Berita UtamaMancanegaraOpiniTerbaru

Populasi India Telah Melampaui Cina

Populasi India Telah Melampaui Cina

Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh organisasi statistik World Population Review, populasi India telah melampaui Cina. Perserikatan Bangsa-Bangsa belum mengkonfirmasi pengumuman tersebut dan sebaliknya mengharapkan India untuk mencapai tonggak sejarah akhir tahun ini. Meskipun demikian, yang disepakati secara universal adalah bahwa populasi India akan melampaui Cina tahun ini. Apa artinya ini?
Oleh: Ahmed Adel

 

Populasi India adalah 1,417 miliar pada akhir 2022, lima juta lebih banyak dari 1,412 miliar yang dilaporkan oleh Biro Statistik Nasional Cina. Biro mengumumkan pada 17 Januari penurunan 850.000 orang dibandingkan tahun sebelumnya, penurunan pertama populasi Cina sejak 1961.

Para pemimpin Cina mengidentifikasi pada tahun 1960-an dan 1970-an bahwa karena pertumbuhan penduduk melampaui kemampuan produksi pangan, kemiskinan merupakan faktor konstan yang menghambat pembangunan Republik Rakyat Cina. Pada awalnya, kampanye ideologis diluncurkan untuk membatasi kelahiran, dan kemudian pada tahun 1980 kebijakan satu anak diumumkan, disertai dengan aborsi dan sterilisasi massal. Akibatnya, angka kelahiran anjlok, tren yang diantisipasi para ahli akan terus berlanjut.

Menurunnya tingkat kelahiran dan meningkatnya usia harapan hidup akan berarti berkurangnya jumlah pekerja muda di Cina. Saat ini, 62% populasi usia kerja di Cina berusia antara 16 dan 59 tahun, tetapi bagian mereka terus menurun. Itu berarti perlu mengalokasikan lebih banyak uang untuk pensiunan dari anggaran negara.

Baca Juga:  Pasokan Senjata Untuk Ukraina Mulai Beredar di Pasar Gelap di Seluruh Dunia

Sementara itu, meski belum ada konfirmasi resmi dari New Delhi, para ahli yakin populasi India dipastikan akan menyusul Cina tahun ini. Perbedaan populasi hanya beberapa juta, sangat kecil ketika membahas dua negara dengan lebih dari satu miliar orang.

Bagi India, ini adalah tonggak moral dan psikologis yang penting. Dengan menjadi negara berpenduduk terpadat di dunia, India memperkuat upayanya untuk menjadi anggota tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, perbedaan yang hanya dimiliki oleh Cina, Prancis, Rusia, Inggris, dan Amerika Serikat (AS).

Ini juga memastikan bahwa India mempertahankan populasi muda dan bersemangat yang akan berkontribusi pada perkembangan pesat dan perbendaharaan negara. Dengan perkembangan yang cepat dan pundi-pundi yang diperkaya, India dapat terus membangun kemampuan militernya, suatu hal yang sangat penting mengingat masalah perbatasannya dan hubungan yang tegang dengan Cina dan Pakistan.

Sama pentingnya, soft power India tumbuh seiring dengan terus berkembangnya komunitas ekspatriat di seluruh dunia. Tidak dapat diabaikan bahwa Wakil Presiden AS Kamala Harris dan Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak adalah keturunan India. Meskipun Harris dan Sunak tidak diragukan lagi adalah pelayan negara kelahiran mereka, itu menandakan bahwa orang India dapat duduk di tingkat tertinggi dari pemerintahan demokratis mana pun. Ini pasti akan menyebabkan negara-negara ini memiliki hubungan yang lebih bersahabat dengan India, seperti yang terlihat sekarang di AS, Inggris, dan Kanada.

Baca Juga:  Kabar Gembira!!! Kanwil Kumham Provinsi Lampung Akan Segera Luncurkan Griya Abhipraya

Bagi militer, konsensus umumnya adalah bahwa perang di abad ke-21 tidak hanya dimenangkan karena jumlah pasukan, tetapi juga karena teknologi dan senjata modern. Dibandingkan dengan Cina, proses modernisasi militer India jauh lebih lambat. Misalnya, saat India sedang merakit kapal induk kedua mereka, Cina sudah memiliki empat.

Menurut Peringkat Kekuatan Militer Global Fire Power (GFP) 2023, Cina dan India masing-masing mempertahankan posisi ketiga dan keempat, dan dalam beberapa tahun berturut-turut. Namun, indeks GFP menunjukkan bahwa Cina lebih mungkin mengambil tempat kedua dari Rusia daripada India untuk pindah ke tempat ketiga. Dengan cara ini, ledakan populasi India akan berdampak kecil pada kemampuan militernya, dan efeknya akan dirasakan sebagai hasil sekunder karena perolehan otak negara dan kemajuan teknologi yang berkelanjutan.

Jajak pendapat Morning Consult, yang diterbitkan pada 17 Januari, mengungkapkan bahwa orang India melihat Cina sebagai “ancaman militer terbesar” negara mereka. Empat puluh tiga persen responden menyebut Cina sebagai ancaman militer terbesar India, sementara hanya 13% menyebut Pakistan. Namun yang mengejutkan, 22% responden mengatakan bahwa AS adalah ancaman terbesar India, perbedaan besar sembilan poin persentase dengan saingan bersejarah Pakistan. Oleh karena itu, orang India tidak hanya memandang negara tetangga dan kekuatan global Cina sebagai ancaman utama, tetapi bahkan AS yang jauh.

Baca Juga:  Kinerja Bupati Jembrana Selama Dua Tahun Memimpin Diapresiasi Ketua DPC PPWI Jembrana

Apa yang tampak jelas adalah bahwa kepentingan dan perawakan global India sedang tumbuh. Meskipun orang secara tradisional memandang populasi besar identik dengan kemiskinan dan keterbelakangan, Cina mematahkan stereotip itu dan India juga dengan cepat memberikan contoh lain. India sekarang menggali lebih banyak kepercayaan pada perkembangan, kemajuan, dan kekuatannya sendiri, dan ini akan berkontribusi pada pembagian kekuatan global yang lebih besar dari hegemoni AS sepenuhnya. Meskipun demikian, masalah dengan Cina tetap belum terselesaikan dan akan terus menjadi masalah dalam hubungan bilateral di masa mendatang. (*)

Penulis: Ahmed Adel, peneliti geopolitik dan ekonomi politik yang berbasis di Kairo. (InfoBrics)

Related Posts

1 of 11