Profilnya dapat dibaca dalam buku “Ensiklopedi Penulis Indonesia jilid 6” FAM Indonesia. Buku tunggalnya Hikayat Sendiri (2018) dan Perayaan Kata-Kata (2019). Tulisannya dimuat lebih dari 100 judul buku antologi serta berbagai media cetak dan online. Terpilih sebagai Pemenang 10 Resensi Terbaik “Resensi Buku Peringkat ASEAN 2020” anjuran Persatuan Penyair Malaysia. Dapat dihubungi melalui Facebook: De Eka Putrakha, instagram: @deekaputrakha.

Baca Juga:  Keberhasilan Emil Dardak Jadi Rujukan Wacana Kepemimpinan Muda di Pilwali Surabaya
Loading...
Advertisement

Terbaru

Advertisement

Terpopuler